Forsan Salaf

Beranda » Majelis Ifta' » Pernikahan Dibawah Umur

Pernikahan Dibawah Umur

pernikahan diniass.wr.wb
saya ada pertanyaan yang mengganjal di pikiran ini ustadz
1. bagaimana menikahkan seorang bayi yang tentunya belum bisa mengucapkan akad nikah, bolehkah diwakilkan ?
2.bagaimana lafad yang diucapkan si pewakil?
atas jaawabannya saya ucapkan terimakasih.

FORSAN SALAF menjawab :

Wa’alaikum salam Wr. Wb.

Menikahkan bayi perempuan harus memenuhi persyaratan berikut [1] :

  • Walinya mujbir (ayah atau kakek dari ayah).
  • Bayi perempuan masih gadis/perawan.
  • Dinikahkan dengan laki-laki yang sekufu’ (sederajat).

Apabila bukan wali mujbir seperti saudara laki-laki, atau si perempuan (bayi) tidak perawan, atau dinikahkan dengan laki-laki yang tidak sekufu’, maka pernikahannya tidak sah.

Manikahkan bayi laki-laki, harus memenuhi persyaratan berikut [2] :

  • Walinya harus ayah atau kakek dari ayah (waliyul maal).
  • Walinya harus adil (bukan fasik).
  • Untuk kemaslahatan si bayi, seperti perawatan.
  • Wali perempuan yang dinikahkan dengannya adalah adil.
  • Pernikahan dihadiri dua saksi yang memenuhi syarat.

Jika tidak terpenuhi salah satu persyaratan di atas, maka pernikahannya tidak sah.

Wali nikah perempuan ada dua, yaitu :

  1. Wali mujbir (ayah atau kakek dari ayah), adalah wali yang berhak menikahkan seorang perempuan sekalipun tanpa seizinnya, sebagaimana yang telah dilakukan oleh syd Abu Bakar ketika menikahkan putrinya sydh Aisyah yang masih berusia 6 atau 7 tahun dengan Rasulullah SAW. Wali mujbir disyaratkan wanita yang dikawinkan masih gadis (perawan).
  2. Wali ghoiru mujbir, adalah wali yang tidak berhak menikahkan seorang perempuan kecuali atas izin darinya. Yaitu : saudara laki-laki sekandung, kemudian saudara laki-laki seayah, kemudian anak laki-laki dari saudara laki-laki sekandung, kemudian anak laki-laki dari saudara laki-laki seayah, kemuadian paman (saudara ayah sekandung), kemudian paman (saudara ayah seayah), kemudian anak laki-laki paman (saudara ayah sekandung), kemudian anak laki-laki paman (saudara ayah seayah). Begitu juga ayah dan kakek dari ayah jika si perempuan sudah janda (yang hilang kegadisannya walaupun dengan cara yang tidak halal). Urutan di atas harus mendahulukan ayah kemudian kakek (ayahnya ayah), dst.

Taukil (mewakilkan), diperbolehkan (sah) dengan syarat dari orang yang sudah baligh. Melaksanakan nikah (menikahkan atau menerima nikah), juga disyaratkan setelah baligh. Berarti, anak kecil tidak dapat menjadi wali atau mewakilkan atau menikahkan sendiri, atau menerima nikah. Oleh karena itu, yang menerima adalah walinya sebagaimana diterangkan di atas. [3].

Lafdh yang diucapkan oleh muwakkil /wali yang mewakilkan (sighot taukil), harus mengisyaratkan pemberian izin untuk menikahkan anak perempuannya atau yang ia menjadi walinya sekalipun bukan dengan bahasa arab, namun bisa dipahami maknanya.

Contoh sighat taukil dalam bahasa arab :

وَكَّلْتُكَ وَأَذِنْتُ لَكَ فِي تَزْوِيْجِ وَإِنْكَاحِ بِنْتِي………. فُلَانًا بِنْ فُلَان بِمَهْرِ ………. رُوْبِيَّةْ عُمْلَةْ إِنْدُوْنِيْسِيَّا حَالًّا

Saya wakilkan dan saya izini kepadamu untuk menikahkan anak perempuannku ……… dengan laki-laki bernama ………  dengan mas kawin uang sebesar ………. rupiah dibayar tunai.

[1] المجموع – (16 / 165)

(فصل) ويجوز للاب والجد تزويج البكر من غير رضاها صغيرة كانت أو كبيرة: لما روى ابن عباس رضى الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال (الثيب أحق بنفسها من وليها والبكر يستأمرها أبوها في نفسها) فدل على أن الولى  أحق بالبكر وإن كانت بالغة

حاشيتا قليوبي – وعميرة – (ج 11 / ص 177)

( وَلِلْأَبِ تَزْوِيجُ الْبِكْرِ صَغِيرَةً ، وَكَبِيرَةً بِغَيْرِ إذْنِهَا ) لِكَمَالِ شَفَقَتِهِ ، ( وَيُسْتَحَبُّ اسْتِئْذَانُهَا ) أَيْ الْكَبِيرَةِ تَطْيِيبًا لِخَاطِرِهَا ، ( وَلَيْسَ لَهُ تَزْوِيجُ ثَيِّبٍ إلَّا بِإِذْنِهَا فَإِنْ كَانَتْ صَغِيرَةً لَمْ تُزَوَّجْ حَتَّى تَبْلُغَ ) ؛ لِأَنَّ الصَّغِيرَةَ لَا إذْنَ لَهَا ( وَالْجَدُّ كَالْأَبِ عِنْدَ عَدَمِهِ ) فِي جَمِيعِ مَا ذُكِرَ ، ( وَسَوَاءٌ ) ، فِيمَا ذُكِرَ فِي الثَّيِّبِ ( زَالَتْ الْبَكَارَةُ بِوَطْءٍ حَلَالٍ أَوْ حَرَامٍ ) كَالزِّنَا ( وَلَا أَثَرَ لِزَوَالِهَا بِلَا وَطْءٍ كَسَقْطَةٍ ) وَأُصْبُعٍ وَحِدَةِ حَيْضٍ ، ( فِي الْأَصَحِّ ) فَهِيَ فِي ذَلِكَ كَالْبِكْرِ لِبَقَائِهَا عَلَى حَيَائِهَا حَيْثُ لَمْ تُمَارِسْ أَحَدًا مِنْ الرِّجَالِ ، وَالثَّانِي أَنَّهَا كَالثَّيِّبِ فِيمَا ذُكِرَ فِيهَا لِزَوَالِ الْعُذْرَةِ ، وَالْمَوْطُوءَةُ فِي الدُّبُرِ كَالْبِكْرِ فِي الْأَصَحِّ ، ( وَمَنْ عَلَى حَاشِيَةِ النَّسَبِ كَأَخٍ وَعَمٍّ ) ، وَابْنِ كُلٍّ مِنْهُمَا ( لَا يُزَوِّجُ صَغِيرَةً بِحَالٍ ) ، أَيْ بِكْرًا كَانَتْ أَوْ ثَيِّبًا ؛ لِأَنَّهُ إنَّمَا يُزَوِّجُ بِالْإِذْنِ ، وَلَا إذْنَ لِلصَّغِيرَةِ ، ( وَتَزْوِيجُ الثَّيِّبِ الْبَالِغَةِ بِصَرِيحِ الْإِذْنِ ) لِلْأَبِ أَوْ غَيْرِهِ ، ( وَيَكْفِي فِي الْبِكْرِ ) الْبَالِغَةِ إذَا اُسْتُؤْذِنَتْ ( سُكُوتُهَا فِي الْأَصَحِّ ) لِحَدِيثِ مُسْلِمٍ { وَإِذْنُهَا سُكُوتُهَا } ، وَالثَّانِي لَا يَكْفِي لِمَنْ عَلَى حَاشِيَةِ النَّسَبِ كَالثَّيِّبِ ، ( وَالْمُعْتِقُ ) وَعَصَبَتُهُ ( وَالسُّلْطَانُ كَالْأَخِ ) فِيمَا ذُكِرَ فِيهِ

قَوْلُهُ : ( صَغِيرَةً أَوْ كَبِيرَةً ) عَاقِلَةً أَوْ مَجْنُونَةً ، وَسَيَأْتِي أَنَّهُ يُزَوِّجُ الْبِنْتَ الْمَجْنُونَةَ وَلَوْ صَغِيرَةً . قَوْلُهُ : ( بِغَيْرِ إذْنِهَا ) وَيُشْتَرَطُ لِصِحَّةِ الْعَقْدِ حِينَئِذٍ عَدَمُ عَدَاوَةٍ ظَاهِرَةٍ مِنْ الْوَلِيِّ لَهَا بِأَنْ يَطَّلِعَ عَلَيْهَا ، أَهْلُ مَحَلِّهَا ، وَكَوْنُ الزَّوْجِ كُفُؤًا وَمُوسِرًا أَيْ قَادِرًا عَلَى حَالِ الصَّدَاقِ لَيْسَ عَدُوًّا لَهَا وَلَوْ بَاطِنًا حَتَّى لَوْ تَبَيَّنَ شَيْءٌ مِنْ ذَلِكَ بَعْدَ الْعَقْدِ تَبَيَّنَ بُطْلَانُهُ ، وَيُشْتَرَطُ لِجَوَازِ الْإِقْدَامِ عَلَى الْعَقْدِ كَوْنُهُ بِمَهْرِ الْمِثْلِ مِنْ نَقْدِ الْبَلَدِ حَالًّا كُلُّهُ ، وَالْمُرَادُ بِنَقْدِ الْبَلَدِ مَا جَرَتْ الْعَادَةُ بِهِ فِيهَا ، وَلَوْ عُرُوضًا ، وَكَذَا يُقَالُ فِي الْحُلُولِ ، وَالْمُرَادُ بِقُدْرَتِهِ أَنْ يَكُونَ مَالِكًا لِقَدْرِهِ مِمَّا يُبَاعُ فِي الدِّينِ ، قَالَ شَيْخُنَا : وَإِذَا حَرُمَ الْإِقْدَامُ فَسَدَ عَقْدُ الصَّدَاقِ فَقَطْ ، وَالنِّكَاحُ صَحِيحٌ ، وَيَرْجِعُ إلَى مَهْرِ الْمِثْلِ ، وَفِيهِ نَظَرٌ إذَا كَانَ غَيْرُ نَقْدِ الْبَلَدِ أَكْثَرَ مِنْهُ قَالَ : وَإِذَا فُقِدَ شَرْطٌ مِنْ شُرُوطِ الصِّحَّةِ بَطَلَ النِّكَاحُ كَمَا مَرَّ ، وَفِيهِ نَظَرٌ أَيْضًا فِي نَحْوِ مَا لَوْ عَقَدَ لِمَنْ مَهْرُهَا مِائَةٌ بِمِائَتَيْنِ حَالَّتَيْنِ وَهُوَ قَادِرٌ عَلَى مِائَةٍ فَقَطْ فَرَاجِعْهُ .

[2] حاشية الجمل – (17 / 39)

أما المسألة الملفقة فصورتها كما نقله البرماوي في حاشيته على الغزي في فصل الرجعة نقلا عن العلامة الشيخ علي الأجهوري أن يزوج الصغير المطلقة ثلاثا لدى حاكم شافعي ويحكم بصحة النكاح لا بموجبه  زواجه مصلحة له ويجيب وليه بالإقرار فيزوجه ويدخل بها ثم بعد دخول الصبي بها يطلق عنه وليه لمصلحة تعود على الصبي ويحكم الحاكم المالكي أو الحنبلي بصحة ذلك وبعدم وجوب العدة بوطئه حكما كذلك ويشترط عند الحنبلي أن لا يبلغ الصبي عشر سنين وإلا وجبت العدة بوطئه ثم يتزوجها الزوج الأول لدى حاكم شافعي ويحكم بصحة النكاح وبحلها بوطء الصبي حكما كذلك وليس هذا من التلفيق الممتنع لوجود الحكم وحكم المالكي بالطلاق وعدم وجوب العدة صحيح وإن علم أنه يترتب عليه ما لا يجوز . لأن المعتمد أن حكم المالكي يحلل الحرام عند الغير أي كمذهبنا فإن حكم الحاكم في المسائل الاجتهادية يرفع الخلاف ويصير المسألة مجمعا عليها كما أفتى به الناصر اللقاني وكلام القرافي وابن عرفة عن المدونة يفيده وما يخالف ذلك لا يعول عليه انتهى ما نقله البرماوي مع زيادة وبعض تصرف والحق امتناع ذلك في زماننا وأنه لا يجوز ولا يصح العمل بهذه المسألة لأنه يشترط عندنا لصحة تزويج الصبي أن يكون المزوج له أبا أو جدا من قبله وأن يكون عدلا وأن يكون في تزويجه مصلحة للصبي وأن يكون المزوج للمرأة وليها العدل بحضرة عدلين فمتى اختل شرط من ذلك لم يصح التحليل لفساد النكاح قال ع ش على م ر عقب تلك الشروط ومنه يعلم أن ما يقع في زماننا من تعاطي ذلك والاكتفاء به غير صحيح لأن الغالب أو المحقق أن الذين يزوجون أولادهم بإرادة ذلك إنما هم السفلة المواظبون على ترك الصلوات وارتكاب المحرمات وتزويجهم أولادهم لذلك الغرض أعني التحليل لا مصلحة فيه للصغير بل هو مفسدة أي مفسدة وكثيرا ما يقع فيه أن المزوج للمرأة من غير أوليائها بأن توكل أجنبيا في عقد نكاحها ا هـ وأين العدالة في ولي كل من الصبي والمرأة والشهود المصححة لنكاح الصبي حيث يترتب عليه صحة ما بعده من حكم الحاكم المالكي أو الحنبلي وأين الحكم الرافع للخلاف المشترط في صحته تقدم دعوى صحيحة وقد سبرنا فوجدنا القاضي المالكي أو الحنبلي لم يوجد منه حكم مرتب على دعوى صحيحة .

[3] مغني المحتاج إلى معرفة ألفاظ المنهاج – (8 / 290)

وَقَدْ شَرَعَ فِي شَرْطِ الرُّكْنِ الْأَوَّلِ . فَقَالَ : ( شَرْطُ الْمُوَكِّلِ صِحَّةُ مُبَاشَرَتِهِ مَا وَكَّلَ ) بِفَتْحِ الْوَاوِ ( فِيهِ ) وَهُوَ التَّصَرُّفُ الْمَأْذُونُ فِيهِ ( بِمِلْكٍ ) كَتَوْكِيلِ نَافِذِ التَّصَرُّفِ فِي مَالِهِ ( أَوْ وِلَايَةٍ ) كَتَوْكِيلِ الْأَبِ أَوْ الْجَدِّ فِي مَالِ مُوَلِّيهِ فَلَا يَصِحُّ تَوْكِيلُ صَبِيٍّ وَلَا مَجْنُونٍ ( الشَّرْحُ ) ( فَلَا يَصِحُّ تَوْكِيلُ صَبِيٍّ وَلَا مَجْنُونٍ ) وَلَا مُغْمًى عَلَيْهِ وَلَا نَائِمٍ فِي التَّصَرُّفَاتِ وَلَا فَاسِقٍ فِي نِكَاحِ ابْنَتِهِ ، إذْ لَا تَصِحُّ مُبَاشَرَتُهُمْ لِذَلِكَ ، فَإِذَا لَمْ يَقْدِرْ الْأَصْلُ عَلَى تَعَاطِي الشَّيْءِ فَنَائِبُهُ أَوْلَى أَنْ لَا يَقْدِرَ ، وَاحْتَرَزَ بِالْمِلْكِ وَالْوِلَايَةِ عَنْ الْوَكِيلِ فَإِنَّهُ لَا يُوَكِّلُ عِنْدَ الْإِطْلَاقِ عَلَى تَفْصِيلٍ يَأْتِي فَإِنَّهُ لَيْسَ بِمَالِكٍ وَلَا وَلِيٍّ .

إعانة الطالبين – (ج 3 / ص 367)

(قوله: وإن لم يعين المجبر الزوج) أي يجوز توكيل المجبر في التزويج وإن لم يعين للوكيل الزوج: كأن قال له وكلتك في تزويج بنتي، وذلك لان وفور شفقته تدعوه إلى أن لا يوكل إلا من يثق بنظره واختباره، ولا ينافيه اشتراط تعيين الزوجة لمن وكله أن يتزوج له لانه لا ضابط له فيها يرجع إليه بخلافه في الزوج فإنه يتقيد بالكف ء


59 Komentar

  1. armand mengatakan:

    Mas mengatakan Siti ‘Aisyah dinikahi Nabi saw ketika berumur 6-7 tahun? Benarkah? Berapa umur Nabi ketika itu? 50,60?
    Ya akhi hati-hati… Apakah ini menurut mas bisa dicontoh?

    Salam

  2. muhibbin mengatakan:

    @ armand, untuk mencari kebenarannya anda bisa baca sirah Nabi, beliau menikahi sydh A’isyah setelah dua tahun ditinggal sydh Khodijah (sekitar 1 tahun sebelum hijrah ke Madinah). Waktu itu umur Rasulullah SAW sekitar 51 tahun, sebagaimana dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibn Hisyam :

    تُوُفِّيَتْ خَدِيجَةُ قَبْلَ مَخْرَجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى الْمَدِينَةِ بِثَلَاثِ سِنِينَ فَلَبِثَ سَنَتَيْنِ أَوْ قَرِيبًا مِنْ ذَلِكَ وَنَكَحَ عَائِشَةَ وَهِيَ بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ ثُمَّ بَنَى بِهَا وَهِيَ بِنْتُ تِسْعِ سِنِينَ
    “ sayyidah Khodijah meninggal 3 tahun sebelum hijrahnya Rasulullah ke Madinah, lalu setelah dua tahun menikahi sydh A’isyah yang berusia 6 tahun, kemudian berhubungan dengannya ketika (sydh A’isyah) berusia 9 tahun”

    Mas, tidak semua yang dilakukan Nabi menjadi kesunahan untuk kita lakukan, seperti dalam urusan pernikahan, yang menjadi kesunahan hanyalah menikahnya bukan usia kita dan istri kita harus sama dengan Rasulullah SAW, bahkan ada yang tidak boleh untuk kita kerjakan seperti jumlah istri, kita gak bisa meniru Rasulullah dengan menikahi 9 perempuan.
    Permasalahan larangan menikahi gadis dibawah umur yang marak di Negara kita ini, karena Negara Indonesia bukanlah Negara Islam yang berasaskan pada syariat Islam. Jika terjadi pertentangan antara aturan Allah dan Rasulullah (syari’at) dan aturan pemerintah, apakah anda akan mendahulukan aturan pemerintah ????
    Bagaimana aturan yang ada sekarang, nikah sirri dilarang dan diancam dengan kurungan penjara padahal menurut aturan syari’at bisa sah, akan tetapi yang dilarang oleh syari’at seperti lokalisasi (prostitusi) banyak yang mendapatkan legalitas dari pemerintah setempat, liat aja Dolly di Surabaya, bahkan yang baru2 ini, pemerintah Batam mau memberlakukan pajak 10 % bagi wanita PSK (Pekerja Seks Komersial), bukankah ini bentuk legalitas ?????

  3. dayak mengatakan:

    klo dlm fiqh sih blh2 aja menikahi anak kecil.yg jelas gak blh itu nikah mut’ah.

  4. armand mengatakan:

    @muhibbin

    Ah, mas sy juga tdk setuju dgn dibuatnya sanksi utk nikah sirri🙂 . Tapi bukan itukan masalahnya yg akan didiskusikan?

    Alasan2 yg mas sampaikan masih absurd;

    Absurd yg pertama,

    Mas, tidak semua yang dilakukan Nabi menjadi kesunahan untuk kita lakukan, seperti dalam urusan pernikahan, yang menjadi kesunahan hanyalah menikahnya bukan usia kita dan istri kita harus sama dengan Rasulullah SAW, bahkan ada yang tidak boleh untuk kita kerjakan seperti jumlah istri, kita gak bisa meniru Rasulullah dengan menikahi 9 perempuan

    Untuk jumlah isteri sdh ditentukan tersendiri di AQ. Kemuliaan dan kelebihan Beliau dibanding dgn manusia lainnyalah yg membolehkannya mengawini lebih dari 4 wanita, lagipula pada jaman itu beristeri banyak merupakan sebuah kehormatan & kemuliaan. Namun menikahi wanita yg masih anak2? Ini bukan menunjukkan kemuliaan mas, sebaliknya malah menunjukkan kerendahan martabat. Apakah menurut mas Nabi saw kesulitan mencari isteri shg tidak peduli dgn martabat Beliau saw yg menjadi contoh teladan umatnya? Coba yakinkan sy bahwa hal menikahi anak-anak di bawah umur ini merupakan sebuah kemuliaan bukan kerendahan martabat. Apa yg akan mas sampaikan kepada kaum kafir yg mencemooh Nabi saw karna menikahi anak-anak?

    Absurd kedua,

    Permasalahan larangan menikahi gadis dibawah umur yang marak di Negara kita ini, karena Negara Indonesia bukanlah Negara Islam yang berasaskan pada syariat Islam. Jika terjadi pertentangan antara aturan Allah dan Rasulullah (syari’at) dan aturan pemerintah, apakah anda akan mendahulukan aturan pemerintah ????

    Pernikahan antara laki-laki dewasa dgn wanita yg masih anak-anak bukanlah syareat Islam yang harus dijalankan mas. Jangan mengada-ada lah. Bahkan riwayat Nabi saw menikahi anak-anak ini masih bermasalah, bagaimana akan dijadikan sebuah syariat? Larangan menikahi wanita yg masih di bawah umur oleh pemerintah menurut sy adalah tepat demi menjaga martabat si laki-laki dan menghormati hak2 si perempuan. Itukan diajarkan oleh Nabi saw?

    Salam

  5. muhibbin mengatakan:

    @ armand, mas, oke-lah klo anda benar2 ingin diskusi secara ilmiah, tapi jangan lari dari pembahasan…
    Jawab pertanyaan ane berikut :
    1. Adakah dalam Al-Qur’an ketentuan umur permpuan untuk dinikahi ?
    2. Anda katakan “Namun menikahi wanita yg masih anak2? Ini bukan menunjukkan kemuliaan mas, sebaliknya malah menunjukkan kerendahan martabat. Apakah menurut mas Nabi saw kesulitan mencari isteri shg tidak peduli dgn martabat Beliau saw yg menjadi contoh teladan umatnya?”== mas, dari mana anda bisa menyimpulkan klo menikahi anak dibawah umur bisa menurunkan martabat ? apakah dari doktrin orang2 barat (liberal) ?? mas, bukankah Nabi itu maksum, segala yang dilakukan itu berdasarkan perintah dari Allah SWT ? apakah mungkin Allah memerintahkan sesuatu yang bisa menurunkan derajat kekasih-Nya ?? pikir lagi mas, n palajari tu sejarah biar tau kejelasannya…
    Anda ini bukanlah tipe pelajar yang mempelajari syari’at islam, tapi anda hanyalah pendengar doktrin2 guru anda dan udah terbawa arus barat (liberal). Sebnarnya males klo diskusi dengan orang tanpa dalil semacam anda ini …
    3. Anda katakan “Pernikahan antara laki-laki dewasa dgn wanita yg masih anak-anak bukanlah syareat Islam yang harus dijalankan mas. Jangan mengada-ada lah” == mas, anda bisa paham gak komentar ana di atas, apakah ana bilang menikahi anak dibawah umur termasuk dari syari’at islam yang harus dijalankan ????
    Ni ana ulangi lagi komentar ana di atas, “Mas, tidak semua yang dilakukan Nabi menjadi kesunahan untuk kita lakukan, seperti dalam urusan pernikahan, yang menjadi kesunahan hanyalah menikahnya bukan usia kita dan istri kita harus sama dengan Rasulullah SAW” .. pahami lagi mas, ana katakan menikahi perempuan dibawah umur dalam islam itu diperbolehkan, tapi tidak menjadi kesunahan untuk dilakukan….
    Gimana mau bisa paham ama dalil bahasa Arab, lha wong pake bahasa Indonesia aja gak paham…..
    4. Anda katakan “Bahkan riwayat Nabi saw menikahi anak-anak ini masih bermasalah”, == mas, mana letaka maslah pada riwayat hadits ini ??, perlu anda ketahui, hadits ini diriwayatkan dalam shohih Bukhori di beberapa tempat, liat hadits ke-3607, 4738, 4739, 4761, dalam shohih Muslim, An-Nasa’i, Sunan Ibn Abi Syaibah, Mushonnaf Abdur Razaq, dan banyak lagi.
    Klo mau bahas hadits ini secara ilmiah, kami siap mas, … tapi klo anda gak mampu gak usah maksa, ajak aja ustad2 anda Hasan Daliel Al-aidrus, Muhammad bin Alwi untuk ikutan diskusi disini….

  6. armand mengatakan:

    @muhibbin

    1. Adakah dalam Al-Qur’an ketentuan umur permpuan untuk dinikahi ?

    Tak ada ayat yang secara eksplisit menyebutkan umur perempuan utk dinikahi seperti maunya anda. Namun ada ayat di surah Annisaa mengenai perlakuan thd anak yatim, yang bagaimanapun, dapat diaplikasikan pada anak kita sendiri sendiri. Ayat tsb berbunyi:

    Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan senang hati, maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya (Annisaa: 4)

    Dan janganlah kamu serahkan kepada orang-orang yang belum sempurna akalnya, harta (mereka yang ada dalam kekuasaanmu) yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan. Berilah mereka belanja dan pakaian (dari hasil harta itu) dan ucapkanlah kepada mereka kata-kata yang baik. (Annisaa: 5).

    Dan ujilah anak yatim itu sampai mereka cukup umur untuk kawin. Kemudian jika menurut pendapatmu mereka telah cerdas (pandai memelihara harta), maka serahkanlah kepada mereka harta-hartanya. (Annisa: 6)

    Apa yang kita bisa simpulkan dari ke3 ayat ini?

    (1) Si wanita harus mengerti mengenai mahar dan bagaimana sifat2nya. Anak2 berumur 6-7 tahun tidaklah akan mengerti mengenai hal ini.
    (2) Si wanita harus yang sdh sempurna akalnya. Apakah umur 6-7 tahun bagi wanita sdh sempurna akalnya?
    (3) Si wanita haruslah cukup umur utk kawin. Jika 6-7 tahun sdh boleh utk dinikahi, maka tdk perlu ada kata-kata “cukup umur”

    Semoga bisa dipahami (jika anda mau berpikir dan mengurangi sedikit keangkuhan anda).

    2.

    dari mana anda bisa menyimpulkan klo menikahi anak dibawah umur bisa menurunkan martabat?

    Tidakkah muncul di kepala anda keheranan dan pencemoohan melihat seorang kakek yg menikahi anak 6-7 tahun?

    apakah dari doktrin orang2 barat (liberal) ??

    Jika ingin ilmiah, pertanyaan2 bersifat menuduh spt ini tdk akan muncul. Sdh sering sy katakan, ucapan2 sejenis ini tdk ada nilainya.

    mas, bukankah Nabi itu maksum, segala yang dilakukan itu berdasarkan perintah dari Allah SWT ? apakah mungkin Allah memerintahkan sesuatu yang bisa menurunkan derajat kekasih-Nya ??

    Iya mas, makanya Nabi saw tdk mungkin menikahi anak-anak. Karna itu mengurangi kemuliaan Beliau. Aneh, pertanyaan ini mestinya diajukan ke diri anda sendiri.

    pikir lagi mas, n palajari tu sejarah biar tau kejelasannya…

    Sdh sy pikirkan. Dan dengan ketinggian derajat Beliau Nabi saw tdk mungkin melakukan hal itu. Buka dan pelajari lagi sejarah yg lain.

    Anda ini bukanlah tipe pelajar yang mempelajari syari’at islam, tapi anda hanyalah pendengar doktrin2 guru anda dan udah terbawa arus barat (liberal). Sebnarnya males klo diskusi dengan orang tanpa dalil semacam anda ini …

    Bisakah anda berhenti mengeluh dan berhenti mengucapkan sesuatu yg kosong? Anda tdk mengenal sy jadi berhentilah menilai saya.

    3.

    mas, anda bisa paham gak komentar ana di atas, apakah ana bilang menikahi anak dibawah umur termasuk dari syari’at islam yang harus dijalankan ????
    Ni ana ulangi lagi komentar ana di atas, “Mas, tidak semua yang dilakukan Nabi menjadi kesunahan untuk kita lakukan, seperti dalam urusan pernikahan, yang menjadi kesunahan hanyalah menikahnya bukan usia kita dan istri kita harus sama dengan Rasulullah SAW” .. pahami lagi mas, ana katakan menikahi perempuan dibawah umur dalam islam itu diperbolehkan, tapi tidak menjadi kesunahan untuk dilakukan….
    Gimana mau bisa paham ama dalil bahasa Arab, lha wong pake bahasa Indonesia aja gak paham…..

    Inilah kalimat anda wahai @muhibbin yg mengisyaratkan bahwa menikah dgn anak-anak di bawah umur adalah syariat Islam;

    Permasalahan larangan menikahi gadis dibawah umur yang marak di Negara kita ini, karena Negara Indonesia bukanlah Negara Islam yang berasaskan pada syariat Islam. Jika terjadi pertentangan antara aturan Allah dan Rasulullah (syari’at) dan aturan pemerintah, apakah anda akan mendahulukan aturan pemerintah ????

    Jadi, siapa yg ngawur menggunakan bahasa?

    4.

    mas, mana letaka maslah pada riwayat hadits ini ??, perlu anda ketahui, hadits ini diriwayatkan dalam shohih Bukhori di beberapa tempat, liat hadits ke-3607, 4738, 4739, 4761, dalam shohih Muslim, An-Nasa’i, Sunan Ibn Abi Syaibah, Mushonnaf Abdur Razaq, dan banyak lagi.

    Sudah sy katakan, “Riwayat Nabi saw menikahi anak-anak di bawah umur adalah bermasalah” Dan sy sdh menyampaikan argumen sy. Andalah yg belum menyampaikan argumen anda utk meyakinkan sy. Dalil hadits yg sampai ke kita belumlah sampai pada kebenaran bila belum diuji dengan AQ dan akal.

    Klo mau bahas hadits ini secara ilmiah, kami siap mas, … tapi klo anda gak mampu gak usah maksa, ajak aja ustad2 anda Hasan Daliel Al-aidrus, Muhammad bin Alwi untuk ikutan diskusi disini….

    Apa sih yg anda maksud dengan ilmiah? Hanya dgn mengandalkan dalil tanpa bantuan akal? Dalil hadits tanpa AQ dan akal? Bagaimana bisa disebut ilmiah? Itu hanyalah doktrin. Dan bagi sy doktrin bukanlah ruang utk tempat diskusi. Jika anda memiliki kelebihan dgn hadits, sy ucapkan selamat dan sy hargai, tapi sodorkan saja, mari kita bedah kebenarannya. Sy cukup mengandalkan AQ dan akal. Apakah anda msh belum menyadari bahwa, “Alquran adalah kitab yg tdk ada keraguan padanya”? Sehingga kitab-kitab lain sebaliknya msh meragukan? Dengan apakah keraguan2 itu dihilangkan? Renungkanlah mas.

    Dan permintaan anda agar sy mengajak 2 nama tokoh syiah di atas, maka anda sdh salah alamat. Apakah anda tdk bosan melancarkan tuduhan2?

    Salam

  7. muhibbin mengatakan:

    @ armand, karena anda bawa dalil al-Qur’an, maka ana akan jawab satu persatu :
    1. Dalil yang anda bawa yaitu AN-Nisa’ ayat 4-6 itu dalam konteks apa ? apakah perkawinan ataukah masalah penyerahan harta kepada anak yang masih belum baligh ??? coba anda liat mas, asbabun nuzul ayat itu apa ????
    Mas, asbabun nuzul ayat itu adalah kisah Tsabit bin Rifa’ah ditinggal orang tuanya dalam keadaan masih kecil (yatim), lalu pamannya datang kepada Rasulullah dan bertanya : “ keponakanku yatim ada di rumahku, kapankah aku serahkan hartanya kepadanya ?” , lalu Allah menurunkan ayat ini. Liat Tafsir al-Baghowi.
    Sehingga konteks ayat di atas adalah waktu penyerahan harta anak ketika anak sudah dalam keadaan baligh dn telah diuji apakah anak tersebut dalam keadaan rosyid (cakap dalam urusan agama dan harta) atau belum, bukan syarat pernikahannya harus sudah baligh. Sehingga maksud dari kalimat “sampai mereka cukup umur untuk kawin”, adalah baligh baik dengan usia yaitu 15 tahun ataukah dengan keluar mania tau darah haid ketika sudah berumur 9 tahun/lebih. Ini terbukti dengan kalimat setelahnya “Kemudian jika menurut pendapatmu mereka telah rosyid (cakap memelihara harta), maka serahkanlah kepada mereka harta-hartanya.”.
    Dari sini, diketahui bahwa kesimpulan yang anda tampilkan tertolak.
    2. Anda katakan “makanya Nabi saw tdk mungkin menikahi anak-anak”,
    ==mas, jika anda menolak bahwa Nabi menikahi anak-anak, buktikan disini baik dari riwayat hadits atau lainnya, jangan hanya karena gak masuk akal aja di otak anda, ini namanya akal2an. Ana telah tampilkan riwayat hadits shohih yang banyak, tapi anda, satu riwayat saja tidak ada, inilah keberhasilan orang liberal dalam menguasai pemikiran orang islam seperti anda….
    Mas, berhentilah mengunakan akal2an aja, tapi mulailah untuk mengemukakan dengan dalil yang kuat di forum ini biar lebih ilmiah !!!

    3. Mas, ane kan menyatakan bahwa hukum menikahi anak dibawah umur itu boleh (mubah), bukan kesunahan apalagi wajib yang harus dilakukan….
    Anda tau gak hukum2 syari’at itu terbagi menjadi berapa ???? hukum syari’at itu ada 5, yaitu wajib, sunnah, mubah, makruh dan haram.
    Liat dan pahami pernyataan ana sebelumnya “Mas, tidak semua yang dilakukan Nabi menjadi kesunahan untuk kita lakukan, seperti dalam urusan pernikahan, yang menjadi kesunahan hanyalah menikahnya bukan usia kita dan istri kita harus sama dengan Rasulullah SAW”, anda tau makna sunnah gak ?. Sunnah adalah perkataan, perbuatan atau ketetapan Nabi SAW, bukankah menikahi anak2 adalah perbuatan Nabi, tapi itu bukan sunnah, hanya menelurkan hukum mubah (boleh untuk dilakukan atau ditinggalkan), yang sunnah (mendapat pahala jika dilakukan dan bolah ditinggalkan) adalah melakukan pernikahannya.
    Sehingga maksud pernyataan ana berikutnya adalah jika terjadi pertentangan antara syari’at yang memperbolehkan untuk menikahi perempuan dibawah umur dan aturan pemerintah yang melarangnya, apakah anda akan mendahulukan aturan pemerintah ?
    Harusnya yang seperti ini sudah bisa pahami oleh orang2 yang merasa akalnya pintar dan mendahulukan akal dari dalil syari’at..

    4. Anda katakan “Riwayat Nabi saw menikahi anak-anak di bawah umur adalah bermasalah” Dan sy sdh menyampaikan argumen sy. Andalah yg belum menyampaikan argumen anda utk meyakinkan sy. Dalil hadits yg sampai ke kita belumlah sampai pada kebenaran bila belum diuji dengan AQ dan akal.” == mas, mana argument yang anda katakan bahwa riwayat hadits ini bermasalah ? pada komentar sebelumnya anda cuman mengatakan “Bahkan riwayat Nabi saw menikahi anak-anak ini masih bermasalah, bagaimana akan dijadikan sebuah syariat?”. Proses pengujian anda dengan al-Qur’an sudah tertolak di atas, anda telah menerapkan dalil yang tidak tepat, sekarang anda hanya akan mengujinya dengan akal anda, lalu anda akan menolak hadits Nabi karena tidak sesuai dengan akal anda, berarti anda tergolong dari kaum mu’tazilah.
    Mas, yang bermasalah disini bukan dalilnya, tapi justru akal andalah yang bermasalah menerapkan ayat bukan pada tempatnya dan gk bisa menerima kebenaran….
    Sekali lagi, berhentilah dari akal2an semata, tapi buktikan dengan dalil yang jelas..!!!!! klo gak mampu, undang aja ustad2 yang ana sebutkan di atas, klo gak tau cari tau dari rekan2 anda yang syi’ah, mereka pasti tau mas……

  8. armand mengatakan:

    @muhibbin

    1. Dalil yang anda bawa yaitu AN-Nisa’ ayat 4-6 itu dalam konteks apa ? apakah perkawinan ataukah masalah penyerahan harta kepada anak yang masih belum baligh ??? coba anda liat mas, asbabun nuzul ayat itu apa ????

    Di situ berbicara mengenai 2 konteks yg berbeda yg saling berkaitan, yakni kecukupan umur utk menikah (“berilah mas kawin kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian…” & “dan ujilah anak yatim itu sampai mereka cukup umur untuk kawin”) serta kecakapan dalam memelihara harta utk anak yatim. Sy kira semua orang jg bisa membacanya.

    Btw, ga usahlah pake tanda tanya sebanyak itu. Sy paham kok apa yg anda maksudkan. Tanda tanya sebanyak itu hanya menunjukkan emosi anda yg tak terkendali.

    Mas, asbabun nuzul ayat itu adalah kisah Tsabit bin Rifa’ah ditinggal orang tuanya dalam keadaan masih kecil (yatim), lalu pamannya datang kepada Rasulullah dan bertanya : “ keponakanku yatim ada di rumahku, kapankah aku serahkan hartanya kepadanya ?” , lalu Allah menurunkan ayat ini. Liat Tafsir al-Baghowi.
    Sehingga konteks ayat di atas adalah waktu penyerahan harta anak ketika anak sudah dalam keadaan baligh dn telah diuji apakah anak tersebut dalam keadaan rosyid (cakap dalam urusan agama dan harta) atau belum, bukan syarat pernikahannya harus sudah baligh.

    Mas yg harus diuji (ayat 6) adalah apakah si anak telah cukup umur utk kawin. Bukan mengenai kecakapannya dalam memilihara harta. Kecakapan memelihara harta merupakan konteks yg berbeda. Apakah menurut anda umur 6-7 tahun sdh cukup umur utk menikah? Ujian apa sehingga mrk sdh pantas utk menikah? Pertanyaan2 spt ini mestinya ada di kepala anda.

    mas, jika anda menolak bahwa Nabi menikahi anak-anak, buktikan disini baik dari riwayat hadits atau lainnya, jangan hanya karena gak masuk akal aja di otak anda, ini namanya akal2an. Ana telah tampilkan riwayat hadits shohih yang banyak, tapi anda, satu riwayat saja tidak ada, inilah keberhasilan orang liberal dalam menguasai pemikiran orang islam seperti anda….

    Pertama, sy hanya menggunakan otak yg telah diciptakan Allah swt utk berpikir. Bukan utk sekedar sebagai penghias di kepala. Kita semua tahu bahwa Nabi saw adalah semulia-mulianya manusia, yang selalu menjadi tauladan bagi umatnya. Yang segala prilakunya akan dijadikan hujjah bagi umatnya. Ketinggian derajatnya tidak mungkin dapat dicapai oleh manusia lainnya, bahkan oleh nabi lain atau malaikat sekali pun. Adakah menurut anda prilaku Beliau saw, baik kecil maupun besar yg akan menurunkan derajat kemuliaan beliau?
    Nah, menurut sy menikahi anak-anak di bawah umur (yang belum cukup umur) adalah merupakan bentuk penurunan derajat manusia, dimana pendapat ini pun sy yakin diamini oleh semua manusia pada umumnya. Sekarang terserah kepada anda. Apakah seseorang yg berumur 50-an menikahi anak-anak di bawah umur bukan merupakan penurunan derajat? Jika anda menjawab Ya, maka mari sama-sama kita koreksi riwayat2 yg bermasalah seperti ini. Jika jawaban anda Tidak, maka bagi sy anda sdh merendahkan kemuliaan pribadi martabat Nabi saw. Sy tdk heran karna anda menganggap Nabi saw adalah manusia biasa yg tdk harus menjaga martbat Beliau.

    Kedua, apa yg sy sampaikan ke anda adalah bukan akal-akalan. Apakah anda tdk bisa melihat mana orang yg menggunakan akalnya dan mana yg akal-akalan? Apakah pengunjung harus menggunakan dalil naqli (hadits) utk menyanggah tulisan di sini dan tdk boleh menggunakan akal? Aturan dari mana itu mas? Coba lihat kembali tulisan-tulisan di blog ini. Apakah hanya hadits yg dikeluarkan tanpa penjelasan pendukung yg notabene menggunakan akal? Jika anda pandai, seperti yg ingin anda tampakkan, maka tdk peduli pengunjung menggunakan alat apa saja utk berargumen, dgn “kepandaian” anda, anda mestinya mampu mematahkannya.

    Mas, berhentilah mengunakan akal2an aja, tapi mulailah untuk mengemukakan dengan dalil yang kuat di forum ini biar lebih ilmiah !!!

    Huh…akal adalah anugerah Allah swt mas. Apakah anda bermaksud mendoktrin pengunjung di sini dgn melarang menggunakan akal? Jika anda anggap ini akal-akalan, maka otak anda mesti diassemble ulang. Sy di atas sdh minta anda menjelaskan apa yg anda maksud dgn diskusi yg ilmiah, tapi anda hanya menggerutu dan tdk menjawab.

    3. Sehingga maksud pernyataan ana berikutnya adalah jika terjadi pertentangan antara syari’at yang memperbolehkan untuk menikahi perempuan dibawah umur dan aturan pemerintah yang melarangnya, apakah anda akan mendahulukan aturan pemerintah ?

    Betul kalimat anda di atas. Namun anda jg mesti mengakui bahwa kalimat anda sebelumnya yg sy tebalkan mengandung pengertian bahwa menikahi gadis di bawah umur adalah merupakan syariat Islam (Allah dan Rasul-Nya). Tentu sy paham, anda tdk bermaksud demikian.

    Harusnya yang seperti ini sudah bisa pahami oleh orang2 yang merasa akalnya pintar dan mendahulukan akal dari dalil syari’at..

    Wah apa-apaan lagi ini? Apa yg anda maksudkan dgn dalil syariat? Begini saja. Tolong jawab pertanyaan sy ini;
    “Apakah kitab2 hadits yg sampai ke kita sekarang ini dijamin kebenarannya?” Siapa yg menjamin? Apakah kedudukannya sama seperti AQ yg telah dijamin kebenarannya?”

    4. mas, mana argument yang anda katakan bahwa riwayat hadits ini bermasalah? pada komentar sebelumnya anda cuman mengatakan “Bahkan riwayat Nabi saw menikahi anak-anak ini masih bermasalah, bagaimana akan dijadikan sebuah syariat?”.

    Apakah anda tdk faham apa yg namanya argumen dan dalil aqli? Sdh sy terangkan ke anda bahwa Nabi saw adalah makhluk yg paling mulia yg tdk mungkin prilaku Beliau dapat menurunkan martabat Beliau. Sehingga prilaku2 seperti menikahi anak-anak di bawah umur adalah akan menurunkan martabat Beliau. Ini adalah sebuah argumen. Silakan anda sanggah.

    Proses pengujian anda dengan al-Qur’an sudah tertolak di atas, anda telah menerapkan dalil yang tidak tepat

    Bantahan anda msh kurang dan keliru. Sdh sy jelaskan di atas.

    sekarang anda hanya akan mengujinya dengan akal anda, lalu anda akan menolak hadits Nabi karena tidak sesuai dengan akal anda, berarti anda tergolong dari kaum mu’tazilah.

    Wah…wah..bukan main. Mu’tazilah? Sebelumnya sdh dituduh Syiah, kemudian Liberal. Entah apalagi nanti? Apakah anda dan teman-teman anda skrg sdh menjadi manusia suci yg menjadi pembeda dan penentua seseorang masuk dalam golongan apa?

    Apakah anda msh tdk faham bahwa riwayat yg sampai ke kita ini msh perlu diuji kebenarannya? Ataukah anda sdh mengganggap ia sdh pasti benar berasal dari Nabi saw?

    Mas, yang bermasalah disini bukan dalilnya, tapi justru akal andalah yang bermasalah menerapkan ayat bukan pada tempatnya dan gk bisa menerima kebenaran….

    Klaim2 spt ini tdk ada artinya. Sy jg bisa menuduh anda bahwa ada masalah dgn otak anda.

    Sekali lagi, berhentilah dari akal2an semata, tapi buktikan dengan dalil yang jelas..!!!!!

    Apa lagi ini. Dalil yang jelas?
    Btw, ga usahlah pake tanda seru sebanyak itu. Tenang saja.

    klo gak mampu, undang aja ustad2 yang ana sebutkan di atas, klo gak tau cari tau dari rekan2 anda yang syi’ah, mereka pasti tau mas……

    Anda sungguh patut dikasihani. Asyik dengan prasangka sendiri. Tdk mau mendengarkan orang lain.

    Salam

  9. muhibbin mengatakan:

    @ armand,
    1. Anda katakan “ Di situ berbicara mengenai 2 konteks yg berbeda yg saling berkaitan, yakni kecukupan umur utk menikah (“berilah mas kawin kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian…” & ; “dan ujilah anak yatim itu sampai mereka cukup umur untuk kawin”) serta kecakapan dalam memelihara harta utk anak yatim”.
    ==mas, anda rupanya tidak memahami maksud dari 3 ayat tersebut, justru ayat2 itu menunjukkan tidak ada keterkaitan sama sekali dengan umur menikah. Dalam al-Quran, antara ayat yang satu dengan ayat berikutnya pasti ada keterkaitan apalagi antara kalimat2 dalam satu ayatnya.
    Perhatikan ayat ke-4 , “Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan senang hati, maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya”. ==; Ayat ini menunjukkan kewajiban suami memberikan mahar kepada istri (tanpa ada penjelasan umur istri), namun menunjukkan bahwa istri sudah baligh dengan bukti istri sudah dapat menghibahkan maharnya kepada walinya. Sedangkan ayat setelahnya, ketika si perempuan belum sempurna akalnya (masih kanak2 atau gila), maka tidak diserahkan langsung kepadanya, tapi dipegang oleh walinya. Hal ini dipertegas dengan ayat ke-6 : “Dan ujilah anak yatim itu sampai mereka baligh. Kemudian jika menurut pendapatmu mereka telah rosyid (cakap memelihara harta), maka serahkanlah kepada mereka harta-hartanya.”
    Maksud ayat ke-6 ini adalah wali tidak diperbolehkan untuk menyerahkan harta anak yatim sampai mereka baligh dengan terlebih dahulu mengujinya, apakah telah rosyid (cakap memelihara harta) ataukah belum ? . Lihat tafsir ar-Rozi berikut:
    المسألة الثانية : المراد من بلوغ النكاح هو الاحتلام المذكور في قوله : { وَإِذَا بَلَغَ الأطفال مِنكُمُ الحلم } [ النور : 59 ] وهو في قول عامة الفقهاء عبارة عن البلوغ مبلغ الرجال الذي عنده يجري على صاحبه القلم ويلزمه الحدود والأحكام ، وإنما سمي الاحتلام بلوغ النكاح لأنه إنزال الماء الدافق الذي يكون في الجماع
    Yang dimaksud dengan bulughun nikah adalah ihtilam (keluarnya mani/baligh)
    Dan bukanlah menguji apakah telah cukup umur untuk menikah ataukah tidak ?, karena jika maksudnya demikian, maka tidak ada keterikatan sama sekali dengan kalimat selanjutnya “Kemudian jika menurut pendapatmu mereka telah rosyid (cakap memelihara harta), maka serahkanlah kepada mereka harta-hartanya.”. liat tafsir al-Baghowi
    Dengan demikian, dapat kita simpulkan bahwa ayat2 di atas dalam konteks penyerahan harta dan tidak ada kaitannya sama sekali dengan umur menikah.
    .

    2. Anda katakan : “yg harus diuji (ayat 6) adalah apakah si anak telah cukup umur utk kawin. Bukan mengenai kecakapannya dalam memilihara harta. Kecakapan memelihara harta merupakan konteks yg berbeda. Apakah menurut anda umur 6-7 tahun sdh cukup umur utk menikah?== mas, sampai kapankah seorang perempuan dinyatakan cukup umur (layak) untuk menikah ? apakah dengan pintar memasak, cuci pakaian dan piring ataukah hingga baligh ? jika balighnya umur 11 tahun karena udah datang bulan, bukankah masih dikatakan sebagai anak dibawah umur ? Apa dan dari mana dasar anda bisa mentafsiri ayat di atas adalah sebagai persyaratan umur seorang perempuan untuk menikah ? jika anda katakan dari otak/akal anda sendiri, tidakkah anda takut dengan ancaman Rasulullah SAW :
    مَنْ قَالَ فِي الْقُرْآنِ بِرَأْيِهِ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ . رواه الترمذي
    “Barang siapa mentafsiri al-Qur’an dengan jalan pikirannya sendiri, maka dia telah mempersiapkan tempatnya di neraka “ H.R Tirmidzi

    3. Anda katakan “Btw, ga usahlah pake tanda tanya sebanyak itu. Sy paham kok apa yg anda maksudkan. Tanda tanya sebanyak itu hanya menunjukkan emosi anda yg tak terkendali”.
    ==mas, ini bukan emosi, tapi ane udah capek nerangkan berapa kali tapi anda gak paham juga, baca aja sendiri tafsir al-Baghowi, ar-Rozi biar anda paham, anda ini sebenarnya masih kelas ibtida’ tapi udah merasa seperti ulama’ besar, udah salah mentafsiri ayat, salah membawa kalam Imam Syafi’i, masih ngeyel n ngaku benar…
    4. Anda katakan “sy hanya menggunakan otak yg telah diciptakan Allah swt utk berpikir. Bukan utk sekedar sebagai penghias di kepala”.
    == mas, pikiran, akal dan otak anda bukan menghiasi kepala anda, malah merusak kemuliaan manusia yang berakal yang Allah anugerahkan kepada anda, karena ulama’2 yang menguasai ilmu tafsir, hadits, lughot dan lain2 yang lebih sempurna akalnya dari anda tidak sama dengan anda , inilah kedangkalan akal anda yang harus anda sadari….
    All pengunjung, bukankah usuluddin ada empat : al-Qur’an, al-Hadits, Ijma’ dan Qiyas, tapi perhatikan armand, usuluddinnya adalah akal, bukan berdasar al-Qur’an , menolak al-Hadits, menentang ijma’ dan qiyas.
    5. Anda katakan :” Apakah pengunjung harus menggunakan dalil naqli (hadits) utk menyanggah tulisan di sini dan tdk boleh menggunakan akal? Aturan dari mana itu mas?” == mas, forsansalaf pasti tidak menginginkan dalam diskusinya hanya argument pribadi semata, akan tetapi haruslah disertai dalil untuk memperkuat argumentnya, inilah yang dinamakan diskusi ilmiah, jika anda hanya mengungkapkan argument saja tanpa didasari dalil yang kuat, maka itu namanya akal2an apalagi dengan kata2 “menurut saya”, siapa yang menurut anda ? yang diturut tu para ahli tafsir dalam urusan al-Qur’an, para ahli hadits dalam urusan hadits dan yang lainnya.
    Dulu anda membawa kalam Imam Syafi’i udah keliru dan kebongkar kebohogan anda, sekarang ayat al-Qur’an sangat keliru, tapi anda merasa akal anda mampu, akhirnya ane berpikir, masihkah ada sisa akal pada anda atau yang ada kebodohan yang semakin Nampak ?
    6. Anda katakan :” Namun anda jg mesti mengakui bahwa kalimat anda sebelumnya yg sy tebalkan mengandung pengertian bahwa menikahi gadis di bawah umur adalah merupakan syariat Islam (Allah dan Rasul-Nya)”,
    ==mas, ana kan udah bilang klo hukum syari’at ada 5, salah satunya mubah, dan udah ana bilang bahwa menikahi anak dibawah umur adalah mubah, harusnya anda sudah bisa mencerna perkataan ana ini jika anda orang yang pintar, namun jika anda katakan itu sunnah untuk kita kerjakan, maka anda telah salah menangkap pernyataan ana.
    7. Anda katakan “Apakah kitab2 hadits yg sampai ke kita sekarang ini dijamin kebenarannya?” == mas, Anda meragukan hadits2 yang telah diteliti oleh pakar hadits selama berabad2 lamanya dan lebih mengandalkan akal anda yang sering salah, siapa yang mau ?? ngaca mas..!!!
    Nikah dihukumi sah dengan syarat2, tolong sebutkan dan jangan menghindar lagi dengan komentar2 murahan anda, apakah ada diantara syarat2 itu batasan umur ? sebutkan pula dalil yang menyatakan batasan umur dalam pernikahan !!
    @ all pengunjung, Kita liat bagaimana komentar armand yang bukan sunni dan bukan syi’ah, wallahu a’lam siapakah dia dan anda perhatikan jawabannya, apakah dalam konteks pertanyaan saya atau lari dari pertanyaan saya.
    Mas, armand, sebenarnya bukan ayat atau hadits yang bermasalah tapi akal anda yang bermasalah, karena itu lebih baik anda berkonsentrasi untuk memperbaiki akal anda bukan ayat atau haditsnya

  10. Al Faqir mengatakan:

    Assalamualaikum,
    Semoga team Forsansalaf tetap mendapatkan kesehatan dan kekuatan untuk terus berjuang.
    Forsansalaf, ana senang sekali dengan keseluruhan isi dari web http://www.forsansalaf.com. Akan tetapi kenapa ujung-ujungnya berbuah perdebatan?
    Sepemahaman ana debat itu hal yang lebih baik ditingggalkan, pengecualian kalu dapat menghadapkan bukti-bukti agar si pendebat dapat mengakui kebenaran.
    Allahua’lambishowab…
    Mohon kiranya semua pertanyaan yang di ajukan di dalam forum Forsan Salaf benar-benar di saring.

  11. forsan salaf mengatakan:

    @ alfaqir, maaf, prinsip kami adalah seperti di artikel, adapun koment bagi yang tidak setuju maupun yang membela tetap kami buka dengan tujuan untuk menjadi pembahasan ilmiah di web yang kita cintai ini. Oleh karena itu kami mohon kepada semua pengunjung untuk berkoment dengan akhlak dan ilmiah. Semoga bermanfaat…..

  12. armand mengatakan:

    @muhibbin

    Uh…sombongnya. Sy tdk ingin meneruskan menanggapi mengenai surah Annisaa, khawatir penzaliman dan kesombongan anda menjadi-jadi. Ingatlah, kesombongan hanya akan mencelakakan anda. Apakah kata-kata ini jg harus menggunakan dalil?

    Satu pertanyaan sy yg belum anda tanggapi adalah:
    “Apakah menurut anda dengan kemuliaan yg dimiliki Beliau, Nabi saw pantas menikahi wanita yg berumur 6-7 tahun?”

    Tolong ditanggapi tanpa pencelaan dan kesombongan.

    Yang ini sy klarifikasi sedikit;

    All pengunjung, bukankah usuluddin ada empat : al-Qur’an, al-Hadits, Ijma’ dan Qiyas, tapi perhatikan armand, usuluddinnya adalah akal, bukan berdasar al-Qur’an , menolak al-Hadits, menentang ijma’ dan qiyas.

    (1) 4 ushuluddin yg mas sampaikan tdk pernah sy tolak bahwa itu pegangan ahlussunnah. Namun pada akhirnya ia hanya bergantung pada kecenderungan pribadi, keotentikan matan, siapa yg meriwayatkan dan siapa yg mengakuinya. Bagi sementara kelompok, Bukhari adalah kitab shahih yg dijamin keshahihannya. Namun bagi sementara kelompok (Al-Albani cs), msh ada beberapa yg dianggap dhaif. Begitu pula dgn sifat para perawi. Ada yg menganggapnya tsiqat ada pula yg tdk. Bagitu pula dgn matan, ada yg menganggapnya mungkar ada yg hasan. Tidakkah anda pernah berdiskusi dgn orang2 yg sama-sama menggunakan dalil2 hadits/AQ? Apakah akhirnya diperoleh kesepahaman? Tidak bukan? Apa yg menyebabkan tdk diperolehnya kesamaan pemahaman padahal masing-masing menggunakan hadits bahkan untuk hadits yg sama? Coba direnungkan.

    (2) Saya tdk pernah menolak hadits. Coba tunjukkan ke sy ya muhibbin, jika sy pernah mengatakan menolak hadits. Bagi sy, yg memiliki keterbatasan dalam hal ilmu hadits, AQ dan akal adalah merupakan filter terbaik. Jika menurut AQ dan akal sy bertentangan, maka perlu dipertanyakan. Itu saja. Anda tdk berhak memaksakan ke sy atas hadits yg anda anggap benar selama itu patut utk dipertanyakan.

    Masalahnya sebenarnya sederhana saja dan tdk akan berkepanjangan bila anda mengurangi kesombongan anda sedikit dan menghilangkan cercaan-cercaan yg tdk bernilai serta fokus menyanggah argumen sy.

    @forsan

    Mohon ma’af jika mas tdk berkenan dgn komen2 sy. Jika mas menganggap sy hanya mengacaukan dan menginginkan sy menghentikan komen2 sy di sini, sy akan mematuhinya.

    Salam

  13. muhibbin mengatakan:

    @ armand, mas, klo gak bisa jawab gak usah mengelak sambil cari alasan n nuduh orang sombong segala, takut ketahuan ya….klo anda gak ilmiah sama sekali ?
    Armand said : “Apakah menurut anda dengan kemuliaan yg dimiliki Beliau, Nabi saw pantas menikahi wanita yg berumur 6-7 tahun?”, == mas, klo itu dah jadi perintah Allah, maka gak ada yang namanya pantes atau tidak… yang jelas bukti riwayat pernikahan beliau dengan sydt A’isyah dah banyak n valid, sedangkan Nabi tidak akan melakukan sesuatu termasuk pernikahan kecuali atas perintah Allah SWT, so apakah harus kita tanyakan pantes atau gak-nya ??
    Mas, beberapa pertanyaan ane yang belum anda jawab : sampai kapankah batasan cukup umur untuk menikah ? apakah sampai baligh ataukah tidak ? adakah dalil yang menyatakan ketentuan orang dikatakan cukup umur untuk menikah ??? klo sampai baligh, jika balighnya umur 11 tahun, berarti sudah boleh untuk menikahinya dan bukan dinyatakan menikahi gadis dibawah umur ??
    Mas, perhatikan lagi inti pembahasan dari artikel di atas, itukan hanya membahas kesahan untuk menikahi perempuan, mana jawaban pertanyaan ane tentang syarat2 nikah ? adakah persyaratan umur istri dalam kesahan pernikahan ??
    Armand said :“Bagi sementara kelompok, Bukhari adalah kitab shahih yg dijamin keshahihannya. Namun bagi sementara kelompok (Al-Albani cs), msh ada beberapa yg dianggap dhaif. Begitu pula dgn sifat para perawi. Ada yg menganggapnya tsiqat ada pula yg tdk. Bagitu pula dgn matan, ada yg menganggapnya mungkar ada yg hasan.”,
    = mas, apakah anda akan mengikuti dan mengekor pada albani (seperti orang2 wahabi) mendhoifkan hadits shohih Bukhori ?? apakah karena anda akan terpojok dengan hadits Bukhori anda akan mengikuti albani (menjadi wahabi) ?? , mana pendirian anda mas ? jangan mencampur adukkan ajaran biar sesuai dengan otak anda yang gak beres !
    Armand said : “Saya tdk pernah menolak hadits. Coba tunjukkan ke sy ya muhibbin, jika sy pernah mengatakan menolak hadits.”
    Mas, dengan berusaha menyanggah hadits shohih dengan segala cara, bawa ayat yang bukan tempatnya dan udah tertolak di atas, lalu anda akan tetap menyanggahnya dengan otak anda yang gak ada pengetahuan sama sekali ttg hadits, bukankah seperti ini adalah bentuk penolakan terhadap hadits ? apalagi yang anda sanggah adalah hadits shohih.
    Mas, sebenarnya permasalahannya satu, anda tinggal menyadari kelemahan otak anda yang memang gak ngerti ttg hadits, gak paham tafsir al-Qur’an lalu anda tinggal mengikuti ulama’ yang udah kompeten ilmunya (seperti pengarang kitab referensi dari jawaban forsansalaf di atas), gampang kan….?

  14. armand mengatakan:

    @muhibbin

    mas, klo itu dah jadi perintah Allah, maka gak ada yang namanya pantes atau tidak…

    Mas, pangkalnya saja belum beres, jangan ambil ujungnya dulu. Jika sdh benar bahwa Nabi saw menikahi Aisyah pada umur 6-7 th, maka silakan anda keluarkan kata2 itu. Apa yg coba anda sampaikan sampai saat ini, belum menunjukkan bahwa riwayat itu benar-benar shahih. Anda pun hanya taklid tanpa ada penjelasan apa-apa. Sdh sy katakan anda tdk bisa memaksakan apa yg anda yakini jg harus sy yakini. Kecuali anda mampu menjelaskan secara logis bagaimana hal ketidakpantasan itu dapat terjadi.

    yang jelas bukti riwayat pernikahan beliau dengan sydt A’isyah dah banyak n valid,

    Banyak? Yg sy liat cuman 1 kok

    sedangkan Nabi tidak akan melakukan sesuatu termasuk pernikahan kecuali atas perintah Allah SWT

    so apakah harus kita tanyakan pantes atau gak-nya ??

    Mas, semua riwayat yg berpotensi menjatuhkan martabat Nabi saw sangat pantas utk dipertanyakan, bahkan jika anda anggap super shahih sekalipun. Jika dari pernyataan sy ini anda anggap mempertanyakan ketetapan Allah swt atau mempertanyakan prilaku Nabi saw, maka sekalian aja anda nyebur ke laut. Di AQ sdh jelas-jelas selalu mengisahkan kemuliaan Nabi saw, mengapa anda mengikuti riwayat2 yg menurunkan kemuliaan Beliau? Sejarah lagi. Adakah anda anggap kedudukan riwayat (sejarah) lebih tinggi dari AQ? Cari lagi riwayat2 lainnya. Sy yakin anda akan menemukan.

    Mas, beberapa pertanyaan ane yang belum anda jawab : sampai kapankah batasan cukup umur untuk menikah ? apakah sampai baligh ataukah tidak ? adakah dalil yang menyatakan ketentuan orang dikatakan cukup umur untuk menikah ??? klo sampai baligh, jika balighnya umur 11 tahun, berarti sudah boleh untuk menikahinya dan bukan dinyatakan menikahi gadis dibawah umur ??

    Kita sedang membahas kepantasan. Mungkin secara fiqh, pada saat baligh telah diperbolehkan utk menikah atau bahkan msh bayi pun sdh boleh utk dinikahkan (?) Namun pantaskah seorang nabi, berumur 50-an th, yg begitu tinggi derajatnya menikahi wanita berumur 6-7 th? Apakah sdh tidak ada wanita lain bagi Nabi saw?

    Mas, perhatikan lagi inti pembahasan dari artikel di atas, itukan hanya membahas kesahan untuk menikahi perempuan, mana jawaban pertanyaan ane tentang syarat2 nikah ? adakah persyaratan umur istri dalam kesahan pernikahan ??

    Maaf kita lagi bicarakan soal Nabi saw menikahi Aisyah yg berumur 6-7 thn.

    mas, apakah anda akan mengikuti dan mengekor pada albani (seperti orang2 wahabi) mendhoifkan hadits shohih Bukhori ?? apakah karena anda akan terpojok dengan hadits Bukhori anda akan mengikuti albani (menjadi wahabi) ?? , mana pendirian anda mas ? jangan mencampur adukkan ajaran biar sesuai dengan otak anda yang gak beres !

    Mas, tdkkah anda paham bahwa maksud perkataan sy adalah bahwa pada diskusi dgn hadits yg sama pun, kecenderungan pribadi, keotentikan matan, siapa yg meriwayatkan dan siapa yg mengakuinya adalah lebih berperan. Sehingga tdk didapai kesamaan pemahaman? Darimana kesimpulan anda bahwa sy mengekor albani? Wah mas, bangunlah…

    Mas, dengan berusaha menyanggah hadits shohih dengan segala cara, bawa ayat yang bukan tempatnya dan udah tertolak di atas,

    Lucu. Hadits shahih yg mana mas yg anda maksudkan telah sy sanggah? Setahu sy kita cuman bicara sejarah. Dan mengenai ayat itu yg menolak kan anda? Apanya yg tertolak?

    lalu anda akan tetap menyanggahnya dengan otak anda yang gak ada pengetahuan sama sekali ttg hadits, bukankah seperti ini adalah bentuk penolakan terhadap hadits ? apalagi yang anda sanggah adalah hadits shohih.

    Sdh sy katakan sy memang lemah dlm soal hadits, lalu kenapa? Anda jg lemah dalam soal akal. Lalu apakah sy harus mengatakan berulang2 ke anda bahwa anda ga punya akal sama sekali?

    Mas, sebenarnya permasalahannya satu, anda tinggal menyadari kelemahan otak anda yang memang gak ngerti ttg hadits, gak paham tafsir al-Qur’an lalu anda tinggal mengikuti ulama’ yang udah kompeten ilmunya (seperti pengarang kitab referensi dari jawaban forsansalaf di atas), gampang kan….?

    No komen…

    Salam

  15. muhibbin mengatakan:

    @ all pengunjung, liat nih.. ternyata saudara armand gak tau dasar hadits, bahkan ayat yang dibawa salah tempat, syi’ir Imam Syafi’i juga salah…ehh kok bisanya komentar hanya pake akal, seharusnya orang seperti armand tanya dan belajar, bukan langsung pake akal itu namanya sok tau…
    Mas, gak usah sok nasehat ke orang lain pake nuduh orang sombong, harusnya anda arahkan kepada diri anda sendiri, orang yang gak tau dengan hadits, tafsir al-Qur’an, tapi maksa diri dengan akal… justru anda inilah yang patut untuk dikatakan sombong ama akal padahal gak beres…
    Klo anda minta ana bawakan dalilnya, nih mas perhatikan baik2, n mudah2an setelah ini anda bisa sadar dan gak lagi bangga ama akalnya yang keliru terus :
    1. Riwayat sydt A’isyah :
    عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ تَزَوَّجَنِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ، رواه البخاري
    2. Riwayat Hisyam :
    عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ تُوُفِّيَتْ خَدِيجَةُ قَبْلَ مَخْرَجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى الْمَدِينَةِ بِثَلَاثِ سِنِينَ فَلَبِثَ سَنَتَيْنِ أَوْ قَرِيبًا مِنْ ذَلِكَ وَنَكَحَ عَائِشَةَ وَهِيَ بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ ثُمَّ بَنَى بِهَا وَهِيَ بِنْتُ تِسْعِ سِنِينَ ، رواه البخاري
    3. Riwayat Hisyam bin Urwah :
    عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ عُرْوَةَ تَزَوَّجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَائِشَةَ وَهِيَ بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ وَبَنَى بِهَا وَهِيَ بِنْتُ تِسْعٍ وَمَكَثَتْ عِنْدَهُ تِسْعًا، رواه البخاري
    4. Riwayat al-Aswad :
    عَنْ الْأَسْوَدِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ تَزَوَّجَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهِيَ بِنْتُ سِتٍّ وَبَنَى بِهَا وَهِيَ بِنْتُ تِسْعٍ وَمَاتَ عَنْهَا وَهِيَ بِنْتُ ثَمَانَ عَشْرَةَ ، رواه مسلم
    5. Riwayat Abi salamah :
    عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ تَزَوَّجَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهِيَ بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ وَبَنَى بِهَا وَهِيَ بِنْتُ تِسْعٍ ، رواه النسائي

    6. Riwayat Ibn Abi Malikah :
    عن بن أبي مليكة عن عائشة أن النبي صلى الله عليه وسلم تزوجها وهي بنت ست سنين ودخل بها وهي بنت تسع سنين

    Ana bawakan hadits, apakah anda bisa membawakan satu aja riwayat hadits atau tulisan sejarah ? klo masih kurang entar ana tambahin……

  16. forsan salaf mengatakan:

    @ Kami mohon kepada all pengunjung untuk bersabar dan tidak saling menyerang atau menjatuhkan. Website yang kami buat adalah berdasar dengan dalil2 yang valid, karena itu kami selalu menampilkan referensinya dari kitab2 mu’tabar. Oleh karena itu, jika ada dasar ketidaksahan nikah dibawah umur dari pendapat ulama’ yang mu’tabar, mohon disebutkan beserta referensinya, maka permasalahan akan terpecahkan.
    Silahkan berkomentar dengan adab dan niat mencari kebenaran.

  17. abunawas mengatakan:

    @armand
    kau bikin aku ketawa dengan argumen2mu yang gak ilmiah sama sekali … lebih2 ketika kau katakan “Kita sedang membahas kepantasan” apanya yang dianggap pantas atau tidak,,,yang seharusnya dipertanyakan itu apakah anda pantes untuk berkomentar diforum yang ilmiah ini … jawabnya , tentu saja tidak pantes,tapi gak apalah : tetaplah berkomentar toh semakin lama semakin kelihatan kejahilanmu.kwkwkwkwkwk

  18. armand mengatakan:

    @forsan

    Mas, sy sdh mengikuti thread2 di blog ini dan jg di berbagai tempat lainnya. Sy kira tdk ada namanya “permasalahan terpecahkan”. Setiap yg berdebat bukan saja membawakan dalilnya masing2, tapi sayangnya jg membawa serta egonya. Kecenderungan itu tak bisa dihindari mengingat yg ingin berdiskusi dan ingin menyanggah di sini sdh memiliki pegangan lebih dulu.

    Yang paling utama menurut sy adalah bukan dalil (hadits) yg dibawakan. Karena dalil adalah bahan mentah, benda mati yg tetap saja harus diperkuat dgn dalil aqli. Namun spt kata mas jg adalah jangan saling menyerang dan menjatuhkan. Bagaimana orang bisa menyampaikan argumen dan dalil, bila langsung dicela dan direndahkan? Ilmu dan pengetahuan (alhadits) belumlah cukup utk menjamin keselamatan dunia & akhirat. Ia butuh akhlak sebagai penjaga dan akal sebagai pengendali.

    Wallahu a’lam

    Salam

  19. aldj mengatakan:

    @armand
    maaf ikut campur,
    sy pikir masalah pernikahan di usia dini ini,didalam alquran tdk dgn jelas menyatakan umur seseorang utk pantas dinikahi,krn usia blum tnt menunjukan kedwasaan,ini tergantung dr kondisi n faktor keturunan,orang2 arab usia 7 thn berbeda dgn usia 7 thn melayu,mereka orang arab tampak lebih dewasa dr sgi fisik.
    saudara muhibbin sdh memberkan dalilnya mellalui hadtis2nya,sy pikir klu anda mau masuk dlm pengupasan secara akal,anda mesti menunjukan dulu dalil hadits atw riwayat yg berbeda dgn saudara muhibbin.baru perbedaan itu dikupas secara akal.
    Tp niatan anda sdh mulia,krn niatnya utk memuliakan rosul,jd menurut sy itu cukup menjd keyakinan anda sendiri,
    jd sy sarankan anda utk mencari riwayat atw hadits yg berbeda dgn saudara muhibbin.
    maaf…
    salam

  20. muhibbin mengatakan:

    @ armand, mas, gimana bisa terpecahkan kalo yg ikutan diskusi orang macam anda, gak pake dalil, gak berdasar ilmu, merasa mampu berijtihad dengan akalnya yang serba kekurangan, menolak dalil2 bahkan dari ulama’2.
    Mas armand, liat tu saudara aldj aja udah mengakui kesalahan anda, anda aja gak mau sadar2, klo mau gunakan akal anda, tunjukkan dulu dalil hadits atau al-Qur’annya….
    Klo anda katakan dalil hadits itu bahan mentah, justru anda udah gak punya bahan mentah gimana bisa masak, berhayal makanan emang bisa kenyang, darimana mas ?
    Klo ilmu dan pengetahuan belum cukup untuk menjamin keselamatan dunia akhirat, dan masih butuh akhlak untuk melengkapinya, gimana jika gak ilmu, gak pengetahuan n gak punya akhlak, gampang meremehkan pendapat ulama’2 besar. Tepatnya menghadapai orang seperti anda sebagaimana firman Allah :
    وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا
    “ dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan”.
    Akhirnya kami berdo’a mudah2an anda bisa mengenal ulama’ yang sholeh dan mengenal diri anda sendiri dan memberikan ilmu yang bermanfaat, Amin..
    Cukuplah mas, capek…..

  21. aldj mengatakan:

    @muhibbin
    di forum ini kita mencari kebenaran,bukan utk melecehkan,menghina pribadi2 seseorang,atau suatu gol,
    klu benar kita katakan bnar,klu salah katakan salah.seperti jg sy pernah mengakui hadits yg prnah anda bwkan,toh tdk mslh.
    klu memang ada yg berbeda pemahaman dg salaf atau ulama besar ahlusunnah,itu hal yg wajar,bkn berarti kita menentang atau menghina mereka.
    mereka orang2 yg sangat alim,tp toh mereka jg manusia biasa,bisa salah.
    jd kita jgn juga fanatik buta.
    Jd tanggapan sy terhadap @armand,jgn anda jdkan dalil utk mencela pribadinya.
    Lagian saudara armand bkn termasuk katagori jahil,yg jahil itu klu berdiskusi cuma bisa mengumpat n mencela,tp argumen nol besar.
    salam…

  22. armand mengatakan:

    @muhibbin

    Akhirnya kami berdo’a mudah2an anda bisa mengenal ulama’ yang sholeh dan mengenal diri anda sendiri dan memberikan ilmu yang bermanfaat, Amin..

    Terima kasih do’anya.
    Sy jg berdo’a semoga anda bisa belajar akhlak dari para habib yang mulia agar anda dapat menjaga lidah anda serta menghilangkan kesombongan anda. Amin

    Cukuplah mas, capek…..

    Tidak masalah kita cukupkan saja.

    Hanya kepada Allahlah kita serahkan segala sesuatu.

    Salam

  23. Aulia Lubis mengatakan:

    Assalamu’alaikum Wr.Wb.

    Saya Mendukung Admin, Yaitu dari Forsan Salaf, kalo ada dalil yang menyatakan tidak boleh menikahkan anak2 ataupun bayi atau anak2 menikah, tolong beritahu saya, zaman kita ini udah rusak, mulai bermunculan orang yg baru mengetahui sedikit udah angkat bicara, engga dihormatinya orang yg udah lama belajar, kalo Anda bilang tidak Boleh anak2 menikah dini berarti diperbolehkan dong berzina karena anda lihat sekarang ini
    Kemudahan mengakses sarana pornografi dan pornoaksi. Semua itu disediakan oleh raksasa industri yang menjadikan aurat dan syahwat sebagai core-business (bisnis inti) mereka dan dilegalkan Pemerintah. Para remaja terus-menerus dibombardir oleh berbagai sarana pornografi dan pornoaksi tersebut. Akibatnya, di tengah tidak adanya pegangan hidup yang kuat, hasrat seksual mereka pun tak terbendung. Saat sebagian dari mereka itu masih percaya dengan ikatan luhur pernikahan dan berniat untuk segera menikahi pasangan mereka, ironisnya pintu pernikahan dini pun ditutup rapat-rapat. Yang melanggar bisa dipidanakan. Akhirnya, mereka pun mencari jalan pintas dan aman: berzina. Hanya Negara inilah negara paling bobrok masalah keagamaannya, syariat dan hukum agama dilecehkan ataupun dipermainkan.

    BANYAKLAH BELAJAR, GURU DAN PERKUMPULAN YANG BENAR ADALAH RAHMAT YANG DIBERIKAN ALLAH KEPADA KITA, YANG MEMBUAT KITA SELAMAT DIAKHIRAT, DAN KEBALIKANNYA MENDAPAT GURU DAN PERKUMPULAN YG SESAT ADALAH TERMASUK ORANG YG CELAKA DUNIA & AKHIRAT.

  24. zen mengatakan:

    @armand

    saya ingin belajar pada anda, boleh kah?

    anda katakan :
    “Bagi sy, yg memiliki keterbatasan dalam hal ilmu hadits, AQ dan akal adalah merupakan filter terbaik”

    sy belum mengerti betul tentang “AKAL” itu seperti apa bentuknya dan dimana tempatnya?

    salamun alaik

  25. walhashil mengatakan:

    ikhwani yg trgabung d dlam forum ni,..trnyata tlah tmpak d dpan kita..org2 yg mndahulukan AKAL ktimbang NASH (alkitab&Assunnah)..dan org2 yg brsifat MUNAFIQ..s Akan2 ia g condong k knan atau k kiri..
    yg hnya mmkai topeng sok kpahlawanan…SALUT bt Akhi MUHIBBIN..BARAKALLAH FIIK..WA KATSSARALLAH AMTSALAK…

  26. armand mengatakan:

    @walhashil

    Ga usah ngomong yg ga keruanlah. Buktikan saja ke sy adakah dalil yg melarang kita menggunakan akal ketika menerima suatu riwayat? Yang paling gampang saja, dari orang2 terdekat Nabi saw? Sy mohon jika ingin bertanya ke sy, jawab dulu pertanyaan sy.

    Salam

  27. zen mengatakan:

    @armand

    Anda mengatakan :
    Sy mohon jika ingin bertanya ke sy, jawab dulu pertanyaan sy.

    mohon dijawab pertanyaan sy per 12 Maret 2010,
    krn penting bagi sy agar sy bisa mengikuti alur
    dan utk memahami maksud dari tulisan2 anda.
    sy yakin anda org yg berAKAL,
    mk tlg bantu sy yg ingin belajar

    Terima kasih

    Salamun alaik

  28. shakitjiwa mengatakan:

    hehe.,,ramai juga blognya nih dan diskusinya…

    setahu saya nih, Imam Syahratsani pernah mengatakan bahwa sebagian besar ulama mengatakan bahwa dalam masalah aqidah dalilnya mudah dipahami akal sehat…sementara dalam masalah fiqh, tidak mutlak dipahami akal sehat,,…

    karena timbangan dalam nalar fiqh kadang bersifat relatif kecuali pada perkara ijma….

    sementara dalam masalah aqidah adalah mutlak, itulah kenapa Tuhan itu tetaplah satu bukan tiga atau empat….1 + 1 = 2..

    kalau saya yakin semua dalil dan hukum dalam masalah fiqh tetaplah bisa dipahami akal sehat, insyaAllah bisa diuraikan hikmahnya…

    btw menurut mazhab syafii bukankah pernikahan di bawah umur adalah hukumnya makruh…kalau ga salah sih…

  29. shakitjiwa mengatakan:

    @ mas armand

    kalau nalar berpikir kita mengikuti abdulkarim shorosh dalam teori ekspetasinya maka BISA JADI kita akan menolak kedatangan nabi, andai kita hidup di jaman nabi pun pasti kita akan menolak seorang nabi,,,,karena BISA JADI, rasul yang datang tidak sesuai harapan kita…

    padahal apakah fungsi rasul itu bukankah sebagai pemutus dan penentu kebijakan dari Tuhan…bukan sebagai stempel apa yang ada dalam HARAPAN/EKSPETASI kita…

    oya dalam tradisi mongol pernikahan di bawah umur adalah sesuatu yang pantas…andai ajaran masalah pernikahan di bawah umur dilarang dengan keras, maka bagaimana ketika kita membawa misi dakwah ke Mongol,,,,

    apakah hanya karena mengikuti HARAPAN orang mongol maka kita akan merubah lagi hukum yang sudah baku?

  30. shakitjiwa mengatakan:

    kalau saya mengikuti mazhab syafii dengan pertimbangan yang paling ilmiah bahwa hukum pernikahan di bawah umur adalah makruh…

    karena pertimbangan umur wanita yang belum mencapai kedewasaan dan kematangan….

    beda kasus dengan Aisyah ra yang walau masih muda tetapi kedewasaan dan kecerdasan serta kematangannya lebih cepat dari usia beliau.,,,,

  31. shakitjiwa mengatakan:

    satu kasus spesifik yang terjadi pada aisyah ra yang mencapai usia kematangan kecerdasan lebih cepat adalah bersifat kasuistik, tidak bersifat umum dan general,,,maka dari para ulama syafiiyah menghukumi makruh, bukan haram…..

    kejeniusan aisyah ra adalah sesuatu yang sangat langka sebagaimana di jaman sekarang orang jenius juga langka…

    wallahu a’lam…

    mohon koreksinya pak kyai muhibbun….jazakallah…

  32. armand mengatakan:

    @zen

    Diskusi mengenai akal sesungguhnya mengasyikkan. Namun sy khawatir pembahasan akan jauh melebar. Sy sangat menghargai apabila penulis blog ini bersedia menulis mengenai akal, keutamaaan, kelebihan dan kekurangannya.

    Salam

  33. armand mengatakan:

    @…jiwa

    Dari komen mas, jiwa mas sehat-sehat saja🙂

    Sy setuju bahwa fiqh adalah suatu ilmu yg bagi kita sebagai muqallid mutlak utk menerima, entah kita bermazhab Syafii, Maliki, Hambali maupun Hanafi. Tidak ada pertimbangan baik-buruk lagi atasnya. Jika fiqh kemudian diserahkan kepada selera setiap manusia, niscaya tdk kita temui lagi kemurniannya ajaran Nabi saw sekarang ini.

    Mas @…jiwa tentu faham bahwa apa yg sy sanggah dan tdk sy setujui bukanlah kandungan fiqhnya. Namun riwayatnyalah yg sy anggap bermasalah. Apakah keliru jika sy menganggap riwayat ‘Aisyah menikah di bawah umur ini bermasalah mengingat hati kecil, akal, moral kita tdk dapat menerimanya? Toh pendapat sy bukanlah sesuatu yg pasti benar. Kekeliruan di sy mungkin saja terjadi. Yang sy inginkan adalah argumen yg mampu mematahkan pendapat sy. Jika ia benar, maka sy sangat tdk berkeberatan utk menerima. Tapi jika msh lemah, jangan tuduh dan salahkan sy jika sy bergeming dgn pendapat sy.

    Sejatinya, jika seseorang merasa berilmu, maka sampaikanlah argumen yg sepadan/seirama dgn sanggahan. Jika sanggahan disampaikan dgn dalil naqli, maka argumen utk mematahkan sanggahan jg dgn dalil naqli. Jika sanggahan hanya dgn dalil aqli, maka argumen utk mematahkan jg mestinya dgn dalil aqli. Itu yg dinamakan orang yg berilmu.

    Jika merasa sebagai seorang guru/syeikh/da’i, maka forum ini bukan tempatnya.

    Forum ini, suka atau tdk suka adalah forum yg bersifat dua arah, tdk mengenal guru-murid. Yang penting etika dan kesantunan dalam berargumen.

    Salam

    • forsan salaf mengatakan:

      @ armand
      Tanpa bermaksud mengerdilkan siapa pun kami berharap pendapat yang didiskusikan adalah pendapat para ulama dengan sumber yang jelas, karena saya dan Anda tidak memiliki kapasitas sebagai mujtahid sehingga website yang kita cintai ini bisa menjadi rujukan yang dapat dipertanggung jawabkan.
      Terimakasih

  34. aldj mengatakan:

    @shakitjiwa
    kt anda:
    satu kasus spesifik yang terjadi pada aisyah ra yang mencapai usia kematangan kecerdasan lebih cepat
    kt sy:
    masa sih..ada dalilnya ga? mlh dalil nya ga sprt itu,justru pd usia yg dewasa sifat kekanakannya msh terlihat.
    kt anda:
    kejeniusan aisyah ra adalah sesuatu yang sangat langka sebagaimana di jaman sekarang orang jenius juga langka…
    kt sy:
    masa sih..pake dalil dong

  35. zen mengatakan:

    perkenankan forsansalaf saya menanggapi armand…

    Bismillahi…

    @armand said

    Diskusi mengenai akal sesungguhnya mengasyikkan. Namun sy khawatir pembahasan akan jauh melebar. Sy sangat menghargai apabila penulis blog ini bersedia menulis mengenai akal, keutamaaan, kelebihan dan kekurangannya.

    >>> Tanpa bermaksud mengurangi rasa hormat, kenapa saya bertanya tentang AKAL ? karena anda mengatakan :

    “Bagi sy, yg memiliki keterbatasan dalam hal ilmu hadits, AQ dan akal adalah merupakan filter terbaik”

    >>> apakah anda tidak bisa menjelaskan 2 pertanyaan saya sehingga mencoba mengalihkan dengan kata yang indah seperti pada coment diatas :

    perhatikan analogi sederhana berikut :
    “Apakah bintang itu kecil atau besar?”

    => anak kecil (dengan kapasitas AKAL yang terbatas) akan mengatakan BINTANG ITU KECIL karena secara kasat mata terlihat kecil.

    => tapi orang dewasa (lebih-lebih mahasiswa jurusan astronomi) akan mengatakan BINTANG ITU BESAR karena telah mempelajari ilmunya.

    Jika saya salah mohon koreksinya, karena sejak awal saya bermaksud untuk belajar bukan untuk mengajari anda.

    Salamun alaik

  36. aldj mengatakan:

    @zen
    maaf ikutan
    menurut anda apakah anak kecil trsb menggunakan akalnya pd wkt melihat bintang?atw hanya sebatas pandangan matanya sj?
    coba kita mencoba utk lebih dlm lg dlm analogi
    ketika seorang bayi meminum air susu ibunya,ketika dia haus kemudian si ibu memberikan susunya,n scr cepat si bayi langsung mengisap susu ibunya(maaf)
    apakah bayi tsb menggunakan akalnya?.
    analogi anda tdk mengena
    salam

  37. walhashil mengatakan:

    Armand>nih ana ksi’ nt prkataan imam ali karamallahu wajhah,..bliau brkata;andaikan agama ini mnurut akal,.maka knpa dlam mngusap khuf(spatu yg trbuat dri kulit pda zaman rasul)ni di bagian atas,bahkan d bagian bawah..pdahal scara logis kn yg kotor bgian bawah,..tuuuh kan,.makax agama bkan akal2an..smua tlah d atur ssuai alkitab waasunnah&ijma’ pra ulama’..pa lagi akalx nt sudah d cuci ma liberal,..mw tau cara agar akal nt bisa mnerima dalil,..carax yaitu ITTAQULLAH WATUB ILAIHI,..don be ungry..

  38. armand mengatakan:

    @walhasil

    Manfaat akal adalah utk memilih aqidah, mengendalikan nafsu, memisahkan & menentukan mana yang haq dan mana yg bathil, menyaring berita, dll. Sementara fiqh adalah tuntunan dan tatacara beragama dari manusia pilihan yg kita sdh kita yakini hikmah & kebenarannya yg tdk perlu dipertanyakan. Sami’na wa atha’na.

    Salam

  39. elfasi mengatakan:

    @ aldj n armand, maksud dari analogi yang dikemukakan oleh saudara zen tidak seperti yg anda kira, anak kecil yang masih menyusu mau meliat bintang, ngomong aja gak bisa, mana mungkin akan berbicara masalah bintang…maksudnya tu gini : klo anak kecil yang bisanya hanya 2 + 2 = 4, lalu berbicara tentang bintang yang jauh dari pengliatan dan pengetahuannya, maka mereka katakan kecil. Tapi ketika hal itu disodorkan kepada para mahasiswa yang telah memiliki pengetahuan tentang bintang, maka pasti akan mengatakan klo bintang itu besar. Bukan berarti anak kecil meliat bintang tanpa menggunakan akal, karena bagaimana mungkin dia akan mengatakan bintang itu kecil, akan tetapi karena keterbatasan akalnya, makanya mengatakan bintang itu kecil. Begitu juga dengan anda yang pengetahuan agamanya masih dasar, lalu berbicara ibarat seorang mujtahid dengan mengomentari para a’immah, ngotot dengan akal kerdilnya tanpa dasar pengetahuan, bagi yang sudah mempunyai ilmu tentu akan tertawa dengan omongan anda, sebagaimana mahasiswa mendengar ngototnya anak kecil bahwa bintang adalah kecil. Bedanya, jika anak kecil lucu, tapi jika orang dewasa bodoh……

  40. muhibbin mengatakan:

    @ aldj, wahhhh lama nih ana gak muncul, nih mau ikutan nimbrung lagi….
    Ana mau tambahi lagi analogi tentang akal, ibarat seorang dokter dan penjual obat di pasar. Keterangan penjual obat didengarkan oleh orang2 yang tidak berpendidikan di pasar, tapi bagi orang2 yang berpendidikan sama sekali tidak bernilai, justru keterangan dokter sekalipun tidak sepanjang lebar keterangan penjual obat di pasar lebih diterima karena memang dokter pakar dalam bidang kesehatan, sedangkan penjual obat, hanya akal2an dengan tujuan mencari simpati orang yang mendengarkan agar membeli racikan obat buatannya. Begitulah antara orang yang sok pintar mengandalkan akal dengan para ulama’ yang sudah diakui dan diikuti.

  41. aldj mengatakan:

    @elfasi
    anda mulai lg dg n menghujat,heran sy…tp yg sy lebih heran, orang2 sprt anda ko tdk ditegur oleh forsan,apa tabiat f0rsan sama sprt anda?
    anda mesti tau klu seseorang mau berdiskusi itu dgn argumentasi masing2, dalil dipakai ketika argumentasi tdk menemukan kata sepakat.
    dalil pun harus yg memiliki nilai
    ketika ada ulama memberikan hasil pemikirannya,itu bukanlah dalil.
    dalil adalah suatu fakta yg tdk bisa diingkari kebenrannya
    contoh alquran,hadits n riwayat(yg sdh teruji).atw apa sj yg sdh teruji kebenarannya.
    jd klu perkataan ulama kita bisa memakainya n bisa jg menolaknya.
    andai kata2 ulama adalah suatu kebenaran mutlak,tentu tdk ada yg namanya imam syafii atw yg lainnya,tp cukup satu imam fikih.
    anda faham..?klu blum faham,maaf anda tdk level berdiskusi dgn sy.

    @muhibbin
    jwbn sy singkat sj
    analogi anda itu berbicara ttg nafs bkn akal,nafs itu berkeinginan sedang akal terlepas dr keinginan.
    analogi yg anda sampaikan adalah mereka yg tdk menggunakan akalnya(berfikir)
    tp menggunakan nafsunya(nafs/jiwa)
    analogi bwt sy utk yg menggunakan nafs n menolak akal,adalah sprt yg ditulis elfasi(menghujat n mencela)

  42. elfasi mengatakan:

    @ aldj, wahhh rupanya anda terbiasa diskusi dengan orang2 yang tidak berpendidikan dan cuman mengandalkan akal aja. Yang dinamakan diskusi, dengan menampilkan dalil terlebih dahulu baru didiskusikan dari segi ketepatan dalil atau keshohihan dalil itu, bukan dengan mendahulukan diskusi dengan akal2an dan memaksakan dalil sesuai kehendaknya sendiri……

  43. muhibbin mengatakan:

    @ aldj, Anda katakan “analogi yg anda sampaikan adalah mereka yg tdk menggunakan akalnya(berfikir), tp menggunakan nafsunya(nafs/jiwa)”
    = mas, binatang juga punya nafs, tapi apa bisa berpendapat seperti itu ???
    Permasalahan sebenarnya, apakah akal tanpa ilmu ataukah akal dengan ilmu. Klo akal tanpa ilmu namanya akal2-an, tapi klo akal dengan ilmu yang mumpuni, itu namanya ijtihad.

  44. forsan salaf mengatakan:

    @ all pengunjung, pembahasannya bukan masalah akal, tapi sahkah pernikahan dibawah umur. Jika anda tidak setuju dengan artikel kami, maka bawakan dalil-dalil dari al-Qur’an dan hadits atau pendapat ulama’ yang mu’tabar yang bisa digunakan untuk menyanggahnya.

  45. aldj mengatakan:

    @elfasi
    sdhlah..makin ketahuan anda ga level dgn sy,baca quran ttg kemuliaan akal
    akal n nafs aja anda ga tau bedanya,apalg ketika masuk diperbedaan antara jiwa n ruh.

    @muhibbin
    justru itu klu kita tdk menggunakan akal,hanya nafs sj,maka kita hamya sprt hewan,bahkan lebih rendah lg.
    didiri kita ini terbagi atas berbagai unsur,yaitu jasad,akal jiwa n ruh
    masing2 membutuhkan makanan,agar tumbuh menjadi sempurna
    akal makanannya adalah ilmu.
    jadi semakin manusia itu berilmu maka akalnya menuju kesempurnaan.
    ketika akal tdk mencapai kesempurnaan,kemudian dia memaksakan dirinya utk sesuatu(kepuasannya)maka ssungguhnya dia menggumakan nafsunya.
    akal disini jg berfungsi utk mengendalikan nafs/jiwa.
    sekali lg akal2an yg anda maksud itu tdk lain dr nafs

  46. muhibbin mengatakan:

    @ aldj, anda katakan :” jadi semakin manusia itu berilmu maka akalnya menuju kesempurnaan. ketika akal tdk mencapai kesempurnaan,kemudian dia memaksakan dirinya utk sesuatu(kepuasannya)maka ssungguhnya dia menggumakan nafsunya “.
    = ana sangat setuju, jadi akal gak bisa diterima kecuali dengan ilmu kan ??? karena klo tanpa ilmu, akal kita gak sempurna….sehingga gak bisa menjadikan akal sebagai penilai dan tolak ukur jika tidak didasari dengan ilmu. Sebenarnya masih panjang pembahasan kita tentang akal, tapi karena forsansalaf udah gak memberikan kesempatan, so kita kembali aja ke pembahasan artikel seperti yang telah disebutkan mas admin diatas, yaitu : gimana hukumnya pernikahan dengan perempuan dibawah umur, apakah tidak sah ?? klo memang tidak sah, bawakan dalil dari Al-Qur’an atau hadits sebagai ilmu untuk kesempurnaan dari akal kita…… ingat jangan menggunakan nafsu atau akal tanpa didasari ilmu karena itu namanya akal-akalan !!!

  47. aldj mengatakan:

    @muhibbin
    ini sy bwkan sedikit ayat quran
    Qs alquran 58
    Dan apabila kamu menyeru (mereka) untuk (mengerjakan) sembahyang, mereka menjadikannya buah ejekan dan permainan. Yang demikian itu adalah karena mereka benar-benar kaum yang tidak mau mempergunakan akal.

    Qs azzumar18.
    yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai akal.
    kt anda:
    ana sangat setuju, jadi akal gak bisa diterima kecuali dengan ilmu kan ??
    kt sy:
    anda salah lg dlm menempatkan akal,akal n ilmu adlh satu kesatuan.akal membutuhkan ilmu,apabila seseorang tdk menggunakan akalnya sprt ayat tsb diatas artinya dihanya menggunakan nafsu,orang yg tdk berilmu artinya akalnya nol,seperti contohnya:orang gila,orang yg dlm keaadaan koma,anak bayi.
    kt anda:
    ingat jangan menggunakan nafsu atau akal tanpa didasari ilmu karena itu namanya akal-akalan !!!
    kt sy:
    tdk ada kata dlm suatu dalil menyatakan akal2an,yg ada adlh nafsu.
    jgn anda memposisikan atw membwt suatu opini bhw akal bisa berposisi rendah.
    kt anda:
    gimana hukumnya pernikahan dengan perempuan dibawah umur, apakah tidak sah ?? klo memang tidak sah, bawakan dalil dari Al-Qur’an atau hadits sebagai ilmu untuk kesempurnaan dari akal kita…
    kt sy:
    anda sdh tau posisi sy dimana

  48. numpang lewat mengatakan:

    kt aldj :
    anda sdh tau posisi sy dimana
    kt sy :
    di bagian komen tanpa dalil..🙂

  49. muhibbin mengatakan:

    @ aldj, klo anda menyetujui dengan isi atikel bahwa pernikahan dibawah umur sah, maka tidak ada yang perlu diperpanjang lagi, karena forsansalaf tidak memperkenankan untuk memperpanjang diskusi tentang akal.

  50. maulana mengatakan:

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    ada nasehat dari Khalifah umar bin khotob ra.
    “Barang siapa yang mengandalkan akalnya nisacaya dia sesat”

    Dan Kata2 mutiara ini banyak dijumpai di internet.
    atau anda bisa merujuknya di
    Ihya Ullumuddin, Muntakhab Ahaddits, kumpulan nasihat karya …(maf ane lupa).

    Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

  51. abu-abu mengatakan:

    Sy mau nanya kepada anda2 yg anti akal. Bagaimanakah para sahabat menerima kebenaran Islam yang disampaikan oleh Nabi saw? Berdasar dalil dan doktrinkah? Atau berdasarkan pemahaman akal? Jawablah.

  52. elfasi mengatakan:

    @ abu-abu, klo anda ingin komentar, langsung aja komentarin artikel di atas… bukanlah malah melemparkan pertanyaan gitu… anda mau meng-eja ane ya….. gak bisa mas, ana bukan anak TK..
    lagian mas, ana gak tau jelas anda nih trmasuk mana, yang hitam ataukah putih, atau malah kombinasi keduanya….

  53. Bismillahirrahmaanirrahim
    Assalamualaikum
    Untuk Muhibbin : Kita Sepaham
    Untuk Arman : Ini Manusia Belajar tanpa guru, hanya dari buku teks-teks yang sudah diterjemahkan. Tidak pakai kitab para Salaf yang sudah mumpuni keilmuannya. Dan khususnya Ilmu Tauhidnya masih awam. (ANe juga masih awan sih). Pesan untuk Arman : Belajar jangan sama satu guru.
    heheheh.

    website ane belum terdaftar di SEO (Harap Maklum) Lagi perbaikan!

  54. meri mengatakan:

    Äna ada baca artikel dengan dalil2 yg jelas, ttg umur siti aisyah waktu nikah dengan nabi saw. Kalau menurut artikel tsb. tidak mungkin nabi saw nikah dengan gadis yang masih kanak2. Gimana pandangan ustadz dalam hal ini? Silahkan baca Artikel berikut ini.

    “”” Para orientalis biasanya sering mengkritik kehidupan Rasulullah saw dengan wanita , Rasul yang mulia saw selalu digambarkan sebagai seorang -ma’af- budak sex. (audzubillahi min dzalik) Diantaranya dikatakan bahwa Nabi saw istrinya banyak karena gairah seksualnya terlalu tinggi, dikatakan dalam satu malam semua istrinya dikumpuli semua, Nabi saw suka wanita muda, gadis kecil dst. dst. Anda jangan kaget dengan perkataan-perkataan mereka seperti itu, karena ironisnya rujukan-rujukan mereka adalah hadis- hadis yang kita shahihkan termasuk dari kitab Bukhori dan Muslim.

    Kebetulan saya baca harian “Sydney Morning Herald” yang menurunkan laporan tentang Islam di Australia. Dalam loporan khusus tersebut seorang muslim Dr. Zacharia Matthews diberi kesempatan menjawab pertanyaan para bule yang note-bene non muslim, dari salah satu pertanyaan yang masuk, seorang menanyakan tentang prilaku Nabi saw yang tidur dengan seorang wanita yang masih kanak-kanak (yang dimaksud adalah Aisyah ra). Karena berita yang masyhur sesuai riwayat Bukhori – Muslim dikatakan bahwa Aisyah ra berumur 9 tahun ketika dikawin oleh Rasul saw .
    Mungkin kita akan membela bahwa pada zaman itu, gadis seusia 9 tahun sudah akil baligh dan berpikir dewasa. Akan tetapi alasan ini terbantahkan oleh hadis Bukhori – Muslim juga yang mengatakan bahwa Aisyah ra masih suka bermain boneka ketika sudah dikawin oleh Rasul saw. Hal ini menunjukkan bahwa Aisyah ra masih berperangai sebagai kanak-kanak. Bahkan suka digendong oleh Nabi saw.

    Pertanyaannya sekarang Sesuaikah hal ini dengan pribadi Rasul saw. yang disebutkan oleh al-Qur’an bahwa beliau saw adalah manusia yang paling mulia dan berperangai/berkepribadian agung?

    Dibawah ini saya kutipkan pertanyaan di harian “Sydney Morning Herald” tersebut!

    How are Islamic men ever going to respect women when the KOran states that a woman’ s word is worth half that of a man, a man is allowed to lightly beat his wife and the prophet married and slept with a 9 year girl? Is it not time for an intelligent Muslim to stand up and say maybe the prophet and the Koran aren’t so perfect?
    When it comes to the testimony or witness of a man versus a women, it is conditional upon qualification and roles assigned by Islam. For example as some scholars have ruled, if a Muslim woman is an expert on Islamic Finance then she is qualified to act as a witness or give testimony within her filed of expertise.
    With regard to the Prophet marrying a nine year old, he did not incur any sanction from the people of his time including his enemies since it was an accepted practice. The age of puberty differed esepcially in warmer climates. Standards have changed over time.]

    Untuk membaca soal -jawab yang legkap di harian “Sydney Morning Herald” silahkan meng-klik dibawah ini:
    http://blogs .smh.com .au/newsblog/archives /your_say/013032 .html

    (untuk jawaban pertanyaan si bule apa benar Islam dan al-Qur’an mengizinkan lelaki memukul istrinya, akan saya kirimkan lewat email tersendiri)
    Dulu saya pernah membaca tulisan yang menyoal hadis ini tapi lupa dimana, karena dikejar rasa penasaran akhirnya saya browsing di dunia maya , alhamdulillah saya dapatkan jawaban/kritik terhadap hadis tersebut, dan juga sudah di terjemah kedalam bahsa Indonesia dan dimuat di salah-satu weblog Indonesia Seperti yang saya copy-pastekan dibawah ini. Semoga anda menikmati bacaan ini.
    wassalam
    Benarkah Aisyah ra Berumur 9 tahun ketika dikawin oleh Rasul saw?
    Artikel di bawah ini adalah terjemahan tulisan dari situs “The Institute of Islamic Information and Education (III&E )”
    [
    judul asli artikel: Was Ayesha A ix-Year -Old Bride? The Ancient Myth Exposed ]
    Tulisan asli berbahasa Inggris silahkan klik disini : http://www .iiie.net/ node/58
    Artikel berkaitan: What Was The Age of Ummul Mo’mineen Ayesha (May Allah be pleased with her ) When She Married To Prophet Muhammad (Peace be upon him)?
    Silahkan klik: http://www. iiie.net/node /59
    ——————————————————–
    Seorang teman kristen suatu kali bertanya kepada saya, “Akankah anda menikahkan saudara perempuanmu yang berumur 7 tahun dengan seorang tua berumur 50 tahun?” Saya terdiam. Dia melanjutkan, “Jika anda tidak akan melakukannya, bagaimana bisa anda menyetujui pernikahan gadis polos berumur 7 tahun, Aisyah, dengan Nabi anda?” Saya katakan padanya, “Saya tidak punya jawaban untuk pertanyaan anda pada saat ini .” Teman saya tersenyum dan meninggalkan saya dengan guncangan dalam batin saya akan agama saya.

    Kebanyakan muslim menjawab bahwa pernikahan seperti itu diterima masyarakat pada saat itu. Jika tidak, orang-orang akan merasa keberatan dengan pernikahan Nabi saw dengan Aisyah .
    Bagaimanapun, penjelasan seperti ini akan mudah menipu bagi orang-orang yang naif dalam mempercayainya. Tetapi, saya tidak cukup puas dengan penjelasan seperti itu. Nabi merupakan manusia tauladan, Semua tindakannya paling patut dicontoh sehingga kita, Muslim dapat meneladaninya. Bagaimaanpun, kebanyakan orang di Islamic Center of Toledo, termasuk saya, Tidak akan berpikir untuk menunangkan saudara perempuan kita yang berumur 7 tahun dengan seorang laki-laki berumur 50 tahun . Jika orang tua setuju dengan pernikahan seperti itu, kebanyakan orang, walaupun tidak semuanya, akan memandang rendah terhadap orang tua dan suami tua tersebut.

    Tahun 1923, pencatat pernikahan di Mesir diberi intruksi untuk menolak pendaftaran dan menolak mengeluarkan surat nikah bagi calon suami berumur di bawah 18 tahun, dan calon isteri dibawah 16 tahun. Tahun 1931, Sidang dalam oraganisasi-oraganisi hukum dan syariah menetapkan untuk tidak merespon pernikahan bagi pasangan dengan umur diatas ( Women in Muslim Family Law, John Esposito , 1982). Ini memperlihatkan bahwa walaupun di negara Mesir yang mayoritas Muslim pernikahan usia anak-anak adalah tidak dapat diterima.
    Jadi , Saya percaya , tanpa bukti yang solidpun selain perhormatan saya terhadap Nabi , bahwa cerita pernikahan gadis brumur 7 tahun dengan Nabi berumur 50 tahun adalah mitos semata. Bagaimanapun perjalanan panjang saya dalam menyelelidiki kebenaran atas hal ini membuktikan intuisi saya benar adanya .

    Nabi memang seorang yang gentleman. Dan dia tidak menikahi gadis polos berumur 7 atau 9 tahun . Umur Aisyah telah dicatat secara salah dalam literatur hadist . Lebih jauh, Saya pikir bahwa cerita yang menyebutkan hal ini sangatlah tidak bisa dipercaya.

    Beberapa hadist (tradisi Nabi) yang menceritakan mengenai umur Aisyah pada saat pernikahannya dengan Nabi, hadist- hadist tersebut sangat bermasalah. Saya akan menyajikan beberapa bukti melawan khayalan yang diceritakan Hisham ibnu `Urwah dan untuk membersihkan nama Nabi dari sebutan seorang tua yang tidak bertanggung jawab yang menikahi gadis polos berumur 7 tahun .

    Bukti
    #1: Pengujian Terhadap Sumber
    Sebagian besar riwayat yang menceritakan hal ini yang tercetak di hadist yang semuanya diriwayatkan hanya oleh Hisham ibn `Urwah, yang mencatat atas otoritas dari bapaknya, yang mana seharusnya minimal 2 atau 3 orang harus mencatat hadist serupa juga. Adalah aneh bahwa tak ada seorangpun yang di Medinah, dimana Hisham ibn `Urwah tinggal , sampai usia 71 tahun baru menceritakan hal ini, disamping kenyataan adanya banyak murid-murid di Medinah termasuk yang kesohor Malik ibn Anas, tidak menceritakan hal ini.
    Asal dari riwayat ini adalah dari orang -orang Iraq, di mana Hisham tinggal disana dan pindah dari Medinah ke Iraq pada usia tua.

    Tehzibu’l -Tehzib, salah satu buku yang cukup terkenal yang berisi catatan para periwayat hadist, menurut Yaqub ibn Shaibah mencatat : “Hisham sangatbisa dipercaya, riwayatnya dapat diterima, kecuali apa-apa yang dia ceritakan setelah pindah ke Iraq ” (Tehzi’bu’l-tehzi’b, Ibn Hajar Al-`asqala’ni , Dar Ihya al -turath al-Islami , 15th century. Vol 11, p.50).
    Dalam pernyataan lebih lanjut bahwa Malik ibn Anas menolak riwayat Hisham yang dicatat dari orang -orang Iraq: “Saya pernah diberi tahu bahwa Malik menolak riwayat Hisham yang dicatat dari orang-orang Iraq” (Tehzi’b u’l -tehzi’b, IbnHajar Al – `asqala’ni, Dar Ihya al-turath al -Islami, Vol.11, p. 50).

    Mizanu’l -ai`tidal , buku lain yang berisi uraian riwayat hidup pada periwayat hadist Nabi saw mencatat: “Ketika masa tua, ingatan Hisham mengalami kemunduran yang mencolok” ( Mizanu’l-ai`tidal, Al-Zahbi, Al-Maktabatu’l -athriyyah, Sheikhupura, Pakistan, Vol. 4, p . 301).

    KESIMPULAN
    Berdasarkan referensi ini, Ingatan Hisham sangatlah buruk dan riwayatnya setelah pindah ke Iraq sangat tidak bisa dipercaya, sehingga riwayatnya mengenai umur pernikahan Aisyah adalah tidak kredibel.
    KRONOLOGI
    Adalah vital untuk mencatat dan mengingat tanggal penting dalam sejarah Islam:
    Pra -610 M: Jahiliyah (pra-Islamic era ) sebelum turun wahyu
    610 M: turun wahyu pertama Abu Bakr menerima Islam
    613 M: Nabi Muhammad mulai mengajar ke Masyarakat
    615 M: Hijrah ke Abyssinia.
    616 M: Umar bin al Khattab menerima Islam.
    620 M: dikatakan Nabi meminang Aisyah
    622 M: Hijrah ke Yathrib, kemudian dinamai Medina
    623 /624 M: dikatakan Nabi saw berumah tangga dengan Aisyah
    Bukti
    #2: Meminang
    Menurut Tabari (juga menurut Hisham ibn `Urwah, Ibn Hunbal and Ibn Sad), Aisyah dipinang pada usia 7 tahun dan mulai berumah tangga pada usia 9 tahun.
    Tetapi , di bagian lain, Al-Tabari mengatakan: “Semua anak Abu Bakr (4 orang) dilahirkan pada masa jahiliyahh dari 2 isterinya” (Tarikhu’l-umam wa’l -mamlu’k, Al-Tabari (died 922), Vol. 4,p. 50, Arabic, Dara’l-fikr, Beirut, 1979).
    Jika Aisyah dipinang 620M (Aisyah umur 7 tahun) dan berumah tangga tahun 623/ 624 M (usia 9 tahun), ini mengindikasikan bahwa Aisyah dilahirkan pada 613 M . Sehingga berdasarkan tulisan Al- Tabari, Aisyah seharusnya dilahirkan pada 613M, Yaitu 3 tahun sesudah masa Jahiliyahh usai (610 M).

    Tabari juga menyatakan bahwa Aisyah dilahirkan pada saat Jahiliyah. Jika Aisyah dilahirkan pada era Jahiliyah, seharusnya minimal Aisyah berumur 14 tahun ketika dinikah. Tetapi intinya Tabari mengalami kontradiksi dalam periwayatannya.

    KESIMPULAN
    Al-Tabari tak reliable mengenai umur Aisyah ketika menikah .
    Bukti
    # 3: Umur Aisyah jika dihubungkan dengan umur Fatimah
    Menurut Ibn Hajar , “Fatima dilahirkan ketika Ka `bah dibangun kembali, ketika Nabi saw berusia 35 tahun… Fatimah 5 tahun lebih tua dari Aisyah” (Al-isabah fi tamyizi’l-sahabah, Ibn Hajar al-Asqalani, Vol. 4, p. 377 , Maktabatu’l-Riyadh al -haditha, al-Riyadh ,1978).
    Jika Statement Ibn Hajar adalah factual, berarti Aisyah dilahirkan ketika Nabi berusia 40 tahun . Jika Aisyah dinikahi Nabi pada saat usia Nabi 52 tahun, maka usia Aisyah ketika menikah adalah 12 tahun.

    KESIMPULAN
    Ibn Hajar , Tabari, Ibn Hisham, dan Ibn Humbal kontradiksi satu sama lain. Tetapi tampak nyata bahwa riwayat Aisyah menikah usia 7 tahun adalah mitos tak berdasar.

    Bukti
    #4: Umur Aisyah dihitung dari umur Asma’
    Menurut Abda’l-Rahman ibn abi zanna’d: “Asma lebih tua 10 tahun dibanding Aisyah (Siyar A`la’ma’l-nubala’, Al -Zahabi, Vol. 2 , p. 289, Arabic , Mu’assasatu’l-risalah, Beirut , 1992).

    Menurut Ibn Katsir : “Asma lebih tua 10 tahun dari adiknya [Aisyah]”
    (Al-Bidayah wa’l -nihayah, Ibn Kathir, Vol. 8, p. 371,Dar al- fikr al-`arabi, Al-jizah , 1933).

    Menurut Ibn Kathir : “Asma melihat pembunuhan anaknya pada tahun 73 H, dan 5 hari kemudian Asma meninggal. Menurut riwayat lainya, dia meninggal 10 atau 20 hari kemudian, atau beberapa hari lebih dari 20 hari , atau 100 hari kemudian. Riwayat yang paling kuat adalah 100 hari kemudian. Pada waktu Asma Meninggal, dia berusia 100 tahun” (Al-Bidayah wa’l-nihayah, Ibn Kathir, Vol. 8 , p. 372, Dar al-fikr al-` arabi, Al- jizah, 1933 )

    Menurut Ibn Hajar Al-Asqalani : “Asma hidup sampai 100 tahun dan meninggal pada 73 atau 74 H.” (Taqribu’l-tehzib, Ibn Hajar Al-Asqalani, p. 654, Arabic, Bab fi’l-nisa’, al -harfu’l-alif, Lucknow ).

    Menurut sebagian besar ahli sejarah, Asma, Saudara tertua dari Aisyah berselisih usia 10 tahun. Jika Asma wafat pada usia 100 tahun di tahun 73 H, Asma seharusnya berusia 27 atau 28 tahun ketika hijrah 622M ).

    Jika Asma berusia 27 atau 28 tahun ketika hijrah (ketika Aisyah berumah tangga), Aisyah seharusnya berusia 17 atau 18 tahun. Jadi, Aisyah, berusia 17 atau 18 tahun ketika hijrah pada taun dimana Aisyah berumah tangga.

    Berdasarkan Hajar, Ibn Katsir, and Abda’l-Rahman ibn abi zanna’d , usia Aisyah ketika beliau berumah tangga dengan Rasulullah adalah 19 atau 20 tahun.

    Dalam bukti # 3, Ibn Hajar memperkirakan usia Aisyah 12 tahun dan dalam bukti #4 Ibn Hajar mengkontradiksi dirinya sendiri dengan pernyataannya usia Aisyah 17 atau 18 tahun. Jadi mana usia yang benar ? 12 atau 18 ..?

    KESIMPULAN
    Ibn Hajar tidak valid dalam periwayatan usia Aisyah.

    Bukti
    #5: Perang BADAR dan UHUD
    Sebuah riwayat mengenai partisipasi Aisyah dalam perang Badr dijabarkan dalam hadist Muslim , (Kitabu’l-jihad wa’l -siyar, Bab karahiyati’l -isti`anah fi’l- ghazwi bikafir). Aisyah, ketika menceritakan salah satu moment penting dalam perjalanan selama perang Badar, mengatakan: “ketika kita mencapai Shajarah”. Dari pernyataan ini tampak jelas, Aisyah merupakan anggota perjalanan menuju Badar.

    Sebuah riwayat mengenai pastisipasi Aisyah dalam Uhud tercatat dalam Bukhari (Kitabu’l-jihad wa’l-siyar, Bab Ghazwi’l -nisa’ wa qitalihinnama `a’lrijal): “Anas mencatat bahwa pada hari Uhud, Orang-orang tidak dapat berdiri dekat Rasulullah. [pada hari itu,] Saya melihat Aisyah dan Umm-i-Sulaim dari jauh, Mereka menyingsingkan sedikit pakaian-nya [untuk mencegah halangan gerak dalam perjalanan tsb].”
    Lagi -lagi, hal ini menunjukkan bahwa Aisyah ikut berada dalam perang Uhud dan Badr.

    Diriwayatkan oleh Bukhari (Kitabu’l-maghazi , Bab Ghazwati’l-khandaq wa hiya’l-ahza’b ): “Ibn `Umar menyatakan bahwa Rasulullah tidak mengijinkan dirinya berpastisispasi dalam Uhud, pada ketika itu, Ibnu Umar berusia 14 tahun . Tetapi ketika perang Khandaq, ketika berusia 15 tahun, Nabi mengijinkan Ibnu Umar ikut dalam perang tsb.”

    Berdasarkan riwayat diatas, ( a) anak-anak berusia dibawah 15 tahun akan dipulangkan dan tidak diperbolehkan ikut dalam perang, dan (b) Aisyah ikut dalam perang badar dan Uhud

    KESIMPULAN
    Aisyah ikut dalam perang Badar dan Uhud jelas mengindikasikan bahwa beliau tidak berusia 9 tahun ketika itu, tetapi minimal berusia 15 tahun. Disamping itu, wanita-wanita yang ikut menemani para pria dalam perang sudah seharusnya berfungsi untuk membantu, bukan untuk menambah beban bagi mereka. Ini merupakan bukti lain dari kontradiksi usia pernikahan Aisyah.

    BUKTI
    #6: Surat al-Qamar (Bulan)
    Menurut beberapa riwayat, Aisyah dilahirkan pada tahun ke delapan sebelum hijriyah. Tetapi menurut sumber lain dalam Bukhari, Aisyah tercatat mengatakan hal ini : “Saya seorang gadis muda (jariyah dalam bahasa arab)” ketika Surah Al- Qamar diturunkan (Sahih Bukhari, Kitabu’l-tafsir, Bab Qaulihi Bal al -sa`atu Maw `iduhum wa’l-sa` atu adha’ wa amarr).

    Surat 54 dari Qur’an diturunkan pada tahun ke delapan sebelum hijriyah (The Bounteous Koran, M.M . Khatib, 1985), menunjukkan bahwa surat tsb diturunkan pada tahun 614 M. jika Aisyah memulai berumahtangga dengan Rasulullah pada usia 9 di tahun 623 M atau 624 M, Aisyah masih bayi yang baru lahir (sibyah in Arabic) pada saat Surah Al-Qamar diturunkan. Menurut riwayat diatas, secara aktual tampak bahwa Aisyah adalah gadis muda, bukan bayi yang baru lahir, ketika pewahyuan Al-Qamar. Jariyah berarti gadis muda yang masih suka bermain (Lane’s Arabic English Lexicon).

    Jadi , Aisyah, telah menjadi jariyah bukan sibyah (bayi), jadi telah berusia 6 -13 tahun pada saat turunnya surah Al -Qamar, dan oleh karena itu sudah pasti berusia 14-21 tahun ketika dinikah Nabi.

    KESIMPULAN
    Riwayat ini juga mengkontra riwayat pernikahan Aisyah yang berusia 9 tahun .

    Bukti
    #7: Terminologi bahasa Arab
    Menurut riwayat dari Ahmad ibn Hanbal, sesudah meninggalnya isteri pertama Rasulullah, Khadijah, Khaulah datang kepada Nabi dan menasehati Nabi untuk menikah lagi , Nabi bertanya kepadanya tentang pilihan yang ada di pikiran Khaulah. Khaulah berkata : “Anda dapat menikahi seorang gadis (bikr ) atau seorang wanita yang pernah menikah (thayyib)”. Ketika Nabi bertanya tentang identitas gadis tersebut (bikr), Khaulah menyebutkan nama Aisyah.

    Bagi orang yang paham bahasa Arab akan segera melihat bahwa kata bikr dalam bahasa Arab tidak digunakan untuk gadis belia berusia 9 tahun.
    Kata yang tepat untuk gadis belia yang masih suka bermain -main adalah , seperti dinyatakan dimuka, adalah jariyah. Bikr disisi lain, digunakan untuk seorang wanita yang belum menikah serta belum punya pertautan pengalaman dengan pernikahan, sebagaimana kita pahami dalam bahasa Inggris “virgin”. Oleh karena itu, tampak jelas bahwa gadis belia 9 tahun bukanlah “wanita” (bikr) (Musnad Ahmad ibn Hanbal, Vol . 6, p. .210, Arabic, Dar Ihya al-turath
    al-`arabi, Beirut).

    Kesimpulan
    Arti literal dari kata, bikr ( gadis), dalam hadist diatas adalah “wanita dewasa yang belum punya pengalaman sexual dalam pernikahan.” Oleh karena itu, Aisyah adalah seorang wanita dewasa pada waktu menikahnya.

    Bukti
    #8. Text Qur’an
    Seluruh muslim setuju bahwa Quran adalah buku petunjuk. Jadi, kita perlu mencari petunjuk dari Qur’an untuk membersihkan kabut kebingungan yang diciptakan oleh para periwayat pada periode klasik Islam mengenai usia Aisyah dan pernikahannya. Apakah Quran mengijinkan atau melarang pernikahan dari gadis belia berusia 7 tahun?
    Tak ada ayat yang secara eksplisit mengijinkan pernikahan seperti itu. Ada sebuah ayat , yang bagaimanapun, yang menuntun muslim dalam mendidik dan memperlakukan anak yatim. Petunjuk Qur’an mengenai perlakuan anak Yatim juga valid diaplikasikan ada anak kita sendiri sendiri.

    Ayat tersebut mengatakan: Dan janganlah kamu serahkan kepada orang-orang yang belum sempurna akalnya, harta (mereka yang ada dalam kekuasaanmu) yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan. Berilah mereka belanja dan pakaian (dari hasil harta itu) dan ucapkanlah kepada mereka kata -kata yang baik. (Qs. 4 :5)
    Dan ujilah anak yatim itu sampai mereka cukup umur untuk kawin. Kemudian jika menurut pendapatmu mereka telah cerdas (pandai memelihara harta), maka serahkanlah kepada mereka harta -hartanya. ?? ( Qs. 4:6)

    Dalam hal seorang anak yang ditingal orang tuanya, Seorang muslim diperintahkan untuk ( a) memberi makan mereka , (b) memberi pakaian , (c) mendidik mereka , dan (d) menguji mereka thd kedewasaan “sampai usia menikah” sebelum mempercayakan mereka dalam pengelolaan keuangan .
    Disini , ayat Qur’an menyatakan tentang butuhnya bukti yang teliti terhadap tingkat kedewasaan intelektual dan fisik melalui hasil test yang objektif sebelum memasuki usia nikah dan untuk mempercayakan pengelolaan harta-harta kepada mereka.

    Dalam ayat yang sangat jelas diatas, tidak ada seorangpun dari muslim yang bertanggungjawab akan melakukan pengalihan pengelolaan keuangan pada seorang gadis belia berusia 7 tahun . Jika kita tidak bisa mempercayai gadis belia berusia 7 tahun dalam pengelolaan keuangan, Gadis tersebut secara tidak memenuhi syarat secara intelektual maupun fisik untuk menikah.

    Ibn Hambal (Musnad Ahmad ibn Hambal, vol.6 , p. 33 and 99) menyatakan bahwa Aisyah yang berusia 9 tahun lebih tertarik untuk bermain dengan mainannya daripada mengambil tugas sebagai isteri .
    Oleh karena itu sangatlah sulit untuk mempercayai , bahwa Abu Bakar, seorang tokoh muslim, akan menunangkan anaknya yang masih belia berusia 7 taun dengan Nabi yang berusia 50 tahun .. Sama sulitnya untuk membayangkan bahwa Nabi menikahi seorang gadis belia berusia 7 tahun.
    Sebuah tugas penting lain dalam menjaga anak adalah mendidiknya. Marilah kita memunculkan sebuah pertanyaan, “berapa banyak di antara kita yang percaya bahwa kita dapat mendidik anak kita dengan hasil memuaskan sebelum mereka mencapai usia 7 atau 9 tahun?” Jawabannya adalah Nol besar.

    Logika kita berkata, adalah tidak mungkin tugas mendidik anak kita dengan memuaskan sebelum mereka mencapai usia 7 tahun, lalu bagaimana mungkin kita percaya bahwa Aisyah telah dididik secara sempurna pada usia 7 tahun seperti diklaim sebagai usia pernikahannya?

    Abu Bakr merupakan seorang yang jauh lebih bijaksana dari kita semua, Jadi dia akan merasa dalam hatinya bahwa Aisyah masih seorang anak- anak yang belum secara sempurna sebagaimana dinyatakan Qur’an. Abu Bakar tidak akan menikahkan Aisyah kepada seorangpun. Jika sebuah proposal pernikahan dari gadis belia dan belum terdidik secara memuaskan datang kepada Nabi, Beliau akan menolak dengan tegas karena itu menentang hukum -hukum Quran.

    KESIMPULAN
    Pernikahan Aisyah pada usia 7 tahun akan menentang hukum kedewasaan yang dinyatakan Quran. Oleh karena itu, Cerita pernikahan Aisyah gadis belia berusia 7 tahun adalah mitos semata.

    Bukti
    #9: Ijin dalam pernikahan
    Seorang wanita harus ditanya dan diminta persetujuan agar pernikahan yang dia lakukan menjadi syah (Mishakat al Masabiah, translation by James Robson, Vol . I, p. 665). Secara Islami, persetujuan yang kredible dari seorang wanita merupakan syarat dasar bagi kesyahan sebuah pernikahan.
    Dengan mengembangkan kondisi logis ini, persetujuan yang diberikan oleh gadis belum dewasa berusia 7 tahun tidak dapat diautorisasi sebagai validitas sebuah pernikahan.

    Adalah tidak terbayangkan bahwa Abu Bakr, seorang laki-laki yang cerdas, akan berpikir dan mananggapi secara keras tentang persetujuan pernikahan gadis 7 tahun (anaknya sendiri ) dengan seorang laki -laki berusia 50 tahun.
    Serupa dengan ini , Nabi tidak mungkin menerima persetujuan dari seorang gadis yang menurut hadith dari Muslim, masih suka bermain -main dengan bonekanya ketika berumah tangga dengan Rasulullah.

    KESIMPULAN
    Rasulullah tidak menikahi gadis berusia 7 tahun karena akan tidak memenuhi syarat dasar sebuah pernikahan islami tentang klausa persetujuan dari pihak isteri. Oleh karena itu , hanya ada satu kemungkinan Nabi menikahi Aisyah seorang wanita yang dewasa secara intelektual maupun fisik.

    Summary:
    Tidak ada tradisi Arab untuk menikahkan anak perempuan atau laki-laki yang berusia 9 tahun, Demikian juga tidak ada pernikahan Rasulullah SAW dan Aisyah ketika berusia 9 tahun. Orang-orang arab tidak pernah keberatan dengan pernikahan seperti ini, karena ini tak pernah terjadi sebagaimana isi beberapa riwayat .

    Jelas nyata, riwayat pernikahan Aisyah pada usia 9 tahun oleh Hisham ibn `Urwah tidak bisa dianggap sebagai kebenaran, dan kontradisksi dengan riwayat-riwayat lain. Lebih jauh , tidak ada alasan yang nyata untuk menerima riwayat Hisham ibn `Urwah sebagai kebenaran ketika para pakar lain, termasuk Malik ibn Anas, melihat riwayat Hisham ibn `Urwah selama di Iraq adalah tidak reliable.
    Pernyataan dari Tabari, Bukhari dan Muslim menunjukkan mereka kontradiksi satu sama lain mengenai usia menikah bagi Aisyah. Lebih jauh , beberapa pakar periwayat mengalami internal kontradiksi dengan riwayat-riwayatnya sendiri. Jadi, riwayat usia Aisyah 9 tahun ketika menikah adalah tidak reliable karena adanya kontradiksi yang nyata pada catatan klasik dari pakar sejarah Islam.
    Oleh karena itu , tidak ada alasan absolut untuk menerima dan mempercayai usia Aisyah 9 tahun ketika menikah sebagai sebuah kebenaran disebabkan cukup banyak latar belakang untuk menolak riwayat tsb dan lebih layak disebut sebagai mitos semata. Lebih jauh, Qur’an menolak pernikahan gadis dan lelaki yang belum dewasa sebagaimana tidak layak membebankan kepada mereka tanggung jawab-tanggung jawab. ‘”””

  55. forsan salaf mengatakan:

    @ meri, kami akan mengklarifikasi beberapa poin dari paparan anda sebagai berikut :
    1. Pertama kali anda telah salah menyatakan bahwa hadits ini hanya diriwayatkan oleh Hisham ibn `Urwah, kami mendapatkan beberapa riwayat lain dari jalur selain Hisyam bin ‘Urwah seperti :
    • Riwayat al-Aswad :
    عَنْ الْأَسْوَدِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ تَزَوَّجَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهِيَ بِنْتُ سِتٍّ وَبَنَى بِهَا وَهِيَ بِنْتُ تِسْعٍ وَمَاتَ عَنْهَا وَهِيَ بِنْتُ ثَمَانَ عَشْرَةَ ، رواه مسلم

    • Riwayat Abi Ubaidah :
    ثُمَّ رُوِيَ مِنْ حَدِيث مُطَرِّف بْن طَرِيف عَنْ أَبِي إِسْحَاق عَنْ أَبِي عُبَيْدَة قَالَ : قَالَتْ عَائِشَة : ” تَزَوَّجَنِي رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِتِسْعِ سِنِينَ ، وَصَحِبْته تِسْعًا ” وَلَيْسَ شَيْء مِنْ هَذَا بِمُخْتَلِفٍ ،
    • Riwayat Abi Salamah bin Abdurrahman :
    عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ تَزَوَّجَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهِيَ بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ وَبَنَى بِهَا وَهِيَ بِنْتُ تِسْعٍ ، رواه النسائي
    • Riwayat Abi Malikah :
    عن بن أبي مليكة عن عائشة أن النبي صلى الله عليه وسلم تزوجها وهي بنت ست سنين ودخل بها وهي بنت تسع سنين
    Sehingga sekalipun riwayat Hisyam tidak diterima, maka masih banyak riwayat lain yang bisa dijadikan hujjah dan sekaligus memperkuat kebenaran riwayat Hisyam bin Urwah.
    2. Keterangan bahwa semua anak syd Abubakar dilahirkan di masa Jahiliyah (sebelum kenabian), sungguh tidak kami dapatkan (apakah benar adanya ataukah hanya mengada-ada). Karena keterangan yang anda usung bahwa anak-anak Abubakar terlahir pada masa Jahiliyah (tanpa memperjelas dengan menyebut sydt A’isyah termasuk yang lahir di waktu itu), hal ini adalah bentuk pengambilan dalil yang tidak valid dan sangat lemah (karena terkesan kesimpulan sendiri), padahal ahlu tarikh dan ahli hadits dengan banyak riwayat kesemuanya menyatakan bahwa sydt A’isyah lahir dimasa setelah kenabian (bukan masa jahiliyah).
    3. Permasalahan tahun kelahiran sydt A’isyah, tahun pernikahannya dengan Rasulullah yang anda anggap saling bertentangan dengan pernyataan bahwa usia beliau saat dinikahi Rasulullah adalah 6/7 tahun karena mendasarkan pada perbedaan usia beliau dgn sydt Fatimah yaitu 5 tahun, maka kami menjawab :
    Terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama’ ahli tarikh mengenai tahun kelahiran sydt A’isyah, yaitu antara yang mengatakan lahir di tahun ke-2 setelah kenabian dan yang mengatakan 5 tahun setelah kenabian. Namun perbedaan ini bermula dari perbedaan pendapat ulama’ mengenai lama waktu tinggal Nabi di Makkah (sebelum hijrah ke Madinah). Pendapat pertama menyatakan bahwa lama beliau tinggal di Makkah adalah 10 tahun, dan pendapat kedua selama 13 tahun. Pendapat yang menyatakan bahwa beliau lahir di tahun ke-2 mendasarkan pada pendapat pertama (Nabi tinggal di Makkah selama 10 tahun), sedangkan pendapat yang menyatakan bahwa beliau lahir pada 5 tahun setelah kenabian mendasarkan pada pendapat kedua (Nabi tinggal di Makkah selama 13 tahun). Sehingga tidak ada suatu pertentangan di antara kedua pendapat ini.
    Sedangkan perbandingan umur sydt A’isyah dengan sydt Fatimah yaitu 5 tahun, padahal dalam satu riwayat sydt Fatimah lahir ketika Rasulullah berumur 35 tahun (4 tahun sebelum kenabian), maka kami jawab tidak ada pertentangan sama sekali, karena riwayat ini sesuai dengan paparan kami sebelumnya yaitu jika sydt Fatimah lahir 4 tahun sebelum kenabian dan selisih umur beliau dengan sydt A’isyah mencapai 5 tahun, maka akan ketemu bahwa sydt A’isyah lahir masuk pada tahun ke-2 setelah kenabian (sesuai pendapat pertama di atas). Dan jika dibandingkan dengan riwayat bahwa sydt A’isyah lahir 5 tahun setelah kenabian, maka kami jawab dalam riwayat lain dinyatakan bahwa sydt A’isyah lahir di tahun ke-41 dari kelahiran Nabi (tidak lama sebelum kenabian), yang berarti dengan selisih umur keduanya (5 tahun) maka akan ketemu bahwa sydt A’isyah lahir pada 5 tahun setelah kenabian (sesuai pendapat kedua di atas).
    Tahun terjadinya pernikahan Rasulullah dengan sydt A’isyah, menurut kebanyakan riwayat adalah 2 tahun setelah wafatnya sydt Khodijah, sedangkan wafatnya sydt Khodijah adalah 3 tahun sebelum hijrah (yang berarti pernikahanya terjadi setahun sebelum hijrah). Sehingga ketika kita katakan bahwa lama Rasulullah tinggal di Makkah adalah 10 tahun (berarti pernikahan terjadi tahun ke-8 atau ke-9 dari kenabian), maka sangat tepat sekali jika sydt A’isyah lahir di tahun ke-2 setelah kenabian usia beliau saat dinikahi Rasulullah sekitar 6/7 tahun. Dan jika kita katakan bahwa lama Rasulullah tinggal di Makkah adalah 13 tahun (berarti pernikahan terjadi di tahun ke-11/ ke-12 dari kenabian), maka sangat tepat sekali jika sydt A’isyah lahir pada 5 tahun setelah kenabian, usia beliau saat dinikahi Rasulullah sekitar 6/7 tahun.
    Sedangkan riwayat yang menyatakan bahwa pernikahan terjadi di tahun ke-2 setelah hijrah, maka kami nyatakan maksud dari pernikahan dalam riwayat itu adalah waktu mulai berumah tangga dengan Rasulullah yaitu ketika berada di Madinah sepulang dari perang Badar.
    KESIMPULAN : Banyaknya riwayat yang ada janganlah langsung di pertentangkan satu dengan yang lainnya, karena mungkin masih bisa diarahkan yang satu dengan yang lainnya sehingga sama sekali tidak ada pertentangan di antara riwayat-riwayat tersebut, dan tidak sama sekali mengaburkan kenyataan bahwa Nabi menikahi sydt A’isyah yang waktu itu masih berusia 6/7 tahun.

  56. MOH SUBHN mengatakan:

    ustadz,ana au nanya
    siapa wali dari anak tiri perempuan kemudian kelak jika dia menikah, yang kita nikahin ibunya…. dia bukan anak kandung kita sedangkan Ayah kandung Dia masih hidup..(berpisah karena bercerai)?
    dan apabila meninggal ayah kandungnya siapakah yg berhak jadi haki dirinya

  57. forsan salaf mengatakan:

    @ moh subhn, Wali dari anak tiri adalah ayah kandungnya (bukan ayah tirinya) jika ada, jika tidak ada, maka secara berurutan adalah kakek (ayah dari ayah), dan seterusnya. Jika tidak ada, maka saudara laki-laki , lalu anak laki-laki dari saudara laki-laki. Dan jika mereka tidak ada, maka paman (saudara ayah), jika tidak ada, maka anak laki-laki dari paman (saudara ayah).
    Ayah tiri tidak ada hak wilayah dalam menikahkannya karena tidak ada hubungan nasab, sedangkan wilayah nikah hanya diperuntukkan pada hubungan nasab dari sisi ayah, kecuali hakim ketika tidak ada seorang walipun baginya.

  58. text loans mengatakan:

    How To Deal Effectively With Funds Complications
    I came throughout a lot of internet sites that had been employing writers but they experienced stipulations
    that I didn’t want to offer with. Some stated that you could create papers and submit them, but there was no guarantee that everyone would purchase them. Other individuals provided piddly profits of 2-5 cents a term….these weren’t even
    worthy of the time to indicator up.
    The put up business office financial savings plan
    is made available by the Department of Posts in India.
    It is the oldest banking provider institution in India.
    It operates on behalf of Ministry of finance and Govt
    of India. Presently, there are more than 20 crores put up business
    financial savings accounts and these are remaining
    operated in additional than one lakh write-up places of work throughout
    the state.
    Incorporated in this listing are both of those online and offline cash-producing alternatives.
    Most likely the most intriguing component about this Leading 10 Techniques to Make Money record is that
    the vast majority of these options are available to the masses.

    You really should watchfully appear at a bingo website web page and assure that you
    stumbled upon a great procedure. This is the way you’re likely to make loads of text loans without having essentially committing any amount. Just in scenario you have to have any assist you can consider speaking with an seasoned expert in this enterprise.
    The collections market is mired in contingency based products and services that do a single point, maximize their profits by retaining large parts of the funds they accumulate. In some occasions this form of collections lets folks and enterprises to initiate collections process at no out of pocket price tag. This can be a terrific pressure in helping to obtain the debts owed to you but provided that most debts positioned with a contingency company are recovered in the initial thirty days you will be providing up 30 to fifty p.c of the obligation owed to this recovering entity.
    These days, I just select 3 of them to share with you. The to start with a person is battle, which can made a decision your overcome effectiveness.If you want to get promotion, you can destroy the chaos druids, who is 13 grades and you can get further grass when they are die. The grass can be sold in 10K. In phrases of herblore,it is not deny that it is a terrific ability. But the raw substance is a great deal highly-priced than liquid drugs.
    There are now several marketplaces on the net that address the want for obtaining solutions. Consequently, you will need to be mindful in working only with a person, which can genuinely present you with a useable reply.
    Now why would you want to do that? Just mainly because the sub-mindful brain is your “other intellect”. It is that effective component of the mind that in no way sleeps. It is a grasp chemist that controls the body’s involuntary features.

    It is responsible for why we do some of the matters we do.
    fast loan payday loans uk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: