Forsan Salaf

Beranda » Majelis Ifta' » Mandi Wajib Ala Syari’at

Mandi Wajib Ala Syari’at

showerAssalamualaikum sedulur redaksi Forsan salaf yg dirahmati Allah….
ane mau  nanya nih tentang mandi wajib,
1. Rukun Mandi wajib, sunnah, dan makruhnya?
2. Benarkah sebelum mandi kita diwajibkan wudhu dulu dan waktu berlangsungnya mandi kita tdk boleh membatalkan wudhunya?
maturnuwun….

From : awang maulhana awang.maulhana@gmail.com

FORSANSALAF Menjawab :

Rukun-rukun mandi wajib ada dua, yaitu :

1. Niat

Yaitu dengan hati pada saat pertama kali membasuh anggota badan.

Macam-macam niat mandi antara lain :

نَوَيْتُ رَفْعَ الْجنابة           (saya niat menghilangkan janabat)

نَوَيْتُ رَفْعَ اْلحَدَثْ اْلاكْبَر(saya niat menghilangkan hadats besar)

نَوَيْتُ فَرْضَ الْغُسْلِ          (saya niat mandi wajib)

نَوَيْتُ الطَّهَارَةَ لِلصَّلاَةِ       (saya niat bersuci untuk shalat)

2. Meratakan air ke seluruh anggota badan (kulit dan bulu yang tumbuh padanya).

Dengan memperhatikan tempat-tempat yang sulit dilalui air, seperti ketiak, lipatan perut, telinga dan lain-lain.

Hal-hal yang disunnahkan ketika mandi :

Segala yang disunnahkan ketika wudlu’, disunnahkan pula ketika mandi seperti membaca basmalah, bersiwak, menghadap kiblat, membasuh kedua telapak tangan, berkumur, istinsyaq (memasukkan air ke dalam hidung), menggosok badan, mendahulukan yang kanan, muwalah (berkesinambungan) dan lain lain.

Selain itu disunnahkan pula kencing sebelum mandi, berdiri, menghilangkan kotoran tubuh, berwudlu’, menyela-nyelai rambut, tiga kali dalam basuhan, mandi dengan menutup aurat (jika mandi sendirian, namun jika dihadapan orang lain hukumnya wajib) dan lain-lain.

Hal-hal yang dimakruhkan ketika mandi wajib :

1. Isrof dalam menggunakan air (lebih dari kebutuhan).

2. Mandi di air yang menggenang.

3. Basuhan lebih dari tiga kali.

4. Meninggalkan kesunahan seperti berkumur, istinsyaq (memasukkan air ke lubang hidung), dll.

Tata cara mandi dengan sempurna :

1. Menghilangkan kotoran terlebih dahulu, seperti mani, kencing dan lain-lain.

2. Kemudian menghadap qiblat, membaca basmalah , bersiwak, membasuh kedua telapak tangan, berkumur dan istinsyaq, masing masing tiga kali dengan niat mengerjakan sunnah-sunnah mandi.

3. Membasuh dua kemaluan dengan niat menghilangkan janabat pada keduanya.

4. Berwudlu’ sebagaimana biasanya.

5. Mengguyur kepala sambil niat seperti niat-niat di atas.

6. Menyiramkan air pada bagian depan dan belakang tubuh sebelah kanan, kemudian bagian depan dan belakang tubuh sebelah kiri, sambil memperhatikan anggota badan yang sulit dilalui air.

Masalah wudhu’ bagi orang yang mandi janabah ada dua pendapat.

Pertama :dicukupkan dengan mengangkat hadats besar (mandi) karena dengan sendirinya hadats kecil terangkat pula dengan syarat di waktu melaksanakan mandi tidak melakukan perkara yang membatalkan wudhu’ seperti menyentuh kemaluan dengan telapak tangan. Dan ini adalah pendapat yang mu’tamad.

Kedua : tidak cukup dengan mandi (diharuskan wudhu’) karena hadats kecil terangkat dengan wudhu’ dan hadats besar terangkat dengan mandi, permasalahan berbeda dan hukumnya tentunya berbeda.

التقريرات السديدة في المسائل المفيدة 118

فروض الغسل اثنان : الأول النية. وقتها أول الغسل لأن البدن في الغسل كالعضو الواحد, كما قال صاحب ((صفوة الزبد)) : ونية بالإبتداء اقترنت # كالحيض, أو جنابة تعينت

إلى قوله الثاني تعميم البدن بالماء, أي كل البدن. كما قال صاحب ((صفوة الزبد)) :

والفرض تعميم لجسم ظهرا # شعرا وظفرا منبتا وبشرا

فيتعهد المواضع التي يخشى عدم وصول الماء إليها, كالإبطين ومعاطف البطن والأذنين وما بين الفخذين وما بين الإليتين.

الاقناع في حل ألفاظ أبي شجاع – (1 / 95)

وسننه أي الغسل كثيرة المذكور منها هنا خمسة أشياء وسنذكر منها أشياء بعد ذلك الأولى التسمية مقرونة بالنية كما صرح به في المجموع هنا وقد تقدم في الوضوء بيان أكملها و الثانية الوضوء كاملا قبله للاتباع رواه الشيخان وقال في المجموع نقلا عن الأصحاب وسواء أقدم الوضوء كله أو بعضه أم أخره أم فعله في أثناء الغسل فهو محصل للسنة لكن الأفضل تقديمه ثم إن تجردت الجنابة عن الحدث الأصغر كأن احتلم وهو جالس متمكن نوى سنة الغسل وإلا نوى رفع الحدث الأصغر وإن قلنا يندرج خروجا من خلاف من أوجبه فإن ترك الوضوء أو المضمضة أو الاستنشاق كره له ويسن له أن يتدارك ذلك و الثالثة إمرار اليد في كل مرة من الثلاث على ما أمكنه من الجسد فيدلك ما وصلت إليه يده من بدنه احتياطا وخروجا من خلاف من أوجبه وإنما لم يجب عندنا لأن الآية والأحاديث ليس فيهما تعرض لوجوبه ويتعهد معاطفه كأن يأخذ الماء بكفه فيجعله على المواضع التي فيها انعطاف والتواء كالإبط والأذنين وطبقات البطن وداخل السرة لأنه أقرب إلى الثقة بوصول الماء ويتأكد في الأذن فيأخذ كفا من ماء ويضع الأذن عليه برفق ليصل الماء إلى معاطفه وزواياه و الرابعة الموالاة وهي غسل العضو قبل جفاف ما قبله كما مر في الوضوء و الخامسة تقديم غسل جهة اليمنى من جسده ظهرا وبطنا على غسل جهة اليسرى بأن يفيض الماء على شقه الأيمن ثم الأيسر لأنه صلى الله عليه وسلم كان يحب التيامن في طهوره متفق عليه وقدمنا أن سنن الغسل كثيرة فمنها التثليث تأسيا به صلى الله عليه وسلم كما في الوضوء وكيفية ذلك أن يتعهد ما ذكر ثم يغسل رأسه ويدلكه ثلاثا ثم باقي جسده كذلك بأن يغسل ويدلك شقة الأيمن المقدم ثم المؤخر ثم الأيسر كذلك مرة ثم ثانية ثم ثالثة كذلك للأخبار الصحيحة الدالة على ذلك ولو انغمس في ماء فإن كان جاريا كفى في التثليث أن يمر عليه ثلاث جريات لكن قد يفوته الدلك لأنه لا يتمكن منه غالبا تحت الماء إذ ربما يضيق نفسه وإن كان راكدا انغمس فيه ثلاثا بأن يرفع رأسه منه أو ينقل قدميه أو ينتقل فيه من مقامه إلى آخر ثلاثا لا يحتاج إلى انفصال جملته ولا رأسه كما في التسبيع من نجاسة الكلب فإن حركته تحت الماء كجري الماء عليه ولا يسن تجديد الغسل لأنه لم ينقل ولما فيه من المشقة بخلاف الوضوء فيسن تجديده إذا صلى بالأول صلاة ما كما قاله النووي في باب النذر من زوائد الروضة لما روى أبو داود وغيره أنه صلى الله عليه وسلم قال من توضأ على طهر كتب الله له عشر حسنات ولأنه كان في أول الإسلام يجب الوضوء لكل صلاة فنسخ الوجوب وبقي أصل الطلب ويسن أن تتبع المرأة غير المحرمة والمحدة لحيض أو نفاس أثر الدم مسكا فتجعله في قطنة وتدخلها الفرج بعد غسلها وهو المراد بالأثر ويكره تركه بلا عذر كما في التنقيح والمسك فارسي معرب الطيب المعروف فإن لم تجد المسك أو لم تمسح به فنحوه مما فيه حرارة كالقسط والأظفار فإن لم تجد طيبا فطينا فإن لم تجده كفى الماء أما المحرمة فيحرم عليها الطيب بأنواعه والمحدة تستعمل قليل قسط أو أظفار ويسن أن لا ينقص ماء الوضوء في معتدل الجسد عن مد تقريبا وهو رطل وثلث بغدادي والغسل عن صاع تقريبا وهو أربعة أمداد لحديث مسلم عن سفينة أنه صلى الله عليه وسلم كان يغسله الصاع ويوضئه المد ويكره أن يغتسل في الماء الراكد وإن كثر أو بئر معينة كما في المجموع وينبغي أن يكون ذلك في غير المستبحر

فقه العبادات – شافعي – (1 / 145)

مكروهات الغسل : – 1 – الإسراف في الماء لقوله تعالى : { إنه لا يحب المسرفين } ( الأنعام 141 )

ولما روي عن عبد الله بن مغفل رضي الله عنه قال : سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول : ( إنه سيكون في هذه الأمة قوم يعتدون في الطهور والدعاء ) ( أبو داود ج 1 / كتاب الطهارة باب 45 / 96 ، ويعتدون في الدعاء : أي يتجاوزون حده كأن يقول : اللهم إني أسألك القصر الأبيض عن يمين الجنة إذا دخلتها )

– 2 – الغسل في الماء الراكد الذي لا يجري سواء في ذلك قليل الماء وكثيره لحديث أبو هريرة رضي الله عنه قال : ” قال النبي صلى الله عليه و سلم ( لا يغتسل أحدكم في الماء الدائم وهو جنب ) فقيل : كيف يفعل يا أبا هريرة ؟ قال يتناوله تناولا ” ( مسلم ج 1 / كتاب الطهارة باب 29 / 97 )

– 3 – الزيادة على الثلاث

– 4 – ترك المضمضة والاستنشاق خروجا من خلاف من جعلهما من العلماء فرضا

إعانة الطالبين – (ج 1 / ص 94)

(قوله: والافضل عدم تأخير غسل قدميه) هذا لا يلائم قوله: ثم وضوء كاملا. إذ كماله إنما يكون بعدم تأخير غسل قدميه. والاولى في المقابلة أن يقول كما في المنهاج. وفي قول: يؤخر غسل قدميه. (قوله: وإن ثبت تأخيرهما) أي القدمين، أي غسلهما. وقوله: في البخاري فقد روي فيه أنه (ص) توضأ وضوءه للصلاة غير غسل قدميه. (قوله: ولو توضأ أثناء الغسل أو بعده) في البجيرمي ما نصه: لو اغتسل ثم أراد أن يتوضأ، فهل ينوي بالوضوء الفريضة لانه لم يتوضأ قبله ؟ أو ينوي به السنة لان وضوءه اندرج في الغسل ؟. الجواب: أنه إن أراد الخروج من الخلاف نوى به الفريضة، وإلا نوى به السنة، فيقول: نويت سنة الوضوء للغسل. وكذا يقول إذا قدمه، إن تجردت جنابته عن الحدث وإلا فنية معتبرة. اه. ابن شرف اه. (قوله: لكن الافضل تقديمه) أي الوضوء على الغسل. (قوله: ويكره تركه) أي الوضوء، خروجا من خلاف موجبه القائل بعدم الاندراج، كما سيذكره. (قوله: وينوي به سنة الغسل) قال في التحفة: أي أو الوضوء كما هو ظاهر. (قوله: إن تجردت جنابته) أي انفردت عنه، كأن نظر فأمنى أو تفكر فأمنى. وقوله: وإلا أي وإن لم تتجرد عنه بل اجتمعت معه كما هو الغالب. نوى به رفع الحدث. وظاهر هذا أنه ينوي ما ذكر وإن أخر الوضوء عن الغسل، وهو كذلك إن أراد الخروج من الخلاف، وإلا نوى به سنة الغسل كما مر قريبا. وفي بشرى الكريم ما نصه: وينوي به رفع الحدث الاصغر، وإن تجردت جنابته عنه وإن أخره عن الغسل، خروجا من خلاف القائل بعدم اندراج الاصغر في الاكبر، ومن خلاف القائل: إن خروج المني ينقض الوضوء. وينبغي لمن يغتسل من نحو إبريق. قرن النية بغسل محل الاستنجاء، إذ قد يغفل عنه فلا يتم طهره، وإن ذكره احتاج إلى لف خرقة على يده وفيها كلفة، أو إلى المس فينتقض وضوءه. فإذا قرنها به يصير على الكف حدث أصغر دون الاكبر، فيحتاج إلى غسلها بنية الوضوء. فالاولى أن ينوي رفع الحدث عن محل الاستنجاء فقط ليسلم من ذلك. اه بزيادة. وهذه المسألة تسمى بالدقيقة ودقيقة الدقيقة. فالدقيقة: النية عند محل غسل الاستنجاء، ودقيقة الدقيقة: بقاء الحدث الاصغر على كفه. والمخلص من ذلك أن يقيد النية بالقبل والدبر، كأن يقول: نويت رفع الحدث عن هذين المحلين. فيبقى حدث يده ويرتفع بالغسل بعد ذلك كبقية بدنه. (قوله: خروجا إلخ) أي ينوي رفع الحدث الاصغر، خروجا من خلاف موجب الوضوء. وقوله: بعدم الاندراج أي اندراج الحدث الاصغر في الاكبر. (قوله: لزمه الوضوء) أي عند إرادة نحو الصلاة، كما هو ظاهر.


55 Komentar

  1. den bagus mengatakan:

    repotnya mau mandi aja,ini mandinya orang hidup apalagi memandikan orang mati yah……..dan apakah ente yg menjawab selalu begitu klo mau mandi ?????

  2. zen mengatakan:

    maaf…
    klo ketika istri kita suci dari haid, apa boleh lgsg di kumpuli atau harus mandi wajib dulu?

  3. forsan salaf mengatakan:

    @ zen, perempuan yang terputus darah haid/nifasnya, maka semua perkara yang diharamkan tetap haram hingga selesai mandi wajib kecuali tiga yaitu puasa, bersuci dan talak. Oleh karena itu, haram baginya untuk berhubungan badan dengan suaminya sebelum mandi wajib.

  4. hmm mengatakan:

    jadi ketika udah di tengah mandi n wudhunya batal, gak perlu ngulang madni dr awal lagi ya?

  5. forsan salaf mengatakan:

    @ hmm, ketika wudhu’nya batal dipertengahan mandi, maka hanya mewajibkan untuk mengulangi wudhu’ setelah selesai mandi dan tidak wajib untuk mengulangi mandi dari awal.

  6. hmm mengatakan:

    o gitu ya, maturnuwun atas penjelasannya ya akhi. Soalnya ane sempet ragu dg apa yg ane pahami, mgkn krn ane kurang fokus waktu ngaji dulu, awalnya ane anggep wudhu itu hanya kesunnahan, lalu ane anggep klo wudhu batal tuh mandinya batal pula, padahal ane juga inget fardhunya mandi cuma 2. Bener fakir deh ane ni, alhamdulillah ada Habib Taufiq dkk di web ini, jadi meskipun ane jauh dr Pasuruan tetap bisa bertanya.

  7. much.ali sanjaya mengatakan:

    maf saya hanya minta izin tuk menempilkan situs anda ke blog saya

  8. forsan salaf mengatakan:

    @ much. ali sanjaya, kami persilahkan bagi anda untuk mencantumkannya di blog anda, agar dakwah kita semakin meluas. kami ucapkan jazakumullah khoiron katsiro, amin.

  9. aji mengatakan:

    Asalam…Saya mau tanya, kalo sudah wudhu sebelum mandi besar kemududian tangan kita membersihkan kemaluan apakah wudhukita menjadi batal dan kita tidak mendapatkan pahala sunah?kemudian apakah berkumur dan istisyaq wajib dalam mandi wajib?sementara ketika wudhu sebelum mandi wajib kita sudah melakukan itu…trimaksih jawabannya…wasalam..

  10. forsan salaf mengatakan:

    @ aji, wa’alaikum salam Wr. Wb.
    jika setelah wudhu’ kita menyentuh kemaluan dengan telapak tangan, maka wudhu’ kita batal. Dalam hal ini kita sudah mendapatkan pahala sunnah, akan tetapi disunnahkan lagi untuk mengulangi wudhu’ agar keluar dari pendapat ulama’ yang menyatakan tidak cukup dengan mandi besar tapi wajib untuk wudhu’.
    Hukum berkumur dan istinsyaq sunnah dan bukan wajib. Keduanya dilakukan ketika berwudhu’. Sehingga ketika wudhu’ kita batal dan disunnahkan lagi untuk mengulanginya, maka sunnah pula untuk mengulangi berkumur dan istinsyaqnya.

  11. aji mengatakan:

    maaf sya ingin bertanya lagi, kalo membersihkan kotoran ketika mandi wajib berarti kita menggunakan tangan, kemudian jika membersihkan kemaluan otomatis dengan juga menggunakan tangan, lalu bgmn agar wudhu kita kita batal ketika membersihkan kemaluan?kemudian jika wudhu kita batal ditengah mandi apakah kita juga langsung memulai wudhu lagi dan mengulang mandi kita dari awal?atau wudhunya dilakukan setelah mandi selesai…terimaksih atas jwabnya..

  12. forsan salaf mengatakan:

    @ aji, Untuk menghindari sentuhan pada kemaluan yang berakibat batalnya wudhu’, maka anda bisa melakukan mandi dengan tata cara yang telah disebutkan di atas (Tata Cara Mandi Dengan Sempurna), yaitu dengan membasuh dua kemaluan terlebih dahulu sebelum memulai wudhu’ dan mandi, untuk selanjutnya tidak melakukan sentuhan lagi pada kemaluan ketika memulai mandi, dengan begitu wudhu’nya tidak batal.
    Ketika wudhu’nya batal di pertengahan mandi, maka anda bisa menyempurnakan mandi lalu berwudhu’ kembali. Batalnya wudhu’ di pertengahan mandi tidak membatalkan basuhan mandi kita, sehingga tidak wajib mengulangi kembali mandinya dari awal.

  13. aji mengatakan:

    ustad…kalo kita dalam tiga jam melakukan hubungan sampai lebih dari sekali maka mandi wajib kita cukup sekali saja ya?tidak perlu juga mandi wajib sampai tiga kali…

  14. forsan salaf mengatakan:

    @ aji, hal-hal yang menyebabkan hadats besar (yang mewajibkan untuk mandi besar) seperti jima’ atau keluar mani walaupun beberapa kali selama belum melaksanakan mandi, maka cukup dengan mandi wajib sekali saja. Namun jika sudah mandi karena sebab pertama (seperti jima’ pertama) lalu muncul lagi sebab baru (seperti melakukan jima’ lagi), maka wajib melakukan mandi besar lagi.

  15. sasa mengatakan:

    ass.gimana kalau mandi junub pakai pancuran.

  16. forsan salaf mengatakan:

    @ sasa, wa’alaikum salam Wr. Wb.
    persyaratan basuhan dalam bersuci(termasuk wudhu’ atau mandi janabah) adalah mengalirkan air ke anggota tubuh, sehingga tidak ada perbedaan antara menggunakan gayung, mandi dengan pancuran ataukah mandi dengan berenang selama air basuhan mengalir bukan usapan.

  17. aji mengatakan:

    ustad, saya mau tanya, ada yang bilang kalo mandi wajib lebih baiknya menggunakan air langsung yang mengalir dari kran, hal ini agar menghindari air yang sudah musta’mal. lalu kalo kita menggunakan air dalam ember kemudian ketika membasuhkan air ketubuh cipratan air masuk dalam ember yang airnya kita gunakan untuk mandi wajib, apakah air dalam ember itu jadi musta’mal dan mandi kita tidak sah?kalo iya bagmn caranya agar mandi kita sah ketika menggunakan air dalam ember?trimaksih..

  18. forsan salaf mengatakan:

    @ aji, mandi wajib harus menggunakan air suci dan mensucikan (bukan air musta’mal) baik dengan wadah ember, bak mandi ataukah shower/kran. Jika anda menggunakan ember lalu cipratan air bekas basuhan jatuh ke embar padahal airnya kurang dari dua kullah (sekitar 216 liter), maka jika kita anggap cipratan air musta’mal itu rasanya seperti delima, baunya seperti dupa dan warnanya seperti perasan anggur, maka jika dapat merubah salah satu dari sifatnya air dalam ember (bau, rasa dan warna), maka menjadi musta’mal. Namun jika tidak dapat merubah salah satu sifatnya karena terlalu sedikit, maka air tersebut tetap suci mensucikan.
    Jika anda menggunakan ember sebagai wadah air untuk bersuci, maka letakkan ember tersebut di tempat yang tinggi sekiranya air bekas basuhan mandi tidak kembali lagi ke dalam ember agar tidak menjadikannya musta’mal dan dengan menggunakan gayung bukan dengan tangan secara langsung, karena jika dengan mencelupkan anggota badan ke dalam ember, maka akan menjadikan air tersebut musta’mal.

  19. aji mengatakan:

    iy ustad saya mengerti, tetapi walaupun cipratanya banyak tetap saja tidak membuat berubar warna, zat dan baunya dalam ember tersebut apakh tetap musta’mal wlpun airnya kurang dari 2 kulah…, saya terkadang bingung ustad kalo mau mandi wajib..kalo air lagi gak deras aliranya gak bisa buat langsung seperti pancuran..terpaksa paki air di ember atau bak mandi..dan kalo memakai itu rasanya saya kurang mantap mandi saya, saya takut nek mandi saya tidak ditrima sehingga amal ibadah saya yang lainpun tidak akan ditrima…mohon pencerahanya ustad..trimaksih..

  20. forsan salaf mengatakan:

    @ aji, maksudnya : jika air cipratan itu berupa delima, dupa atau anggur, maka jika bisa merubah salah satu dari sifat air (bau, rasa dan warna) dalam ember yang kurang dari dua kullah, maka hukumnya musta’mal. Namun jika tidak merubah salah satu sifat air, maka air dalam ember tersebut tetap suci mensucikan (air mutlak).
    Dalam setiap bersuci (wudhu’ atau mandi wajib), maka hal terpenting adalah meyakini bahwa air yang anda pakai suci dan mensucikan (mutlak) serta telah meratakan ke anggota badan, maka bersucinya anda sah. Adapun jika timbul was-was akan kemusta’malan air karena cipratan, maka anda harus berusaha untuk melawannya, yaitu selama anda tidak melihat secara yakin bahwa ada cipratan bekas basuhan yang masuk ke ember, maka hukumnya tetap suci dan mensucikan sehingga mandi anda tetap sah.

  21. hmm mengatakan:

    air cipratan dari mandi ato wudhu emang kadang bikin was2 aja Ustadz, makanya klo mandi saya jongkok ato duduk aja mengingat bak mandinya kecil dan rendah.

    jadi ingin nanya yg masih ane bingungkan nih, air ciprtatan tadi klo mustakmal n masuk ke air yg kurang dr 2 qula, air kurang 2 qula td ikut mustakmal?

  22. forsan salaf mengatakan:

    @ hmm, tidak semua air cipratan musta’mal yang masuk ke dalam air yang kurang dari dua kullah dapat menjadikannya musta’mal, namun jika sekiranya air cipratan itu kita anggap sebagai cairan delima, anggur atau dupa, maka jika bisa merubah salah satu dari sifat air (bau, rasa dan warna), maka air menjadi musta’mal. Akan tetapi jika tidak dapat merubah salah satu dari sifat air, maka air tersebut tetap suci dan mensucikan (mutlak).

  23. hmm mengatakan:

    o gitu ya…..
    soalnya selama ini yg sering saya ragukan itu ttg cipratan itu, ketika ada yg air bekas basuhan pertama nyiprat ke bak mandi, saya jadi ragu apa air di bak masih suci mensucikan atau tidak.

    Mohon diterangkan lebih lagi ttg air mustakmal itu yg mana dan bagaimana.

    maturnuwun

  24. adelin mengatakan:

    assalamu’alaikum
    ustd,sebenarnya air musta’mal itu air yang telah dipakai untuk mandi atau air berupa cairan delima,anggur/dupa??..
    terus,apa sama air musta’mal dengan air yang suci tapi tidak mensucikan?
    mohon bimbingannya,terima kasih

  25. forsan salaf mengatakan:

    @ adelin, wa’alaikum salam Wr. Wb.
    Pengertian air musta’mal adalah air yang sudah terpakai untuk mengangkat hadats atau najis pada basuhan yang wajib (basuhan pertama) dan telah terpisah dari anggota badan yang dibasuh. Hukum dari air musta’mal ketika terpenuhi persyaratannya adalah suci tapi tidak mensucikan. Adapun jika digunakan untuk basuhan sunnah (seperti basuhan kedua dan ketiga), maka hukumnya tetap suci mensucikan.
    Air musta’mal juga bisa merubah air mutlak (suci mensucikan) menjadi suci tapi tidak mensucikan jika bercampur dan merubah salah satu dari sifatnya. Dalam hal ini, untuk mengetahui apakah bisa merubah ataukah tidak sangat sulit karena keduanya mempunyai sifat yang sama. Oleh karena itu, harus memperkirakan air musta’malnya dengan sifat yang berbeda dengan air mutlak yaitu dikira-kirakan sebagai cairan delima (dari segi rasa), perasan anggur (dari segi warna) dan dupa (dari segi bau).

  26. Nur mengatakan:

    Assalamua’alaikum wr.wb…
    Ustadz, numpang tanya nih.. Mandi jinabat yang berlebihan itu seperti apa sih ?. Apa ngguyur airnya lebih dari 3 kali ?. Terima kasih..

  27. forsan salaf mengatakan:

    @ nur, wa’alaikum salam Wr. Wb.
    Maksud dari berlebihan dalan wudhu’ atau mandi janabah adalah penggunaan air yang melebihi batas normal, seperti satu gayung seharusnya cukup untuk tiga kali basuhan wajah, tapi digunakan untuk satu kali saja, begitu juga dalam mandi janabah.

  28. Salafi mengatakan:

    Ini baru akidah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah…

  29. muchamad ma'mun mengatakan:

    Aslmkum.wr.wb…..
    al uztadz…ana mao nanya, batasan kekhusuan sholat untuk orang biasa itu sampai mana…? mohon jawabanya sejelas mungkin…..sukron kashiron……….

  30. udin mengatakan:

    ustaz sy mau nanya:apakah niat wudhu sebelum mandi wajib itu ada perbida’an dari wudhu2 biasa,,

  31. forsan salaf mengatakan:

    @ Muchammad ma’mun, wa’alaikum salam Wr. Wb.
    Khusyu’ dalam shalat adalah mengerjakan dalam setiap rukunnya dengan hati yang hadir dan mengerti dengan apa yang dibaca serta tadabbur/mengerti maknanya dan disertai pengagungan dengan Allah SWT.

    @ Udin, Niat wudhu’nya ketika hendak mandi wajib, jika dia dalam keadaan mempunyai hadats kecil, maka niatnya sebagaimana niat wudhu’ biasanya. Namun jika tidak memiliki hadats kecil, maka dengan niat melaksanakan sunnah mandi wajib.

  32. udin mengatakan:

    syukran katsir,,

  33. ana mengatakan:

    assalmualiakum,bolehkah orang bersenggama dg istri lebih dari satu kali tidak melakukan mandi wajib dulu setelah melakukan yg pertama,wassalam,syukron

  34. forsan salaf mengatakan:

    @ ana, wa’alaikum salam Wr. Wb.
    Ketika seorang suami ingin mengulangi kembali senggama dengan istri sebelum manda wajib, maka dimakruhkan, dan bisa hilang kemakruhannya dengan membasuh kemaluannya lalu berwudhu’.

  35. AbaY mengatakan:

    ‘afwan ,,, ustadz bagaimana dengan hukum dan masalah anggota tubuh kita yang terpisah ketika junub sepeti bulu atau kuku ?? Mhon pnjelasan x dengan rinci .

    Terimakasih atas bimbingan ustadz ,, jazakumullah bilkhair !!

  36. forsan salaf mengatakan:

    @ AbaY, Permasalah yang anda tanyakan telah ada dalam artikel yang telah kami muat,yang berjudul “Hukum Memotong Rambut Atau Kuku Ketika Haid”, atau bisa anda klik disini

  37. junub mengatakan:

    asalam ustad..sya ingin bertnya..ustd apkah hukum gosok gigi dalam mandi wajib?kmudian jika setelah kita mandi wajib ternyata masih ada mkanan yang terselip di gigi kita walaupun kita sudah gosok gigi..apkah tetap sah mandi kita..terimakasih jwbny ustad.

  38. forsan salaf mengatakan:

    @ junub. wa’alaikum salam Wr. Wb.
    Dalam mandi wajib disunnahkan juga untuk bersiwak sebagaimana dalam wudhu’. Bersiwak bisa dengan sesuatu yang kasar termasuk sikat gigi. Sehingga sikat gigi bisa disunnakan juga dalam mandi jika diniati untuk bersiwak.
    Kewajiban dalam mandi wajib adalah meratakan air basuhan ke seluruh anggota badan yang dhohir. Mulut bukanlah termasuk dalam anggota yang dhohir, sehingga tidak wajib dibasuh. Oleh karena itu, apa bila ada benda di dalam mulut seperti sisa makanan yang terselip di gigi, walaupun bisa menghalangi air ke gusi, maka mandinya tetap sah.

  39. junub mengatakan:

    trmksh..saya senang dengan jawaban ustd..mgkin it hanya was2 saya saja ustad..yang slalu menghinggap dlam hti saya..trimaksh atas jwbny ustd/

  40. dastan mengatakan:

    aslmualaikum ustadz.,.,bagaimana jika air mutlak tersebut terkena ciptratan air sabun saat kita mandi wajib atau masuk sabun kedalam air trsebut,…apakah air tersebut jadi mustakmal dan tidak bisa digunakan untuk bersuci,,.,

  41. forsan salaf mengatakan:

    @ junub, sama-sama,mudah-mudahan Allah memberika kemudahan kepada anda dalam melaksanakan ibadah kepada-Nya.

    @ Dastan, wa’alaikum salam wr. wb.
    Air mutlak yang kejatuhan air sabun, maka jika sekiranya air sabun yang jatuh itu bisa merubah sifat air dengan perubahan yang parah, hingga tidak bisa dikatakan sebagai air lagi, maka melainkan sebagai air sabun, maka akan menghilangkan sifat kemutlakan air hingga tidak bisa dibuat bersuci lagi.
    Namun jika tidak sampai merubah siat air, atau bisa merubah tapi dengan perubahan yang sedikit, dengan sekiranya masih dianggap sebagai air, maka hukumnya tetap menjadi air mutlak.

  42. nana mengatakan:

    selama ini masih ada yg kurang memperhatikan sunah2nya..

  43. ejja mengatakan:

    asalmualaikum pk ustdz..sy ingin bertanya?klo sseorang sls brhubuungan suami istri langsung mandi besar tanpa wudlu boleh gk pk ustadz??mksh ats jawbnx.wassalam…………..

  44. dastan mengatakan:

    mlikum ustadz,?? apakah dalam mandi wajib kita harus menggunakan sabun dan shampo??

  45. forsan salaf mengatakan:

    @ ejja, wa’alaikum salam wr. wb.
    Hukum Wudhu’ ketika mandi janabah adalah sunnah, dan dalam pelaksanaannya adalah sebelum wudhu’. Hal ini dikarenakan, menurut pendapat yang mu’tamad, mandi janabah disamping mengangkat hadats besar juga mengangkat hadats kecil sehingga tidak wajib lagi untuk wudhu’ dengan syarat ketika mandi telapak tangan tidak menyentuh kemaluan dan tidak melakukan hal-hal yang membatalkan wudhu’ lainnya seperti kencing dan lain-lain. Adapun jika ketika mandi janabah melakukan perkara yang membatalkan wudhu’ seperti memegang kemaluan dengan telapak tangannya, kencing atau lainnya, maka setelah mandi wajib untuk wudhu’.

  46. forsan salaf mengatakan:

    @ dastan, wa’alaikum salam wr. wb.
    Kewajiban dalam mandi wajib adalah meratakan seluruh badan dengan basuhan air. Sehingga tidak diwajibkan menggunakan sabun atau shampo, kecuali jika ada penghalang air masuk ke kulit yang tidak bisa dihilangkan kecuali dengan sabun atau shampo, maka wajib menggunakannya.

  47. abcd mengatakan:

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    dari penjelasan di atas trdpat 4 niat yg berbeda yaitu menghilangkan janabat,hadats besar,mandi wajib,bersuci untuk shalat. Yang ingin sya tanyakan apa perbedaan antara mandi untuk menghilangkan janabat,hadats besar,dan mandi wajib?
    jika keluar mani niat mana yang digunakan?
    terima kasih atas jawabannya

  48. forsan salaf mengatakan:

    @ abcd, wa’alaikum salam wr. wb.
    Dalam macam-macam niat yang disebutkan di atas adalah niat-niat yang bisa digunakan dalam mandi wajib, baik karena sebab keluar mani, hubungan suami istri, atau bahkan karena haid dan nifas. Hanya saja, dalam mandi wajib untuk haid dan nifas tidak bisa menggunakan niat “untuk menghilangkan janabah” melainkan 3 niat yang lainnya atau niat menghilangkan hadats haid/nifas.

  49. Husin mengatakan:

    Assalaamualaikum ustd. Saya mau tanya mengenai mandi wiladah. 1. Kapan waktu mengerjakan mandi wiladah ? Apakah setelah wanita itu melahirkan pada hari itu juga ia wajib mandi wiladah ataukah nanti setelah dari nifas?. 2. Apakah wanita yg mandi nifas itu juga mencukupi dari mandi wiladah shingga tdk usah mandi wiladah lagi? Mohon penjelasannya. Jazakumulloh khoiron kasíiro.

  50. avan mengatakan:

    Assalamu’alaikum wr.wb
    Ustadz/admin Forsan Salaf yang dirahmati Allah SWT.ana hanya ingin menyampaikan rasa syukur dan terima kasih atas segala penjelasan diwebsite ini,yang pasti sangat bermanfaat buat orang fakir seperti ana,semoga Forsan salaf dapat terus eksis membimbing ummat,amiin.jika berkenan mohon do’a untuk kesembuhan orang tua ana yang sedang sakit Ustadz.Wassalam

  51. aji mengatakan:

    Assalamualaikum..
    Forsan salaf yang saya hormati..
    Saya mau bertanya tentang mandi wajib..
    Sebelum mandi wajib saya BAB karena perut saya terasa mulas..kemudian saya lanjutkan untuk mandi wajib..ditengah mandi perut sya tersa mulas lagi dan ingin BAB lagi..tetapi saya tahan sampai saya selesai mandi..setelah selesai mandi dan gosok gigi saya langsung BAB lagi..
    Yang saya tanyakan apakah saya perlu mengulang mandi wajib saya??..
    Ats jwbnya saya ucapkan terima ksih..

  52. Agus s mengatakan:

    Assalamu’alaikum pak ustad, masalah mandi wajib di bak yg airnya tenang, jika wudlunya mandi wajib, apakah cara mengambil airnya langsung dengan tangan dicelupkan apa dengan gayung, mohon di jelaskan, terima kasih. Wassalamu’alaikum wr.wb

  53. muhammad mengatakan:

    assalamu’alaikum Warahmatullahi wabarakatuh, pak ustad saya mau tanya,:
    1. bagaimana kalau ketika wudhu percikan air wudhu tersebut menyiprat ke bagian tubuh yang lain? apakah air tersebut membatalkan wudhu atau tidak? apa itu termasuk air musta’mal dan membatalkan wudhu karena sudah menyentuh angggota tubuh kita yang di usapi air?
    2. ketika saya mandi junub, perasaan selalu was-was takut tidak sah, pada saat saya mandi pati air bekas mandi nyiprat ke anggota tubuh yang lain, apakah sah tidak mandi wajibnya?
    3. apakah kedua hal tersebut merupakan was-was semata atau apa?? bagaimana cara menghilangkannya?
    4. pada saat saya sholat atau lagi terdiam kada terpikir tentang lambang salib, apakah membatalkan shalat atau puasa?? tapi hal itu tidak bisa saya hindarkan, bagaimana cara menghilangkannya perasaan seperti itu,,,,padahal saya coba fokus untuk selalu mengingat Allah,..,
    terima kasih atas jawabannya,
    assalamu’alaikum Warahmatullahi wabarakatuh

  54. M.ikram mengatakan:

    Ustazd…
    Bagaimana hukum waktu berniat mandi wajib teringat sesuatu walau sebentar.?
    Dan bagaimana hukum air yang kita gunakan mandi junub yg mana air pada tubuh jatuh kedalam gayung waktu mengambil air yg lain?

  55. nisa mengatakan:

    Assalamu’alaikum pak ustadz.. saya mau tanya.
    1. ketika membaca niat mandi wajib diulang2 apakah mandi wajibnya sah.
    2. apa bedanya mandi wajib menghilangkan hadats besar dengan jennabah.
    3. apabila ketika berhubungan suami istri belum sempat mandi wajib tiba2 keluar darah haid, bagaimana cara mandi wajibnya, apakah boleh ketika mandi wajib niatnya dijadikan satu. Terimakasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: