Forsan Salaf

Beranda » Majelis Ifta' » Masbuq Dalam Shalat Berjama’ah

Masbuq Dalam Shalat Berjama’ah

masbukAssalamu’alaikum Wr. Wb.
Disini saya mau menanyakan, Apabila sewaktu kita masbuq waktu shalat berjamaah, sewaktu imam shalat selesai Tahiyyat terakhir dan salam, salam yang mana si makmum yang masbuk tadi naik kerakaat berikutnya, setelah selesai salam yang pertama atau kedua. mohon penjelasannya.

From : aulia purnama lubis lubisauliapurnama@yahoo.co.id

FORSAN SALAF menjawab :

Wa’alaikum salam Wr. Wb.

Makmum masbuq adalah makmum yang tidak mendapatkan waktu untuk berdiri bersama imam yang sekiranya mencukupi untuk bacaan fatihah secara normal (baik di rakaat pertama ataupun rakaat lainnya).

Bagi makmum masbuq, boleh berdiri setelah sempurnanya salam pertama imam. Namun disunnahkan menunggu hingga selesainya salam kedua imam. Apabila makmum masbuq berdiri dengan sengaja dan tidak berniat mufaraqah (memisahkan diri dari imam) sebelum sempurnanya salam pertama imam, maka shalatnya batal. Akan tetapi jika tidak sengaja (seperti karena lupa) atau berniat mufaraqah sebelum berdiri, maka shalat tetap sah.

Bagi masbuq yang berdiri sebelum sempurnanya salam pertama imam karena lupa, diwajibkan untuk kembali duduk kemudian menambahi sisa rakaat berikutnya.

حاشية الجمل – (ج 5 / ص 166)

( قَوْلُهُ وَسُنَّ لِمَسْبُوقٍ ) هُوَ مَنْ لَمْ يُدْرِكْ مَعَ الْإِمَامِ زَمَنًا يَسَعُ الْفَاتِحَةَ بِالْوَسَطِ الْمُعْتَدِلِ ا هـ . شَرْحُ الْمُهَذَّبِ ا هـ . شَوْبَرِيٌّ ، وَلَوْ كَانَ فِي الرَّكْعَةِ الْأُولَى ا هـ .

حاشية البجيرمي على الخطيب – (ج 4 / ص 211)

وَكَوْنُ هَذَا فِي حُكْمِ الْمَسْبُوقِ ظَاهِرٌ إذَا فَسَّرْنَاهُ بِاَلَّذِي لَمْ يُدْرِكْ مَعَ الْإِمَامِ زَمَنًا يَسَعُ الْفَاتِحَةَ فِي الرَّكْعَةِ الْأُولَى ، وَأَمَّا إذَا فُسِّرَ بِمَنْ لَمْ يُدْرِكْ مَعَ الْإِمَامِ زَمَنًا يَسَعُ الْفَاتِحَةَ بِأَيِّ رَكْعَةٍ ، فَتَكُونُ هَذِهِ الصُّوَرُ مِنْهُ حَقِيقَةً . وَقَالَ الَأُجْهُورِيُّ . الْمُرَادُ بِهِ مَنْ لَمْ يُدْرِكْ خَلْفَ إمَامِهِ زَمَنًا يَسَعُ الْفَاتِحَةَ بِالنِّسْبَةِ لِقِرَاءَةِ الْوَسَطِ الْمُعْتَدِلِ لَا لِقِرَاءَةِ إمَامِهِ .

إعانة الطالبين – (2 / 23)

(قوله: ولا يتورك) أي لا يسن للمسبوق أن يتورك، وإنما أتى به لدفع ما يتوهم من موافقته أيضا في كيفية الجلوس.وتقدم معنى التورك وهو أن يخرج يسراه من جهة يمناه، ويلصق وركه بالارض.وقوله: في غير تشهده أي تشهد نفسه.وقوله: الاخير هو ما يعقبه سلام، كما تقدم (قوله: ويسن له) أي للمسبوق.وهذا ليس مكررا مع قوله سابقا: ويكبر مسبوق للقيام بعد سلاميه، لان ذلك في سنية التكبير للقيام بعد سلاميه، وهذا في سنية القيام بعد ذلك.فتنبه.

وقوله: أن لا يقوم إلا بعد تسليمتي الامام أي فيسن له انتظار سلامه الثاني، لانه من لواحق الصلاة، وهذا هو محل انصباب السنية.أما انتظار سلامة الاول فهو واجب كما يستفاد من قوله بعد: ولا يقوم قبل سلام إلخ.(قوله: وحرم مكث بعد تسليمتيه) أي فيجب عليه القيام فورا.قال الكردي: المخل بالفورية ما يبطل في الجلوس بين السجدتين، وهو الزيادة على الوارد فيهما بقدر أقل التشهد، هذا عند الشارح، وعند الجمال الرملي على طمأنينة الصلاة، فمتى مكث بعد تسليمتي الامام زائدا على ذلك بطلت صلاته عنده.اه.(قوله: إن لم يكن محل جلوسه) أي لو كان منفردا، فإن مكث في محل جلوسه لو كان منفردا جاز وإن طال.اه. نهاية.(قوله: ولا يقوم قبل سلام الامام) أي ولا يجوز أن يقوم قبل سلام الامام ولا معه، كما صرح به في شرح البهجة حيث قال: ويجوز أن يقوم عقب الاولى، فإن قام قبل تمامها عامدا بطلت صلاته. قال ع ش: وظاهره ولو عاميا. وينبغي خلافه حيث جهل التحريم، لما تقدم من أنه لو قام قبل سلام الامام سهوا لا تبطل صلاته، لكن لا يعتد بما فعله، فيجلس وجوبا ثم يقوم.اه.(قوله: فإن تعمده) أي تعمد القيام قبل سلام الامام.(قوله: بلا نية مفارقة) خرج به ما لو نوى المفارقة ثم قام فلا تبطل صلاته.(قوله: بطلت) أي صلاته.ولا يقال: كيف تبطل مع أنه إنما سبق بركن فقط، وهو لا يبطل ؟ لانا نقول هنا قد تمت الصلاة بما وقع السبق به وهو السلام.ومحل عدم البطلان إذا وقع السبق قبل التمام.(قوله: والمراد مفارقة إلخ) أي والمراد بالقيام المخل مفارقة حد القعود، لا الانتصاب قائما.قال سم: يقال ينبغي البطلان بمجرد الاخذ في النهوض وإن لم يفارقه حد القعود، لانه شروع في المبطل وهو مبطل كما لو قصد ثلاث فعلات متوالية، فإن مجرد الشروع في الاولى مبطل.


15 Komentar

  1. zen mengatakan:

    Ketika datang dalam sholat berjama’ah imam sudah rukuk, kita takbirotul ikhrom dan mengikuti rukuk imam tp ketika itu imam sudah i’tidal.

    Apakah makmum menambahi rakaatnya atau terhitung satu rakaat dengan imam ust..?

  2. forsan salaf mengatakan:

    @ zen, jika makmum masbuk tidak mendapati rukuk dengan tuma’ninahnya bersama imam, seperti imam sudah bangun dari ruku’ ketika makmum hendak ruku’ atau bahkan masih dalam keadaan berdiri, maka makmum tersebut dinyatakan tidak mendapatkan rakaat itu, sehingga harus menambahi rakaat lagi setelah imam salam.
    Perlu diketahui, makmum masbuk adakalnya gugur bacaan fatihahnya secara keseluruhan, seperti mendapati imam dalam keadaan ruku’, maka setelah takbirotul ihram wajib baginya untuk langsung mengikuti imam ruku’. Dan adakalanya gugur sebagian saja, seperti mendapati imam dalam keadaan berdiri namun tidak cukup untuk membaca fatihah dengan sempurna. Dalam hal ini, makmum tetap diwajibkan untuk membaca fatihah dengan tanpa ta’awudz dan langsung mengikuti imam ketika imam ruku’ dengan tanpa menyempurnakan bacaan fatihahnya.

  3. hmm mengatakan:

    ane mau nanya lagi nih, cuma sedikit keluar dr topik ruku2, tp tetap dlm hal sholat.
    1. Apa hukum makmum membaca Alfatihah ?
    2. Kapan baiknya makmum membaca alfatihah? bersamaan dg imam ato waktu imam membaca surat/ayat pendek?
    3. Jikalau imamnya tempo gerakan sholatnya cepat, gmn dg bacaan2 kita apabila belum sempurna? spt bacaan alfatihah (udah terjawab), subhanallah, dan doa2 lainnya.

    maturnuwun

  4. forsan salaf mengatakan:

    @ hmm,
    1. hukum membaca al-Fatihah wajib bagi imam dan makmum, baik di shalat Jahriyah ataukah Sirriyah, shalat fardhu ataukah shalat sunnah.
    2. waktu membaca Fatihah bagi makmum jika di shalat Jahriyah (maghrib, isyak dan subuh) adalah setelah sempurnanya imam membacanya yaitu setelah mengucapkan Amin tanpa menunggu imam membaca surat pendek. dan makruh membacanya bersamaan dengan imam.
    adapun jika di shalat Sirriyah (dhuhur dan ashar), maka bisa langsung membacanya setelah membaca do’a iftitah (di rakaat pertama).
    3. jika kita menunggu selesainya imam membaca Fatihah tapi ternyata imam ruku’ sebelum kita menyempurnakan bacaan fatihah karena imam terlalu cepat dalam bacaan suratnya, maka kita tetap wajib menyempurnakan bacaan fatihah hingga selesai, lalu mengikuti imam ruku’, kecuali jika kita masbuk, maka wajib bagi kita untuk langsung mengikuti imam.

  5. hmm mengatakan:

    maturnuwun atas jawabnya ya ustadz….

  6. aziz mengatakan:

    assalamualaikum wr. wb. saya ingin mnyampaikan saran; kalo bsa penyampaian jawabannya disertai dalil2 hadits atau ayat2 alquran, agar pmbaca lbih paham dan yakin.

  7. forsan salaf mengatakan:

    @ aziz, wa’alaikum salam Wr. Wb.
    Terima kasih atas saran yang disampaikan, ini adalah bentuk perhatian dari anda dan pengunjung semua.
    Mohon maaf, kami dalam menjawab setiap pertanyaan untuk kami tampilkan dalam website ini tidak lepas dari dalil-dalil, khususnya pendapat ulama’ yang termaktub dalam kitab-kitab yang mu’tabar, sebagaimana di bagian bawah dari semua jawaban kami. Hal ini kami maksudkan agar jawaban kami tidak terkesan opini kami sendiri, tapi benar-benar dari pendapat ulama’ yang telah memahami betul akan Al-Qur’an dan Hadits.

  8. muhammad lukmanulhakim mengatakan:

    assalamualaikum ustadz…
    saya ingin bertannya
    jikalau imam terlalu cepat membaca ayat dan imam tersebut ruku’..
    sedangkan ada salah satu makmum yang belum rukuk dikarenakan dia ingin menyempurnakan al-fatihah nya… dan maknun itu tertinggal hinggga sang imam bangkit dari ruku’…
    itu hukumnya apa ya??? dan apakah sang makmum lebih baik mempercepat bacaan al-fatihah kita…??

  9. forsan salaf mengatakan:

    @ Muhammad Lukmanul hakim, wa’alaikum salam Wr, Wb.
    Ketika terlalu cepat dalam bacaannya, maka jika dia adalah makmum muwafiq (makmum yang mendapati waktu berdiri bersama imam yang cukup untuk membaca fatihah secara normal), maka tetap wajib meneruskan fatihahnya hingga selesai, dan baginya diperbolehkan walau tertinggal dari imam hingga 3 rukun panjang(yaitu hingga imam bangkit dari sujud kedua) dan dia masih dinyatakan mendapatkan rakaat tersebut. Namun makmum bisa memulai membaca fatihah mengikuti imam setiap ayat setelah imam, agar tidak ketinggalan imam.

  10. TRI YULIONO mengatakan:

    sy mualaf mau tanya caranya jadi makmum masbuq bila kita keinggalan 1 rakaat,2 rakaat,3 rakaat,4 rakaat bagaimana caranya menyempurnakan shalat,mohon dijelaskan satu persatu,biar sy tdk salah dalam shalat

  11. forsan salaf mengatakan:

    @ tri yuliono, Makmum masbuq adalah makmum yang tidak mendapati waktu berdiri bersama imam seukuran yang cukup untuk membaca Fatihah secara lengkap. Masbuq bisa terjadi di setiap rakaat, baik rakaat pertama, kedua, ketiga atau keempat.
    Seorang makmum masbuq harus segera mengikuti imam ketika imam ruku’. Apabila tidak segera ruku’ hingga ketinggalan ruku’ bersama imam (imam sudah i’tidal sebelum ia ruku’), maka ia ketinggalan satu rakaat.
    Ketika seorang makmum masbuq ketinggalan rakaat, maka setelah imam salam, ia harus berdiri untuk menyempurnakan kekurangannya sesuai dengan banyaknya rakaat yang tertinggal. Misal : jika ia ketinggalan satu rakaat, maka setelah tasyahhud bersama imam dan imam salam, ia berdiri untuk mengerjakan satu rakaat lalu tasyahhud akhir dan salam. Jika ketinggalan 2 rakaat, maka setelah imam salam, ia berdiri untuk menambahi 2 rakaat sebagai rakaat ketiga dan keempatnya. Dan jika ketinggalan 3 rakaat, maka setelah imam salam, berdiri untuk mengerjakan 3 rakaat sebagai rakaat ke-dua, ketiga dan keempatnya.

  12. kangyon mengatakan:

    assalamualaikum wr wb
    saya ingin tanya gimana hukumnya apabila ada orang sholat sendiri sudah rakaat pertama,kedua,ketiga terus ada orang datng menepuk pundak kita untuk berjamaah sedangkan niat kita sholat sendri
    apa yang harus kita lakukan terima kasih

  13. forsan salaf mengatakan:

    @ kangyon, Wa’alaikum salam Wr. Wb.
    Ketika shalat sendirian lalu ada orang lain yang bermakmum dengannya di pertengahan shalat, maka boleh baginya berniat menjadi imam seketika itu dan ini yang paling afdhol karena akan menjadikan shalatnya berjamaah (mendapatkan pahala shalat berjamaah), namun seandainya tidak berniat jadi imam, tidak merusak shalatnya.

  14. m.zain mengatakan:

    Assalamu’alaikum wr wb. Smg Allah selalu merahmati kita semua. Khusus para asatidz forsan salaf amin. . .
    Mau tanya ustad.
    Apakah ma’mum masbuq yg pada raka’at awal tdk sempurn membaca fatihah lantas pada raka’at berikutnya dia tidak harus menyempurnakan fatihahnya juga?
    Maksudnya: untuk raka’at selanjutnya fatihah ma’mum masbuq tadi tidak harus sempurna kalau melihat imam ruku’ maka harus ruku’? Ataukah sama dgn ma’mum muwafiq yg harus menyelesaikan fatihah?
    [Imam bacaan cepat]
    maaf ustad kalau pertanyaannya agak ribet, karna saya sendiri juga susah ngartiinnya.
    Atas jawabannya saya ucapkan Jazakumullah Bi ahsaniljaza amin. . .

  15. forsan salaf mengatakan:

    m.zain@ Seseorang bisa menjadi muwafiq atau masbuq di setiap rokaatnya, melihat dari waktu yang ia dapatkan ketika berdiri bersama imam. Jika waktu yang ia dapatkan ketika berdiri cukup untuk membaca fatehah secara sempurna, maka di rakaat itu ia dinyatakan sebagai makmum muwafiq. Akan tetapi jika tidak mendapatkannya, maka ia dinyatakan sebagai makmum masbuq.
    oleh karena itu, jika di rakaat pertama ia menjadi makmum masbuq, maka rakaat kedua tidak dipastikan ia akan menjadi masbuq juga, namun jika kenyataannya ia mendapatkan waktu yang cukup untuk membaca fatehah bersama imam secara sempurna, maka dihukumi muwafiq di rakaat tersebut, sehingga wajib membaca fatehah secara sempurna.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: