Forsan Salaf

Beranda » Majelis Ifta' » ” Alaihis Salam” Untuk Ahlil Bait

” Alaihis Salam” Untuk Ahlil Bait

alaihiAssalamu’alaikum.wr.wb… Semoga rahmat Allah tetap menyertai ustad-ustad Forsan Salaf.. Mau tanya, gmn hukum memberikan ucapan ‘Alaihis Salam kpd Ahlu Bait ? Demikian, mohon penjelasannya,, jazakumullah khair… Syukran…

FORSAN SALAF menjawab :

Mengucapkan alaihissalam adalah do’a dengan menggunakan sighot khobar yang artinya mudah-mudahan keselamatan atasnya. Hukum mengucapkannya untuk selain Nabi seperti kepada ahlil bait, terjadi khilaf di kalangan ulama’. Sebagian ulama’ menyatakan diperbolehkan secara mutlak , dan menurut pendapat yang kuat yaitu pendapat Imam Nawawi mengikuti pendapat Imam al-Juwaini boleh jika taba’an (diucapkan setelah salam kepada Nabi) dan makruh jika secara sendiri (tanpa didahului salam kepada Nabi atau malaikat) dikarenakan menjadi syi’ar kaum Rafidhah.

Adapun paling afdholnya dengan mengucapkan sighot taroddhi yaitu rodhiyallahu anhum, atau sighot tarohhum yaitu rohimahullah.

شرح النووي على مسلم – (ج 3/ ص 46)

. وَقَوْله : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّد اِحْتَجَّ بِهِ مَنْ أَجَازَ الصَّلَاة عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء ، وَهَذَا مِمَّا اِخْتَلَفَ الْعُلَمَاء فِيهِ ، فَقَالَ مَالِك وَالشَّافِعِيّ رَحِمَهُمَا اللَّه تَعَالَى وَالْأَكْثَرُونَ : لَا يُصَلِّي عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء اِسْتِقْلَالًا فَلَا يُقَال : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى أَبِي بَكْر ، أَوْ عُمَر ، أَوْ عَلِيّ ، أَوْ غَيْرهمْ وَلَكِنْ يُصَلِّي عَلَيْهِمْ تَبَعًا فَيُقَال : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد ، وَآلِ مُحَمَّد ، وَأَصْحَابه ، وَأَزْوَاجه ، وَذُرِّيَّته ، كَمَا جَاءَتْ بِهِ الْأَحَادِيث . وَقَالَ أَحْمَد وَجَمَاعَة : يُصَلَّى عَلَى كُلّ وَاحِد مِنْ الْمُؤْمِنِينَ مُسْتَقِلًّا وَاحْتَجُّوا بِأَحَادِيث الْبَاب ، وَبِقَوْلِهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى آلِ أَبِي أَوْفَى ، وَكَانَ إِذَا أَتَاهُ قَوْم بِصَدَقَتِهِمْ صَلَّى عَلَيْهِمْ . قَالُوا : وَهُوَ مُوَافِق لِقَوْلِ اللَّه تَعَالَى : { هُوَ الَّذِي يُصَلِّي عَلَيْكُمْ وَمَلَائِكَته } وَاحْتَجَّ الْأَكْثَرُونَ بِأَنَّ هَذَا النَّوْع مَأْخُوذ مِنْ التَّوْقِيف ، وَاسْتِعْمَال السَّلَف ، وَلَمْ يُنْقَل اِسْتِعْمَالهمْ ذَلِكَ بَلْ خَصُّوا بِهِ الْأَنْبِيَاء كَمَا خَصُّوا اللَّه تَعَالَى بِالتَّقْدِيسِ وَالتَّسْبِيح ، فَيُقَال : قَالَ اللَّه سُبْحَانه وَتَعَالَى ، وَقَالَ اللَّه تَعَالَى ، وَقَالَ عَزَّ وَجَلَّ ، وَقَالَ جَلَّتْ عَظَمَته ، وَتَقَدَّسَتْ أَسْمَاؤُهُ ، وَتَبَارَكَ وَتَعَالَى ، وَنَحْو ذَلِكَ وَلَا يُقَال : قَالَ النَّبِيّ عَزَّ وَجَلَّ ، وَإِنْ كَانَ عَزِيزًا جَلِيلًا وَلَا نَحْو ذَلِكَ ، وَأَجَابُوا عَنْ قَوْل اللَّه عَزَّ وَجَلَّ { هُوَ الَّذِي يُصَلِّي عَلَيْكُمْ وَمَلَائِكَته } وَعَنْ الْأَحَادِيث بِأَنَّ مَا كَانَ مِنْ اللَّه عَزَّ وَجَلَّ وَرَسُوله فَهُوَ دُعَاء وَتَرَحُّم ، وَلَيْسَ فِيهِ مَعْنَى التَّعْظِيم وَالتَّوْقِير الَّذِي يَكُون مِنْ غَيْرهمَا . وَأَمَّا الصَّلَاة عَلَى الْآلِ وَالْأَزْوَاج وَالذُّرِّيَّة فَإِنَّمَا جَاءَ عَلَى التَّبَع لَا عَلَى الِاسْتِقْلَال ، وَقَدْ بَيَّنَّا أَنَّهُ يُقَال تَبَعًا لِأَنَّ التَّابِع يَحْتَمِل فِيهِ مَا لَا يَحْتَمِل اِسْتِقْلَالًا . وَاخْتَلَفَ أَصْحَابنَا فِي الصَّلَاة عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء هَلْ يُقَال : هُوَ مَكْرُوه ، أَوْ هُوَ مُجَرَّد ، تَرْك أَدَب ؟ وَالصَّحِيح الْمَشْهُور أَنَّهُ مَكْرُوه كَرَاهَة تَنْزِيه . قَالَ الشَّيْخ أَبُو مُحَمَّد الْجُوَيْنِيّ : وَالسَّلَام فِي مَعْنَى الصَّلَاة فَإِنَّ اللَّه تَعَالَى قَرَنَ بَيْنهمَا فَلَا يُفْرَد بِهِ غَائِب غَيْر الْأَنْبِيَاء فَلَا يُقَال أَبُو بَكْر وَعُمَر وَعَلِيّ عَلَيْهِمْ السَّلَام وَإِنَّمَا يُقَال ذَلِكَ خِطَابًا لِلْأَحْيَاءِ وَالْأَمْوَات فَيُقَال : السَّلَام عَلَيْكُمْ وَرَحْمَة اللَّه . وَاَللَّه أَعْلَم .

شرح النووي على مسلم – )ج 3 / ص 44)

فَيُقَال : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد ، وَآلِ مُحَمَّد ، وَأَصْحَابه ، وَأَزْوَاجه ، وَذُرِّيَّته ، كَمَا جَاءَتْ بِهِ الْأَحَادِيث . وَيُنْدَبُ التَّرَضِّي وَالتَّرَحُّمُ عَلَى غَيْرِ الْأَنْبِيَاءِ مِنْ الْأَخْيَارِ وَلَوْ مِنْ غَيْرِ الصَّحَابَةِ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُمْ وَتُكْرَهُ الصَّلَاةُ ، وَكَذَا السَّلَامُ عَلَى غَيْرِ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمَلَائِكَةِ إلَّا تَبَعًا لَهُمْ ، وَلَا تُكْرَهُ مِنْهُمْ عَلَى غَيْرِهِمْ وَلَا مِنْ غَيْرِهِمْ عَلَى مَنْ اُخْتُلِفَ فِي نُبُوَّتِهِ كَلُقْمَانَ وَمَرْيَمَ

فتح الباري لابن حجر – (ج 18 / ص 139)

قَوْله ( بَاب هَلْ يُصَلَّى عَلَى غَيْر النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ )أَيْ اِسْتِقْلَالًا أَوْ تَبَعًا ، وَيَدْخُل فِي الْغَيْر الْأَنْبِيَاء وَالْمَلَائِكَة وَالْمُؤْمِنُونَ ، فَأَمَّا مَسْأَلَة الْأَنْبِيَاء فَوَرَدَ فِيهَا أَحَادِيث حَدِيث عَلِيّ فِي الدُّعَاء بِحِفْظِ الْقُرْآن فَفِيهِ ” وَصَلِّ عَلَيَّ وَعَلَى سَائِر النَّبِيِّينَ ” أَخْرَجَهُ التِّرْمِذِيّ وَالْحَاكِم ، وَحَدِيث بُرَيْدَةَ رَفَعَهُ ” لَا تَتْرُكَنَّ فِي التَّشَهُّد الصَّلَاة عَلَيَّ وَعَلَى أَنْبِيَاء اللَّه ” الْحَدِيث أَخْرَجَهُ الْبَيْهَقِيُّ بِسَنَدٍ وَاهٍ ، وَحَدِيث أَبِي هُرَيْرَة رَفَعَهُ ” صَلُّوا عَلَى أَنْبِيَاء اللَّه ” الْحَدِيث أَخْرَجَهُ إِسْمَاعِيل الْقَاضِي بِسَنَدٍ ضَعِيف ، وَحَدِيث اِبْن عَبَّاس رَفَعَهُ ” إِذَا صَلَّيْتُمْ عَلَيَّ فَصَلُّوا عَلَى أَنْبِيَاء اللَّه ، فَإِنَّ اللَّه بَعَثَهُمْ كَمَا بَعَثَنِي ” أَخْرَجَهُ الطَّبَرَانِيُّ وَرُوِّينَاهُ فِي ” فَوَائِد الْعِيسَوِيّ ” وَسَنَده ضَعِيف أَيْضًا ، وَقَدْ ثَبَتَ عَنْ اِبْن عَبَّاس اِخْتِصَاص ذَلِكَ بِالنَّبِيِّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْرَجَهُ اِبْن أَبِي شَيْبَة مِنْ طَرِيق عُثْمَان بْن حَكِيم عَنْ عِكْرِمَة عَنْهُ قَالَ ” مَا أَعْلَم الصَّلَاة يَنْبَغِي عَلَى أَحَد مِنْ أَحَد إِلَّا عَلَى النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ” وَهَذَا سَنَد صَحِيح ، وَحُكِيَ الْقَوْل بِهِ عَنْ مَالِك وَقَالَ : مَا تَعَبَّدَنَا بِهِ وَجَاءَ نَحْوه عَنْ عُمَر بْن عَبْد الْعَزِيز ، وَعَنْ مَالِك يُكْرَه ، وَقَالَ عِيَاض : عَامَّة أَهْل الْعِلْم عَلَى الْجَوَاز ، وَقَالَ سُفْيَان يُكْرَه أَنْ يُصَلَّى إِلَّا عَلَى نَبِيّ ، وَوَجَدْت بِخَطِّ بَعْض شُيُوخِي مَذْهَب مَالِك لَا يَجُوز أَنْ يُصَلَّى إِلَّا عَلَى مُحَمَّد ، وَهَذَا غَيْر مَعْرُوف عَنْ مَالِك ، وَإِنَّمَا قَالَ أَكْرَه الصَّلَاة عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء وَمَا يَنْبَغِي لَنَا أَنْ نَتَعَدَّى مَا أُمِرْنَا بِهِ . وَخَالَفَهُ يَحْيَى بْن يَحْيَى فَقَالَ : لَا بَأْس بِهِ ، وَاحْتَجَّ بِأَنَّ الصَّلَاة دُعَاء بِالرَّحْمَةِ فَلَا يُمْنَع إِلَّا بِنَصٍّ أَوْ إِجْمَاع ، قَالَ عِيَاض : وَاَلَّذِي أَمِيل إِلَيْهِ قَوْل مَالِك وَسُفْيَان وَهُوَ قَوْل الْمُحَقِّقِينَ مِنْ الْمُتَكَلِّمِينَ وَالْفُقَهَاء قَالُوا : يُذْكَر غَيْر الْأَنْبِيَاء بِالرِّضَا وَالْغُفْرَان وَالصَّلَاة عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء يَعْنِي اِسْتِقْلَالًا لَمْ تَكُنْ مِنْ الْأَمْر الْمَعْرُوف وَإِنَّمَا أُحْدِثَتْ فِي دَوْلَة بَنِي هَاشِم ، وَأَمَّا الْمَلَائِكَة فَلَا أَعْرِف فِيهِ حَدِيثًا نَصًّا ، وَإِنَّمَا يُؤْخَذ ذَلِكَ مِنْ الَّذِي قَبْله إِنْ ثَبَتَ ؛ لِأَنَّ اللَّه تَعَالَى سَمَّاهُمْ رُسُلًا ، وَأَمَّا الْمُؤْمِنُونَ فَاخْتُلِفَ فِيهِ فَقِيلَ : لَا تَجُوز إِلَّا عَلَى النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَاصَّة ، وَحُكِيَ عَنْ مَالِك كَمَا تَقَدَّمَ ، وَقَالَتْ طَائِفَة لَا تَجُوز مُطْلَقًا اِسْتِقْلَالًا وَتَجُوز تَبَعًا فِيمَا وَرَدَ بِهِ النَّصّ أَوْ أُلْحِقَ بِهِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى ( لَا تَجْعَلُوا دُعَاء الرَّسُول بَيْنكُمْ كَدُعَاءِ بَعْضكُمْ بَعْضًا ) وَلِأَنَّهُ لَمَّا عَلَّمَهُمْ السَّلَام قَالَ ” السَّلَام عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَاد اللَّه الصَّالِحِينَ ” وَلَمَّا عَلَّمَهُمْ الصَّلَاة قَصَرَ ذَلِكَ عَلَيْهِ وَعَلَى أَهْل بَيْته ، وَقَدْ تَقَدَّمَ تَقْرِيره فِي تَفْسِير سُورَة الْأَحْزَاب ، هُوَ اِخْتِيَار اِبْن تَيْمِيَةَ مِنْ الْمُتَأَخِّرِينَ . وَقَالَتْ طَائِفَة : تَجُوز تَبَعًا مُطْلَقًا وَلَا تَجُوز اِسْتِقْلَالًا ، وَهَذَا قَوْل أَبِي حَنِيفَة وَجَمَاعَة ، وَقَالَتْ طَائِفَة تُكْرَه اِسْتِقْلَالًا لَا تَبَعًا وَهِيَ رِوَايَة عَنْ أَحْمَد ، وَقَالَ النَّوَوِيّ : هُوَ خِلَاف الْأَوْلَى وَقَالَتْ طَائِفَة : تَجُوز مُطْلَقًا ، وَهُوَ مُقْتَضَى صَنِيع الْبُخَارِيّ فَإِنَّهُ صَدَّرَ بِالْآيَةِ وَهِيَ قَوْله ( وَصَلِّ عَلَيْهِمْ ) ثُمَّ عَلَّقَ الْحَدِيث الدَّالّ عَلَى الْجَوَاز مُطْلَقًا وَعَقَّبَهُ بِالْحَدِيثِ الدَّالّ عَلَى الْجَوَاز تَبَعًا ، فَأَمَّا الْأَوَّل وَهُوَ حَدِيث عَبْد اللَّه بْن أَبِي أَوْفَى فَتَقَدَّمَ شَرْحه فِي كِتَاب الزَّكَاة ، وَوَقَعَ مِثْله عَنْ قَيْس بْن سَعْد بْن عُبَادَةَ ” أَنَّ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَفَعَ يَدَيْهِ وَهُوَ يَقُول : اللَّهُمَّ اِجْعَلْ صَلَوَاتك وَرَحْمَتك عَلَى آل سَعْد بْن عُبَادَةَ ” أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ وَالنَّسَائِيُّ وَسَنَده جَيِّد ، وَفِي حَدِيث جَابِر ” إِنَّ اِمْرَأَته قَالَتْ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلِّ عَلَيَّ وَعَلَى زَوْجِي فَفَعَلَ ” أَخْرَجَهُ أَحْمَد مُطَوَّلًا وَمُخْتَصَرًا وَصَحَّحَهُ اِبْن حِبَّان ، وَهَذَا الْقَوْل جَاءَ عَنْ الْحَسَن وَمُجَاهِد وَنَصَّ عَلَيْهِ أَحْمَد فِي رِوَايَة أَبِي دَاوُدَ وَبِهِ قَالَ إِسْحَاق وَأَبُو ثَوْر وَدَاوُد وَالطَّبَرِيّ ، وَاحْتَجُّوا بِقَوْلِهِ تَعَالَى ( هُوَ الَّذِي يُصَلِّي عَلَيْكُمْ وَمَلَائِكَته ) وَفِي صَحِيح مُسْلِم مِنْ حَدِيث أَبِي هُرَيْرَة مَرْفُوعًا ” إِنَّ الْمَلَائِكَة تَقُول لِرُوحِ الْمُؤْمِن صَلَّى اللَّه عَلَيْك وَعَلَى جَسَدك ” وَأَجَابَ الْمَانِعُونَ عَنْ ذَلِكَ كُلّه بِأَنَّ ذَلِكَ صَدَرَ مِنْ اللَّه وَرَسُوله وَلَهُمَا أَنْ يَخُصَّا مَنْ شَاءَا بِمَا شَاءَا وَلَيْسَ ذَلِكَ لِأَحَدٍ غَيْرهمَا . وَقَالَ الْبَيْهَقِيُّ : يُحْمَل قَوْل اِبْن عَبَّاس بِالْمَنْعِ إِذَا كَانَ عَلَى وَجْه التَّعْظِيم لَا مَا إِذَا كَانَ عَلَى وَجْه الدُّعَاء بِالرَّحْمَةِ وَالْبَرَكَة . وَقَالَ اِبْن الْقَيِّم : الْمُخْتَار أَنْ يُصَلَّى عَلَى الْأَنْبِيَاء وَالْمَلَائِكَة وَأَزْوَاج النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَآله وَذُرِّيَّته وَأَهْل الطَّاعَة عَلَى سَبِيل الْإِجْمَال ، وَتُكْرَه فِي غَيْر الْأَنْبِيَاء لِشَخْص مُفْرَد بِحَيْثُ يَصِير شِعَارًا وَلَا سِيَّمَا إِذَا تُرِك فِي حَقّ مِثْله أَوْ أَفْضَل مِنْهُ كَمَا يَفْعَلهُ الرَّافِضَة ، فَلَوْ اِتَّفَقَ وُقُوع ذَلِكَ مُفْرَدًا فِي بَعْض الْأَحَايِين مِنْ غَيْر أَنْ يُتَّخَذ شِعَارًا لَمْ يَكُنْ بِهِ بَأْس ، وَلِهَذَا لَمْ يَرِد فِي حَقّ غَيْر مَنْ أَمَرَ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِقَوْلِ ذَلِكَ لَهُمْ وَهُمْ مَنْ أَدَّى زَكَاته إِلَّا نَادِرًا كَمَا فِي قِصَّة زَوْجَة جَابِر وَآل سَعْد بْن عُبَادَةَ .

( تَنْبِيه ) :اُخْتُلِفَ فِي السَّلَام عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء بَعْد الِاتِّفَاق عَلَى مَشْرُوعِيَّته فِي تَحِيَّة الْحَيّ فَقِيلَ : يُشْرَع مُطْلَقًا ، وَقِيلَ بَلْ تَبَعًا ، وَلَا يُفْرَد لِوَاحِدٍ لِكَوْنِهِ صَارَ شِعَارًا لِلرَّافِضَةِ ، وَنَقَلَهُ النَّوَوِيّ عَنْ الشَّيْخ أَبِي مُحَمَّد الْجُوَيْنِيّ

شرح النووي على مسلم – )ج 3 / ص 44)

. وَقَوْله : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّد اِحْتَجَّ بِهِ مَنْ أَجَازَ الصَّلَاة عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء ، وَهَذَا مِمَّا اِخْتَلَفَ الْعُلَمَاء فِيهِ ، فَقَالَ مَالِك وَالشَّافِعِيّ رَحِمَهُمَا اللَّه تَعَالَى وَالْأَكْثَرُونَ : لَا يُصَلِّي عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء اِسْتِقْلَالًا فَلَا يُقَال : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى أَبِي بَكْر ، أَوْ عُمَر ، أَوْ عَلِيّ ، أَوْ غَيْرهمْ وَلَكِنْ يُصَلِّي عَلَيْهِمْ تَبَعًا فَيُقَال : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد ، وَآلِ مُحَمَّد ، وَأَصْحَابه ، وَأَزْوَاجه ، وَذُرِّيَّته ، كَمَا جَاءَتْ بِهِ الْأَحَادِيث .

عمدة القاري شرح صحيح البخاري – (ج 17 / ص 337)

حدثنا ( عبدان ) قال أخبرنا ( عبد الله ) قال أخبرنا ( يونس ) عن ( ابن شهاب ) قال أخبرني ( علي ابن حسين ) أن ( حسين بن علي ) رضي الله تعالى عنهما قال أخبره أن عليا عليه السلام قال كانت لي شارف من نصيبي من المغنم وكان النبي أعطاني شارفا من الخمس فلما أردت أن أبتني بفاطمة عليها السلام بنت رسول الله واعدت رجلا صواغا من بني قينقاع أن يرتحل معي فنأتي بإذخر أردت أن أبيعه من الصواغين وأستعين به في وليمة عرسي

حاشية البجيرمي على الخطيب – (1 / 116

قَوْلُهُ : ( أَيْ لَا أُذْكَرُ إلَّا وَتُذْكَرُ مَعِي ) هَذَا لَا يَدُلُّ عَلَى الْمُدَّعَى ، وَهُوَ خُصُوصُ الصَّلَاةِ عَلَيْهِ لِأَنَّ ذِكْرَهُ مَعَهُ يَصْدُقُ بِغَيْرِ الصَّلَاةِ عَلَيْهِ ا هـ شَيْخُنَا . قَوْلُهُ : ( مَكْرُوهٌ ) فَإِنْ قِيلَ : قَدْ جَاءَتْ الصَّلَاةُ غَيْرَ مَقْرُونَةٍ بِالتَّسْلِيمِ بَعْدَ التَّشَهُّدِ فِي الصَّلَاةِ . فَالْجَوَابُ أَنَّ السَّلَامَ تَقَدَّمَ قَبْلَهُ فِي قَوْلِهِ السَّلَامُ عَلَيْك أَيُّهَا النَّبِيُّ ش م ر . قُلْت : لَا حَاجَةَ لِلْجَوَابِ الْمَذْكُورِ إذْ مَحَلُّ الْكَرَاهَةِ فِي غَيْرِ الْوَارِدِ مِنْ ذَلِكَ مُنْفَرِدًا عَنْ الْآخَرِ كَمَا هُنَا ، أَمَّا هُوَ فَلَيْسَ الْكَلَامُ فِيهِ كَمَا نَصَّ عَلَى ذَلِكَ الْمُنَاوِيُّ فِي شَرْحِ الْجَامِعِ . وَالْحَاصِلُ ، أَنَّ مَحَلَّ الْكَرَاهَةِ بِشُرُوطٍ ثَلَاثَةٍ : أَنْ يَكُونَ الْإِفْرَادُ مِنَّا ، وَأَنْ يَكُونَ فِي غَيْرِ مَا وَرَدَ فِيهِ الْإِفْرَادُ ، وَأَنْ يَكُونَ لِغَيْرِ دَاخِلِ الْحُجْرَةِ ، فَإِنَّهُ إذَا اقْتَصَرَ عَلَى السَّلَامِ فَلَا كَرَاهَةَ . وَفِي الشَّبْرَخِيتِيِّ عَلَى الْأَرْبَعِينَ مَا نَصُّهُ : تَتِمَّةٌ فِي مَنْعِ الصَّلَاةِ عَلَى غيْرِ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمَلَائِكَةِ اسْتِقْلَالًا وَكَرَاهَتِهَا وَكَوْنُهَا خِلَافَ الْأَوْلَى خِلَافٌ وَالْأَصَحُّ الْكَرَاهَةُ . وَقَوْلُهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : { اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى آلِ أَبِي أَوْفَى } فَهُوَ مِنْ خَصَائِصِهِ ، وَأَمَّا تَبَعًا كَمَا هُنَا فَجَائِزَةٌ اتِّفَاقًا ا هـ . قَوْلُهُ : ( أَتَى بِهَا ) أَيْ بِصِيغَةِ السَّلَامِ ، وَفِي نُسْخَةٍ بِهِ .

تفسير البيضاوي – (2 / 413(

}وإذا جاءك الذين يؤمنون بآياتنا فقل سلام عليكم كتب ربكم على نفسه الرحمة } الذين يؤمنون هم الذين يدعون ربهم وصفهم بالإيمان بالقرآن واتباع الحجج بعد ما وصفهم بالمواظبة على العبادة وأمره بأن يبدأ بالتسليم أو يبلغ سلام الله تعالى إليهم ويبشرهم بسعة رحمة الله تعالى وفضله بعد النهي عن طردهم إيذانا بأنهم الجامعون لفضيلتي العلم والعمل ومن كان كذلك ينبغي أن يقرب ولا يطرد ويعز ولا يذل ويبشر من الله بالسلامة في الدنيا والرحمة في الآخرة

المجموع – (ج 4 / ص 599)

(والثالث) إن قدر علي العربية لم يجزئه وإلا فيجزئه والصحيح بل الصواب صحة سلامه بالعجمية ووجوب الرد عليه إذا فهمه المخاطب سواء عرف العربية أم لا لانه يسمي تحية وسلاما وأما من لا يستقيم نطقه بالسلام فيسلم كيف أمكنه بالاتفاق لانه ضرورة

إعانة الطالبين – (ج 4 / ص 216)

(قوله: ندب البداءة بالمرسل) أي بأن يقول وعليه وعليك السلام

عمدة القاري شرح صحيح البخاري – (ج 17 / ص 337)

– حدثنا ( عبدان ) قال أخبرنا ( عبد الله ) قال أخبرنا ( يونس ) عن ( ابن شهاب ) قال أخبرني ( علي ابن حسين ) أن ( حسين بن علي ) رضي الله تعالى عنهما قال أخبره أن عليا عليه السلام قال كانت لي شارف من نصيبي من المغنم وكان النبي أعطاني شارفا من الخمس فلما أردت أن أبتني بفاطمة عليها السلام بنت رسول الله واعدت رجلا صواغا من بني قينقاع أن يرتحل معي فنأتي بإذخر أردت أن أبيعه من الصواغين وأستعين به في وليمة عرسي

مطابقته للترجمة في قوله من الصواغين

ذكر رجاله وهم سبعة الأول عبدان لقب عبد الله بن عثمان بن جبلة الأزدي الثاني عبد الله بن المبارك الثالث يونس بن يزيد الرابع محمد بن مسلم بن شهاب الزهري الخامس علي بن الحسين بن علي بن أبي طالب رضي الله تعالى عنهم السادس حسين علي بن أبي طالب أبو عبد الله أخو الحسن بن علي السابع علي بن أبي طالب رضي الله تعالى عنه

بيان مشكل الآثار ـ الطحاوى – (ج 5 / ص 153)

@ 347 @ قال معمر وذكره الأعمش عن أبي صالح عن أبي هريرة قال الأعمش فبلغ ذلك عليا عليه السلام من قول أبي هريرة فقام فشرب قائما فوقفنا بما روينا عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم في هذا المعنى بالسبب الذي من أجله كان نهيه صلى الله عليه وسلم عن الشرب قائما وأن ذلك كان من الداء الذي يحل بالناس في بطونهم من شربهم قياما فنهاهم عن ذلك صلى الله عليه وسلم إشفاقا عليهم ورأفة بهم وصلاحا لأبدانهم وقد روي هذا الحديث عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم بخلاف هذه الألفاظ كما

حدثنا حسين بن نصر قال ثنا عبد الرحمن بن زياد قال ثنا شعبة عن أبي زياد مولى الحسن بن علي قال سمعت أبا هريرة رضي الله عنه يحدث عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه رأى رجلا يشرب قائما فقال له قئ قال لم قال أتحب أن يشرب معك

فتح الباري لابن حجر – (ج 3 / ص 348)

اَلثَّانِي وَالْأَرْبَعُونَ : مِنْ حِينِ يَغِيبُ نِصْف قُرْصِ اَلشَّمْسِ ، أَوْ مِنْ حِينِ تُدْلِي اَلشَّمْس لِلْغُرُوبِ إِلَى أَنْ يَتَكَامَلَ غُرُوبهَا رَوَاهُ اَلطَّبَرَانِيّ فِي اَلْأَوْسَطِ والدَّارَقُطْنِيُّ فِي اَلْعِلَلِ وَالْبَيْهَقِيُّ فِي اَلشُّعَبِ وَفَضَائِل اَلْأَوْقَاتِ مِنْ طَرِيقِ زَيْد بْن عَلِيّ بْن اَلْحُسَيْن بْن عَلِيّ حَدَّثَتْنِي مُرْجَانَة مَوْلَاة فَاطِمَة بِنْت رَسُول اَللَّهِ صَلَّى اَللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ : حَدَّثَتْنِي فَاطِمَة عَلَيْهَا اَلسَّلَامُ عَنْ أَبِيهَا فَذَكَرَ اَلْحَدِيث ، وَفِيهِ : قَلَتْ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اَللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيّ سَاعَةٍ هِيَ ؟ قَالَ : إِذَا تَدَلَّى نِصْف اَلشَّمْسِ لِلْغُرُوبِ . فَكَانَتْ فَاطِمَة إِذَا كَانَ يَوْم اَلْجُمُعَةِ أَرْسَلَتْ غُلَامًا لَهَا يُقَالُ لَهُ زَيْد يَنْظُرُ لَهَا اَلشَّمْس فَإِذَا أَخْبَرَهَا أَنَّهَا تَدَلَّتْ لِلْغُرُوبِ أَقْبَلَتْ عَلَى اَلدُّعَاءِ إِلَى أَنْ تَغِيبَ ، فِي إِسْنَادِهِ اِخْتِلَاف عَلَى زَيْد بْن عَلِيّ ، وَفِي بَعْضِ رُوَاتِهِ مَنْ لَا يُعْرَفُ حَالُهُ . وَقَدْ أَخْرَجَ إِسْحَاق بْن رَاهَوَيْهِ فِي مَسْنَدِهِ مِنْ طَرِيقِ سَعِيد بْن رَاشِد عَنْ زَيْد بْن عَلِيٍّ عَنْ فَاطِمَة لَمْ يَذْكُرْ مُرْجَانَةَ وَقَالَ فِيهِ : إِذَا تَدَلَّتْ اَلشَّمْس لِلْغُرُوبِ وَقَالَ فِيهِ : تَقُولُ لِغُلَامٍ يُقَالُ لَهُ أَرْبَد : اِصْعَدْ عَلَى اَلظِّرَاب ، فَإِذَا تَدَلَّتْ اَلشَّمْس لِلْغُرُوبِ فَأَخْبِرْنِي ، وَالْبَاقِي نَحْوُهُ ، وَفِي آخِرِهِ : ثُمَّ تُصَلِّي يَعْنِي اَلْمَغْرِب . فَهَذَا جَمِيع مَا اِتَّصَلَ إِلَيَّ مِنْ اَلْأَقْوَالِ فِي سَاعَة اَلْجُمُعَة مَعَ ذِكْرِ أَدِلَّتِهَا وَبَيَانِ حَالِهَا فِي اَلصِّحَّةِ وَالضَّعْفِ وَالرَّفْعِ وَالْوَقْفِ وَالْإِشَارَةِ إِلَى مَأْخَذِ بَعْضِهَا ، وَلَيْسَتْ كُلّهَا مُتَغَايِرَة مِنْ كُلِّ جِهَةٍ بَلْ كَثِير مِنْهَا يُمْكِنُ أَنْ يَتَّحِدَ مَعَ غَيْرِهِ . ثُمَّ ظَفَرْت بَعْدَ كِتَابَةِ هَذَا بِقَوْلٍ زَائِدٍ عَلَى مَا تَقَدَّمَ وَهُوَ غَيْرُ مَنْقُول ، اِسْتَنْبَطَهُ صَاحِبُنَا اَلْعَلَّامَةُ اَلْحَافِظُ شَمْس اَلدِّينِ اَلْجَزَرِيُّ وَأَذِنَ لِي فِي رِوَايَتِهِ عَنْهُ فِي كِتَابِهِ اَلْمُسَمَّى ” اَلْحِصْن اَلْحَصِين ” فِي اَلْأَدْعِيَةِ لَمَّا ذَكَرَ اَلِاخْتِلَافَ فِي سَاعَة اَلْجُمُعَةِ وَاقْتَصَرَ عَلَى ثَمَانِيَةِ أَقْوَالٍ مِمَّا تَقَدَّمَ ثُمَّ قَالَ مَا نَصُّهُ : وَاَلَّذِي أَعْتَقِدُهُ أَنَّهَا وَقْتُ قِرَاءَةِ اَلْإِمَامِ اَلْفَاتِحَةَ فِي صَلَاة اَلْجُمُعَةِ إِلَى أَنْ يَقُولَ آمِينَ ، جَمْعًا بَيْنَ اَلْأَحَادِيثِ اَلَّتِي صَحَّتْ .

فتح الباري لابن حجر – (ج 11 / ص 68)

قَوْله : ( بَاب مَنَاقِب فَاطِمَة ) أَيْ بِنْت رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، وَأُمّهَا خَدِيجَة عَلَيْهَا السَّلَام ، وُلِدَتْ فَاطِمَة فِي الْإِسْلَام ، وَقِيلَ : قَبْل الْبَعْثَة ، وَتَزَوَّجَهَا عَلِيّ رَضِيَ اللَّه عَنْهُ بَعْد بَدْر فِي السَّنَة الثَّانِيَة ، وَوَلَدَتْ لَهُ وَمَاتَتْ سَنَة إِحْدَى عَشْرَة بَعْد النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسِتَّةِ أَشْهُر وَقَدْ ثَبَتَ فِي الصَّحِيح مِنْ حَدِيث عَائِشَة


91 Komentar

  1. Empem mengatakan:

    Ooo…jd Imam Nawawi dan Imam Juwaini menganggap Imam Bukhari itu rafidhah, ya? Hmm..aneh jg…

  2. Kuku mengatakan:

    Imam ‘Ali as, Imam Hasan as, Imam Husain as, Imam Ali zainal Abidin as, Imam Baqir as, Imam Shadiq as, Imam Al kazim as, Imam Ridha as, Imam Jawad as, Imam Al hadi as, Imam Al askari as, Imam Mahdi as afs…
    Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa Aali Muhammad wa ajjil faraja Aali Muhammad

  3. hmm mengatakan:

    rafidhoh itu apaan yak?

  4. A B B mengatakan:

    sah sah saja, bahkan bukhari menyebut alaihissalm buat sayyidah fatimah dan imam ali

  5. Dowo mengatakan:

    Ahlul Bait adalah manusia suci yg telh di suci2kan dgn sesuci2 nya oleh Allah, jadi bukan saja Alaihi Slam g hus kita cspkan kepada mereka di belakang nama meeka, bahkan seharusnya yang lebih tinggi jika ada
    Banyak sekali hadist yg menerangkan bahwa fatimah dari ku, barang siapa menyakii dia, maka sama dgn menyakiti ku, barang siapa menyakiti ku, sama dgn menyakitiAllah
    untuk Ahlul Bait,banyak sekali hadist yg menerangkan bahwa ” siapa saja yg menjadi musuh kaian( memerangi kalian ) maka akan menjadi musuhku juga ( sama artian memerangi ku )
    jadi syah2 saja Alaihisalam dinisbatkan kepada Mereka makhluk yg Allah telah jamin kesucian nya BAHKAN dgn secui2 nya dan tercantum jelas didalm AlQuran Nya. Al Ahzab Ayat 33. Afwan

  6. Hamdun mengatakan:

    Menurut sy boleh boleh saja karena Imam Ali, Fatimah, Hasan, Husain sudah jelas disucikan dari dosa oleh Allah, tapi sy gk sepakat keturunan mereka ikut terpelihara hingga imam k 12 yang diyakini Imamiyah, sejak kapan Imam Ali Zainal dan Imam sesudahnya merasa ma’shum? Siapa yang menjamin kema’sumannya? Ada malaikat yang mengingatkannya ketka mereka khilaf? Atau mereka bukan manusia biasa, bahkan lebih dari nabi sebagaimana yang diyakini rafidhah?

    @Admin: Gmana pendapat ulama alawiyyin terhadap imam imam besar dari kalangan ahlul bait? Apa ulama tersebut memang menganggap imam imam tersebut ma’shum?

  7. forsan salaf mengatakan:

    @ hamdun, keyakinan para alawiyyin dari apa yang diajarkan oleh pra habaib dahulu yang secara bersambung terus menerus hingga ke Nabi menyatakan bahwa tidak ada yang maksum selain para Nabi dan para malaikat, walaupun ahlil bait.

  8. elfasi mengatakan:

    @ empem, Wah repot ama orang yang bisanya komentar tp gak paham isi yang dikomentari…. Mas, fathul bari itu bukan karangan Imam Bukhori, melainkan karangan Ibn Hajar al-Asqolani. Gini ya kebiasaan orang syi’ah gak tau persisnya, langsung komentar atau emang ajarannya semua dari sesuatu yang belum diketahui kejelasannya ???
    Mas, pendapat Imam Nawawi dan Imam Juwaeni menyatakan makruh, karena tidak ada salam untuk selain Nabi, baik di al-Qur’an maupun di hadits Nabi dan pengucapan alaihissalam untuk selain Nabi sudah menjadi syi’ar orang2 Rofidhoh. Ini merupakan bentuk kehati-hatian karena ditakutkan adanya penyerupaan dengan orang rafidhoh, bukan menyatakan bahwa Imam Ibn Hajar al-Asqolani sebagai rofidhoh. Klopun Ibn Hajar menampilkan salam kepada para ahlil bait, itu kecenderungan dari pendapat beliau saja, dan itu tidak masalah, bukankah forsansalaf sudah menampilkan perbedaan pendapat di atas ???
    Jangan asal menyimpulkan tapi jauh dari kebenaran….!!!!!

  9. aldj mengatakan:

    salam kenal
    sy coba masuk disini krn disini katanya lebih ilmiah
    jd sy harap jwban disini lebih ilmiah bukan menduga2 atau menghujat

    @forsan
    1.kata anda menurut kyakinan para alawiyin bhw tdk ada yg maksum kecuali para nabi
    siapa yg katakan seperti itu? dlm kitab apa?
    2.anda katakan pendapat yg kuat adalah menurut imam juwaeni n imam nawawi
    pendapat yg kuat itu menurut siapa?
    3.knp pendapat ke 2 imam prihal label a.s. tsb dikatakan makruh?

    @elfasi
    baru sj sy masuk sdh ada penghujatan,lg an memang kenyataan nya bukhari menyebut ali fatimah hasan n husein dg sebutan alaihissalam.
    bgm menurut anda ucapan bukhari tsb?

    pertanyaan sy ini sifatnya ilmiah tolong jwb dgn ilmiah(dalil naqli n aqli)

  10. armand mengatakan:

    Ucapan ‘alaihis salam kepada ahlulbait Nabi saw tdk mengenal syiah dan tdk mengenal sunni. Jika memang itu akan menjadi syiar bagi syiah ya memang sdh sewajarnya mengingat bagi mereka ahlulbait adalah manusia-manusia pilihan yg kedudukannya berbeda dari manusia lain di sekitar Nabi saw. Namun demikian bukan berarti ahlulbait dan ucapan2 pengagungan kepada mereka menjadi milik syiah. Tidak. Ia menjadi milik umat Islam yang mengakui Muhammad sebagai sebaik-baik manusia dan semulia-mulianya utusan Allah swt.

    Jika karna demi menghindar dari syiar syiah, kebenaran disamarkan, maka sy khawatir akan begitu banyak kebenaran lainnya yg bernasib serupa.

    Jika kalian msh mengkhawatirkan hal ucapan ‘alaihissalam ini akan menjadi syiar bagi syiah, maka sy akan mengingatkan kalian akan syairnya Imam Syafi’i;

    Mereka berkata; kamu telah berfaham Rafdh! Aku berkata: Tidak!
    Kerafidhian bukan agamaku dan bukan keyakinanku.
    Akan tetapi aku tanpa ragu berwilayah kepada sebaik-baik Imam dan sebaik-baik pemberi petunjuk.
    Jika mencintai washi (penerima wasiat [Ali]) itu kerafidhian
    maka ketahuilah bahwa aku paling rafidhinya manusia

    Salam

  11. forsan salaf mengatakan:

    @ aldj, menurut ulama’ disebutkan dalam kitab fathul bari dan kitab syarh Muslim
    Ini pendapat ulama’ bukan dari kami atau anda. Tapi dari para ulama’ kaliber seperti imam Nawawi dan imama Juwaeni, dengan pertimbangan karena perintah Allah untuk bersholawat dan salam kepada Nabi. Bagi mereka keduanya mempunyai hukum yang sama tidak diperbolehkan sholawat dan salam hanya kepada para Nabi dan Malaikat. Adapun kepada selain keduanya boleh jika digabung dengan para Nabi. Untuk mengantisipasi agar tidak serupa dengan rofidhoh yang selalu mengucapkan alaihissalam pada setiap Nama ahlil bait, maka dihukumi makruh.
    Perlu diketahui, makruh di atas bukan secara fikh, yaitu perbuatan ayang apabila ditinggalkan mendapatkan pahala, tapi berarti perbuatan yang patut dihindari agar tidak serupa dengan rofidhoh dan ahli bid’ah. Akan tetapi Ibn Hajar al-Asqolani menyebutkan dalam kitab fathul bari dan juga dalam kitab Bukhori. Silahkan anda mengucapkan alaihisslaam tanpa menganggap bahwa mengucapkan rodhiyallahu anhu adalah membenci ahlil bait.
    ini kami tampilkan lagi nash dari kitabnya :
    فتح الباري لابن حجر – (ج 18 / ص 139
    تَنْبِيه ) :اُخْتُلِفَ فِي السَّلَام عَلَى غَيْر الْأَنْبِيَاء بَعْد الِاتِّفَاق عَلَى مَشْرُوعِيَّته فِي تَحِيَّة الْحَيّ فَقِيلَ : يُشْرَع مُطْلَقًا ، وَقِيلَ بَلْ تَبَعًا ، وَلَا يُفْرَد لِوَاحِدٍ لِكَوْنِهِ صَارَ شِعَارًا لِلرَّافِضَةِ ، وَنَقَلَهُ النَّوَوِيّ عَنْ الشَّيْخ أَبِي مُحَمَّد الْجُوَيْنِيّ

    44 شرح النووي على مسلم – )ج 3 / ص )
    فَيُقَال : اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد ، وَآلِ مُحَمَّد ، وَأَصْحَابه ، وَأَزْوَاجه ، وَذُرِّيَّته ، كَمَا جَاءَتْ بِهِ الْأَحَادِيث . وَيُنْدَبُ التَّرَضِّي وَالتَّرَحُّمُ عَلَى غَيْرِ الْأَنْبِيَاءِ مِنْ الْأَخْيَارِ وَلَوْ مِنْ غَيْرِ الصَّحَابَةِ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُمْ وَتُكْرَهُ الصَّلَاةُ ، وَكَذَا السَّلَامُ عَلَى غَيْرِ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمَلَائِكَةِ إلَّا تَبَعًا لَهُمْ ، وَلَا تُكْرَهُ مِنْهُمْ عَلَى غَيْرِهِمْ وَلَا مِنْ غَيْرِهِمْ عَلَى مَنْ اُخْتُلِفَ فِي نُبُوَّتِهِ كَلُقْمَانَ وَمَرْيَمَ

  12. elfasi mengatakan:

    @ aldj, mas, artikel di atas pembahasannya tentang ucapan alaihissalam, bukan tentang ishmah bagi ahlil bait. klo anda katakan mereka ma’shum, coba tunjukkan dalilnya disini, biar kami semua tau jangan asal keluar pendapat aja…..

  13. aldj mengatakan:

    @forsan
    sangat tdk masuk akal suatu ucapan mulia dikatakan makruh dikarnakan suatu golongan yg tdk disukai jg mengucapkan seperti itu
    menurut sy sangat banyak perawi2 hadits jg mengucapkan a.s. kpd ali fatimah hasan n husein,sedang mereka bkn lah dr gol tsb.
    sy sbenarnya tdk lah heran dg pemakruhan tsb,krn banyak ulama2(?) dgn cara memaksa n memutar balikan fakta,berusaha melemahkan hadits2 n riwayat2 yg berkenaan dg ahlulbait,dan paling tdk bersh menyamakan keutamaan mereka dg para sahabat ra.termasuk a.s di upayakan menjadi ra
    mengenai posisi mereka dgn para nabi bknkah ada hadits yg mengatakan bhw “diantara ummat ku ada yg lbh utama dr pd nabi2 bani israil”

    buat sy apa sj yg diucapkan ummat ini trhdp mereka ahlulbait apakah a.s. ataw r.a. atawpun sesuatu yg lebih rendah.itu adalah hak seseorang
    tapi semua akan diminta pertanggung jwbn,
    apabila krn menggunakan suatu nilai kebenaran (dr allah n rosulnya) ins.allah akan selamat,tp apabila dikarnakan nafsu n kebodohan tentu akan terima akibatnya dikemudian hari

    anda blum jwb pertanyaan sy yg pertama

    salam

  14. Empem mengatakan:

    @ Elfasi : Hebat jg Atsqalani, ya. Kalau dia yg ngucapin salam anda tdk akan mempermasalahkannya.

    Tp kbtlan yg sy maksud adl Shahih Bukhari, bukan Fathul Bari😉

    oops, lupa. Kalau Bukhari jg pasti tdk anda permasalahkan, ya!

  15. aldj mengatakan:

    @elfasi
    ko anda melenceng dr pembahasan,klu anda tdk bisa jwb ya.. tdk apa2, g usah pake emosi

  16. Empem mengatakan:

    Hebat jg Atsqalani, ya. Kalau dia yg ngucapin salam anda tdk akan mempermasalahkannya.

    Tp kbtlan yg sy maksud adl Shahih Bukhari, bukan Fathul Bari😉

    oops, lupa. Kalau Bukhari jg pasti tdk anda permasalahkan, ya!

  17. muhibbin mengatakan:

    @ armand, klo menampilkan pernyataan seorang ulama’, tampilkan juga kalimatnya, jangan cuman terjemahannya kayak gitu, atau apa anda taunya cuman terjemahannya aja yang anda denger dari ustad2 anda, dan gak tau persisnya gimana perkataan Imam Syafi’i ???. pantesan kayak gini, yang anda bawa tidak sesuai sama sekali dengan pernyataan Imam Syafi’i. Ini ana bawakan nash aslinya, syi’ir2 beliau kepada anda biar anda tidak cuman dapat terjemahannya aja.
    يا راكباً قِفْ بِالْمُحَصَّـبِ مِنْ مِنىَ # وَاهْتِفْ بِقَاعِدِ خَيْفِهَا وَالنَّاهِضِ
    سحراً إذا فاض الحجيج إلى منى # فيضاً كملتطم الفرات الفائـض
    إن كان رفضاً حب آل محـمد # فليشهد الثقلان أني رافــضي
    “ wahai orang yang berkendaraan, berhentilah di Muhasshob (tempta pelemparan jumrah), Mina, pujilah orang yang duduk dan berdiri (ibadah) di masjid Khoif.
    Sungguh memukau katika orang2 haji berbondong2 menuju Mina sebagaimana gelombang sungai Furat (Eufrat) yang melimpah.
    Seandainya cinta keluarga Nabi Muhammad adalah Rofidhoh, maka saksikanlah wahai jin dan manusia, sesungguhnya diriku adalah Rofidhi”

    Dari sini bisa kita ketahui bahwa : pernyataan Imam Syafi’i di atas sebagai ungkapan bahwa beliau sangat mencintai ahli bait Rasulillah, dan bukanlah pengakuan klo beliau itu Rofidhi. Bahkan sebaliknya, ungkapan di atas adalah bantahan dari beliau bahwa cinta ahlil bait bukanlah milik rofidhi, terbukti dengan pernyataan beliau “seandainya cinta Nabi adalah Rofidhoh”. Bukti lain klo beliau bukanlah syi’ah dengan syi’ir beliau berikut :
    شَهِدْتُ بِأَنَّ اللهَ لَا رَبَّ غَيْرُهُ # وَأَشْهَدُ أَنَّ اْلبَعْثَ حَقٌّ وَأُخْلِصُ
    وَأَنَّ عُرَى اْلِإيْمَانِ قَوْلٌ مُبَيِّنٌ # وَفِعْلٌ زَكِيٌّ قَدْ يَزِيْدُ وَيَنْقُصُ
    وَأَنَّ أَبَا بَكْرٍ خَلِيْفَةُ أَحْمَدِ # وَكَانَ أَبُوْ حَفْصٍ عَلَى اْلحَقِّ يَحْرُصُ
    وَأُشْهِدُ رَبِّي أَنَّ عُثْمَانَ فَاضِلُ # وَأَنَّ عَلِياًّ فَضْلُهُ مُتَخَصِّصُ
    أئمّة دين يقتدى بفعالهم # لحى الله من إياهم يتنقص
    Coba anda liat syi’ir Imam Syafi’i di atas, apakah anda setuju dengan pernyataan beliau yang ini ?? klo anda gak ngerti artinya, minta ke ustad anda untuk menterjemahkannya !!
    Lagian mulai kapan mas, anda mengakui Imam Syafi’i sebagai rofidhoh, apakah sama fikh anda orang2 syi’ah dengan fikhnya imam Syafi’i ???

  18. dayak mengatakan:

    @aldj : anda katakan bahwa dari umat ini ada yg melebihi/lbh utama dr nabi bani israil…..ouwww
    Saya baru tau hadist spt ini,coba dong tuliskan naskahnya.
    Yg ana tau ulama’u ummati ka anbiya’i bani israil.disini pakai huruf kaf yang berarti lit tasybih.jadi hrs ada musyabbah bih nya spt dakwahx,meneruskan ilmuanya,ber-akhlaq spt mrk.bkn lbh tinggi derajatx,krn derajat anbiya’ g bisa dicari mas,dg pernyataan anda diatas akhirnya ada rukun iman kpd ulama.soalnya sebagian ulama’ bisa melebihi nabi menurut anda.

  19. muhibbin mengatakan:

    @ aldj, mas cermati lagi pernyataan anda, klo anda mau bawakan hadits, bawakan juga nashnya, takutnya entar kayak mas armand di atas. Anda katakan “ di antara ummat ku ada yg lbh utama dr pd nabi2 bani israil”. Mana ada hadits yang seperti ini mas, udah cuman terjemahannya, sekali lagi, ana mau Tanya, apakah yang diajarkan oleh ustad2 anda hanya dari buku terjemahan aja ??? makanya hampir tidak ada dari komentar orang syi’ah yang membawakan nash dalilnya.
    Ni ana bawakan nash hadits itu mas .
    علماء أمتي كأنبياء بني إسرائيل
    “Ulama’2 dari umatku seperti Nabi2 Bani Isra’il “
    Sebagaimana pernyataan mas dayak di atas, bahwa hadits ini menggunakan huruf “ KAF ” yang berfungsi untuk tasybih (penyerupaan), sehingga harus ada wajhu syabah-nya (bagian yang diserupakan).
    Masalah ini (wajhu syabah) disebutkan dalam kitab faidhul qodir juz 1 hal 21, bahwa penyerupaan antara ulama’ dari umatnya Nabi Muhammad dengan Nabi2nya Bani Isra’il adalah dalam hal para Nabi tidaklah membawa syari’at baru, namun meneruskan dan mengukuhkan syari’at dari utusan sebelumnya, sebagaimana ulama’ kita hanya meneruskan dan mengajarkan syari’atnya Rasulullah SAW, bukan membawa syari’at baru. Hal ini dikuatkan dengan sabda Rasulullah SAW :
    العلماء ورثة الأنبياء
    “ Para ulama’ adalah pewaris para Nabi “
    Maksudnya adalah hanya penerus dari rantai dakwah Nabi untuk mengajarkan syari’atnya, bukan pembawa syari’at baru.
    Mas, klo anda katakan “sy sbenarnya tdk lah heran dg pemakruhan tsb,krn banyak ulama2(?) dgn cara memaksa n memutar balikan fakta,berusaha melemahkan hadits2 n riwayat2 yg berkenaan dg ahlulbait,dan paling tdk bersh menyamakan keutamaan mereka dg para sahabat ra.termasuk a.s di upayakan menjadi ra “
    == kira2 siapa yang memutar balikkan fakta dari hadits2 atau dalil2 yang lain ?? apakah orang2 sunni ataukah orang2 syi’ah ?? Saudara armand telah terbongkar kebohongannya memutar balikkan fakta dari pernyataan Imam Syafi’i, sekarang anda terbongkar juga, bukan perkataan ulama’ tapi hadits Rasulullah SAW yang anda pelintir. Ataukah karena memang ajaran guru anda seperti ini, memberikan terjemahan tanpa memberikan nash aslinya biar bisa leluasa dalam memelintir dalil dan memutar balikkan faktanya tanpa diketahui oleh pengikutnya (murid2nya) karena memang gak bisa baca kitab ????

  20. pemuda mengatakan:

    @aldj, armand:
    klu di liat dari komentar muhibbin nampak sekali bodohnya otak kedua orang syiah ini. klu nggak tau jgn ngomong mas. jangan malah bikin malu umat islam. ngomongnya cuma katany2. Dasar syiah goblok.

  21. armand mengatakan:

    @muhibbin

    Mas, tidak ada yg mengatakan bahwa Imam Syafii syiah atau rafidah. Sy hanya ingin menunjukkan bahwa demi sebuah kebenaran, beliau tdk pernah takut dikatakan rafidah. Nah bagaimana dgn kita-kita? Apakah karna khawatir akan syiar syiah, maka kita mensamarkan dan menutup-nutupi kebenaran? Mohon dijawab.

    Dan tdk ada pula yg mengatakan bahwa syair yg sy sodorkan sdh pasti kevalidannya. Jika mas muhibbin lbh faham bhs Arab tolong dikoreksi kekeliruan sy, tdk perlulah bersombong dgn kelebihan itu. Sesungguhnya Iblis telah berlaku sombong yg mengira ia lebih mulia daripada Adam.

    Salam

  22. aldj mengatakan:

    @muhibin
    trims tanggapan anda
    gmn ya cara membahas suatu mslh tp diawali dgn buruk sangka apalg d tmbh dgn penghujatan.tentu akan susah mendapatkan kebenaran
    klu sdh merasa benar sendiri ya tdk perlu d bahas,akan percuma,krn yg terjd hanya mempertahankan pendapat sendiri2
    Klu ada orang yg berbeda dgn anda,anda sdh memvonis seseorang dgn syiah n tentu di otak anda anda sdh berdebat dgn seorang yg sesat,sehingga bnar atw salah anda tdk akan terima,krn klu anda terima artinya anda mengikuti orang2 yg sesat.
    jd sy mungkin tdk pantas berdiskusi dgn anda.lg an sepengetahuan sy saudara arman sendiri bkn lah seorang syiah krn sy knal dia scr pribadi atwpn tulisan2nya
    klu pum anda ingin berdiskusi dgn sy lbh baik anda fokus dgn pembhsan.
    Utk sementara sy menerima dulu dalil hadits dr anda,yg sebenarnya msh bisa utk diduskusikan krn hadits yg sy bwkan tdk lepas dr konteks tp beda dlm penafsiran

    damai

  23. muhibbin mengatakan:

    @ armand, klo anda katakan tidak ada yang menyatakan bahwa Imam Syafi’i adalah syi’ah, coba baca komentar saudara anda Muhammad pada artikel “ BENARKAH IMAM MUHAMMAD ALBAGIR SYI’AH ? ” tertanggal 2009/10/01 at 7:54pm berikut : “ Imam syafii ra: apakah kalian tau kalo bertasyayyu’ ( mengikuti madzhab syiah ) adalah agamaku dan aku yang berbicara dan tidak mungkin aku memungkirinya jika karena kecintaanku pada al muhammad aku dituduh rafidhy maka saksikanlah wahai jin dan manusia sesungguhnya aku adalah rafidhy
    Bandingkan dengan perkataan anda “Mereka berkata; kamu telah berfaham Rafdh! Aku berkata: Tidak! Kerafidhian bukan agamaku dan bukan keyakinanku. Akan tetapi aku tanpa ragu berwilayah kepada sebaik-baik Imam dan sebaik-baik pemberi petunjuk. Jika mencintai washi (penerima wasiat [Ali]) itu kerafidhian, maka ketahuilah bahwa aku paling rafidhinya manusia”
    Sungguh sangat beda dan bertolak belakang, kira2 yang bisa dipastikan sebagai ajaran guru anda yang mana ?? apakah perkataan anda ataukah perkataan Muhammad karena keduanya hanya berupa terjemahan ???
    Gimana menurut pandangan anda dengan pernyataan saudara anda Muhammad di atas, apakah anda tetap menganggap bahwa syiah tidak menganggap Imam Syafi’i bukan syiah ????

    @ aldj, kenapa anda bisa katakanuntuk sementara sy menerima dulu dalil hadits dr anda,yg sebenarnya msh bisa utk diduskusikan krn hadits yg sy bwkan tdk lepas dr konteks tp beda dlm penafsiran “, apakah kebenaran menurut anda sifatnya semntara sehingga suatu saat bisa dirubah kebenaran itu ???
    klo anda menerima paparan hadits dari ana, dan mengakui kesalahan anda, mengapa anda masih bersikeras mengikuti syiah yang jelas2 tidak benar ??? apakah anda tidak takut hadts Rasulullah SAW :
    ومن كذب علي متعمدا فليتبوأ مقعده من النار
    “barang siapa berboong atas namaku, maka dia telah mempersiapkan tempatnya di neraka”
    oleh karena itu, cermati dengan baik dalam menampilkan hadits dan mentafsirinya, jangan gegabah apalagi memaksakan diri padahal gak ngerti. ikuti ajaran yang mengajarkannya dengan jelas dan terbukti, yaitu ajaran para salafus sholeh AHLUSSUNNAH WAL JAMA’AH !!!!

  24. aldj mengatakan:

    @pemuda

    alhamdllh,anda sdh memberi kami pahala trims,memang kami bodoh makanya kami trus mencari ilmu,salah satu jlnnya dgn berdiskusi,
    kami masuk dlm forum ini berharp mendpt ilmu,tp ternyata didlm banyak berisi hujatan,rupanya disini ahlak di kebelakang kan
    Lagian disini sy tdk pernah mewakili syiah n sy tdk prnh mengaku syiah.
    heran setiap orang yg berbeda dgn anda d sebut syiah,yg lebih hran lagi ketika ada yg menghormati ahlul bait andan muhibbin katakan syiah,ketika sdh berlabel syiah akan dikatakan sesat,
    sy harap anda2 yg sdh kerasukan dg faham2 nasibi anda2 scara tdk sadar sdh mengatakan orang2 yg menghormati/mengutamakan ahlul bait adalah sesat.
    tidak ada kata lain buat anda smoga anda sadar dgn kata2 anda
    sesungguhnya rosul diturunkan hendak menyempurnakan ahlak manusia.
    mdh2 ketika anda menghujat syiah,orang2 tdk mengatakan anda mewakili sunni
    yg ulama2nya berahlak tdk sperti anda atw pun syekh ahlak anda muhibbin
    Allahumma sholli ala muhammad wa aalih muhammad

  25. aldj mengatakan:

    @muhibbin
    mdh2an allah memaafkan anda dgn kesobongan n prasangka buruk anda
    sementara.. yg sy maksudkan adlh krn sy tdk mau keluar dari inti pembahasan.dan sy bersedia berdiskusi dgn anda prihal hadits tsb.
    sy terima hadits yg anda bwkan…,krn sy ingin berdiskusi dg anda secara baik,n krn hadits yg anda bawakan adlh benar menrut bebrapa kitab hadits.
    utama kan ahlak ya akhi,n jauhkan diri anda dr hobi memfitnah n sombong
    krn ilmu anda tdk ada gunanya bahkan bisa menjadikan anda orang yg celaka
    n anda mesti ingat bhw sy tdk prnh menyatakan diri sy syiah atw mewakili syiah.
    klu anda msh bersikeras dgn hal ini berarti anda sepertinya orang berilmu tapi ternyata jahil

  26. muhibbin mengatakan:

    @ aldj, terima kasih atas nasehatnya, namun ana mau mengingatkan sekali lagi, jangan gegabah dalam mentafsirkan hadits. Bukannya ana sombong, tapi coba anda baca kitab2 syi’ah seperti al-Kafi, Man laa yahdhuruhul faqih, al-istibshor, fashlul khitob dll, biar anda mengenal betul ajaran syiah, jika anda tdak bisa membaca kitab, gak ada salahnya bagi anda bertanya…….
    mas, cinta ahlil bait itu sangatlah baik, namun bukanlah milik syi’ah semata. Syi’ah itu suatu akidah, bukan cinta ahlil bait, jadi gak bisa anda katakan orang yang gak syi’ah berarti tidak cinta ahlil bait atau bahkan dikatakan NASHIBI, inilah maksud dari perkataan dari Imam Syafi’i.
    ya Allah, perlihatkan kepada kami kebenaran dan jadikan kami orang yang mengikutinya, dan perlihatkan kepada kami kebathilan dan jadikan kami orang yang menjauhinya. Amin…

  27. aldj mengatakan:

    @muhibbin
    bukan kapasitas sy utk menilai suatu gol itu sesat atau tdk dikarnakan suatu kitab,silahkan sj seseorang membuat kitab,tp hrs kita yakini bhw tdk ada jaminan kitab tsb 100% benar,kecuali alquran
    soal ahlul bait,memang bkn cuma milik syiah,tp jgn sampai ketika ada orang syiah memberikan pengetahuan ttg keutamaan ahlul bait langsung kita tolak. ataw kita berusaha mengkaburkan keutamaan tsb dikrnakan kita ketakutan dgn kebenaran yg dibwkan oleh mereka.salah satunya alaihsalam.
    tahukah anda barusan ada acara di tv metro dlm rangka peringatan maulid nabi seorang habib yg cucu sorang ulama besar dijakarta(hb salim bin jindan) merubah perkataan salallahu alihi wa alih wassalam dgn kalimat salallahu alihi wa ashabih wassalam.apa kah ini syiah fobia wallahualam

  28. 455394F mengatakan:

    menrut pendapat ana sangat pantas menyebut alaihisallam kepada ahlul bait knp tidak dia adalah kekasih rasul,keluarga rasul masak mengucapkan kata2 gtu masih dipertetntangkan,,,

    dan ahlul bait menurut ana maksum disucikan dr dosa2….liat aja disurat al ahzab ayat 33,kalau yang mengkaji orang ahli tafsir yang netral dan pintar pasti akan mengatakan bahwa ahlul bait itu ma’sum,banyak ayat yang menunjukkan kemaksuman ahlul bait

  29. armand mengatakan:

    @muhibbin, di 27-feb

    Sdhlah bukan Imam Syafii intinya permasalahan ini serta bagaimana pendapat orang lain mengenai beliau. Itu tdk penting. Mempersoalkannya hanya menjauh dari diskusi utama.

    Pertanyaan sy yg belum mas muhibbin tanggapi adalah:

    “Jika karna demi menghindar dari syiar syiah, kebenaran disamarkan, maka sy khawatir akan begitu banyak kebenaran lainnya yg bernasib serupa” Setujukah mas dengan premis ini?

    @pemuda

    Ketahuilah wahai @pemuda, Imam Ali dan ahlulbaitnya bukanlah milik suatu kaum. Ia milik semua pecinta dan pemuja. Jika mas melabel sy seorang syiah karna menonjolkan kemuliaan mereka, maka mas secara tdk sadar telah menampatkan mereka manusia-manusia mulia ini sebagai syiah. Renungkanlah ucapan mas itu. Dan ketahuilah, bagi sy cercaan dan tuduhan2 sembarangan itu tdk berarti apa-apa.

    Semoga Rahmat Allah selalu dilimpahkan kepada kita semua. Amin.

    Salam

  30. muhibbin mengatakan:

    @ aldj, mas, kenapa ana minta anda baca kitab2 syi’ah karena ana liat anda mengikuti syiah hanya karena telah terpengaruh dengan doktrin dari guru anda bahwa syiah ajarannya adalah mencintai ahlil bait, tapi di balik itu anda tidak mengenal sama sekali bagaimana ajaran dari syi’ah itu sendiri. Setiap orang pasti akan simpati ketika diarahkan untuk cinta ahlil bait, tapi jika dibalik itu ajarannya menyalahi ajaran Nabi, apakah anda akan tetap bermadzhab syiah ??? Coba anda jawab ..!!!
    Oleh karena itu, jangan anda hanya mengikuti dari perkataan dan doktrin guru anda sebelum anda mengetahui betul gimana ajarannya, forsansalaf ini berusaha untuk mengarahkan orang2 seperti anda agar tahu betul gimana itu syi’ah, apakah patut untuk kita ikuti ? apakah sesuai dengan ajaran ahlil bait ?? bukan cuman ikut2an.
    Anda katakan “tp jgn sampai ketika ada orang syiah memberikan pengetahuan ttg keutamaan ahlul bait langsung kita tolak. ataw kita berusaha mengkaburkan keutamaan tsb dikrnakan kita ketakutan dgn kebenaran yg dibwkan oleh mereka “, == mas yang menolak dan mengkaburkan keutamaan ahlil bait itu sapa ??? tapi masalahnya jangan dengan mengutamakan ahlil bait yang kelewat batas hingga mencaci sahabat Nabi, ini yang gak benar karena Nabi sangat mencintai sahabatnya.
    Masalah seorang habib berkata seperti itu, gak bisa anda vonis sebagai syiah fobia sebelum anda konfirmasikan kepadanya… tapi yang jelas, kitapun menganjurkan dalam sholawat untuk mengikutsertakan terhadap keluarga dan sahabat Nabi, karena itu yang menjadi anjuran Nabi SAW.
    @ 455394F, mas, yang anda maksud dari maksum itu apa ? apakah terhindar dari melakukan dosa (mustahil baginya melakukan dosa) sebagaimana para Nabi ??? ataukah hanya sebatas disucikan dari dosa dengan tetap meungkinkan untuk melakukan dosa ????
    Pada surat al-Ahzab; 33, ulama’ masih terdapat perbedaan dikalangan ahli tafisr tentang siapa yang disucikan dari ayat tersebut, menurut ‘Ikrimah adalah istri2 Nabi sedangakan menurut Abi Sa’id alkhudri, Qotadah dan Mujahid adalah ahli bait Nabi SAW. Jika anda arahkan ayat tersebut sebagai dalil bahwa ahlil bait maksum sebagaimana para Nabi yaitu terhindar dari perbuatan dosa, maka sangat tidak tepat, akrena yang dijelaskan itu hanyalah disucikan dari dosa dengan tetap ada kemungkinan dosa yang mereka lakukan.

  31. aldj mengatakan:

    @muhibbin
    memangnya anda tau siapa guru sy?,salah2 kita memiliki sanat yg sm dlm guru,jd klu anda melecehkan guru sy bisa jd anda melecehkan guru anda sendiri
    sy mlh sarankan ke anda utk membaca buku syiah scr keseluruhan,sy lihat orang2 sprt anda membaca separo2,yaitu yg anda baca pebedaanya sj.klu anda fair mstinya anda jg berkomentar ada hal2 yg baik dr kitab2 mereka.
    anda meminta sy utk menjwb ttg apa sy msh mau berpegang ke mahzab syiah klu itu menyalahi ajaran nabi
    jwbn sy
    1.anda trll berfikiran sempit dgn mengkotak2an pemahaman sesorang,tdk lain klu tdk suni ya syiah
    2.memang nya orang2syiah tdk tau mana yg menyalahi ajaran nabi n tdk?
    anda tipe orang yg tdk bisa menerima suatu perbedaan.
    anda tau berapa jumlah ummat manusia di muka bumi?hanya sedikit sekali orang sprti anda n sy,toh mereka berbeda,apa trus kita mau perangi ini semua krn berbeda?
    diantara yg berbeda dgn anda n sy ada ilmuan2 besar n mereka punya dalil naqli n aqli yg kuat sehingga mereka msh berpegang ke ajaran mereka.
    3.apa anda yakin seluruh kitab2 ahlusunnah(kitabussittah) 100% benar? tdk ada yg menyalahi.
    maaf ya bkn sy mau bela syiah,klu bcr soal ajaran ahlul bait,sy mlh bertanya2 yg mana itu ajaran ahlul bait,fiqh yg kita pake fiqhnya imam syafii,sanad hadits yg kita pake hanya sedikit sekali yg dr kalangan ahlulbait,tafsir quran yg kita pake bkn dari ahlul bait,jd yg mana nih?
    sy mo nanya ke anda.krn anda sering berbicara ttg sanat guru sampe ke rosul tntu anda kenal dgn imam ahmad al muhajir ra,kira2 beliau bermahzab ke siapa(fiqh,ahlaq tauhid)?
    mengkaburkan keutamaan ahlulbait apa anda tdk pernah tau tafsir quran n hadits skrg ini dipelintir sedemikian rupa sehingga keutamaan ahlulbait menjadi hilang atw pun jd kabur,
    salah satu nya alahzab 33 n hadits tsaqalain
    mengutamakan ahlul bait klwt batas?,wah sy malah merasa kurang dlm hal mengutamakan mereka
    mencaci sahabat rosul?,wah itu tdk ada dlm kamus sy,lebih baik anda tegur klan bani ummayah, yg telah mencaci n melaknat imam ali as slama puluhan tahun
    mslh habib tsb,tdk ada urusannya sy mo konfirmasi ke beliau,yg pasti datuknya sll mengucapkan sholallahu alahi wa alih wassalam bkn sholallahu alaihi wa ashabih wassalam,silahkan anda membenarkan dalil tsb krn anda jg akan dimintai pertanggung jwbn.
    sekedar info bwt anda,saking alerginya dgn syiah,ada majlis di jember apabila membaca maulid habsy,ketika membaca allahumma sholli wasalim wa barik alaih wa ala aalih di rubah menjd allohumma sholli wassalim wa barik alaih wa ashaabih,lucu ya..memangnya habib ali alhabsy g tau mana yg benar
    maaf klu ada kata2 yg tdk berkenan n jgn anda katakan lg sy syiah,ini hanya sekedar beda pemahaman,sprti bedanya antara imam 4 mahzab,atw pun bedanya antara kitabussittah,toh mereka tdk ada saling mengkafirkan,kecuali pengikut2nya yg fanatik buta
    salam damai…

  32. armand mengatakan:

    @muhibbin

    Di thread sebelah sdh sy sodorkan link pandangan Habibina Umar bin Hafidz mengenai syiah dan foto Beliau berdampingan dgn para tokoh Syiah. Jika habib kita Umar bin Hafidz bersedia bergandengan tangan dgn syiah, mengapa kita yg msh ingusan ini ngotot memusuhi syiah? Apakah anda bermaksud menyalahi Beliau? Oleh karenanya cukup sdh ucapan2 kebencian thd syiah ini.

    Kalau mau lihat bisa buka link ini; http://ejajufri.wordpress.com/2009/09/29/habib-umar-bin-hafidz-bicara-tentang-syiah/

    Semoga kita diberikan hidayah oleh Allah swt

    Salam

  33. muhammadon mengatakan:

    @ all, coba anda perhatikan orang2 syi’ah, ketika berhadapan dengan orang yang mengerti tentang kitab dan membahas apa yang ada di kitab mereka sendiri, mereka selalu lari dari pembahasan dengan seribu alasan. Tapi ketika berhadapan dengan orang awam, yang gak ngerti dalil, mereka maju bak seorang ahli hadits, ahli fikh dan seorang imam yang sangat alim dengan membawa bendera cinta ahlil bait.
    Inilah watak syi’ah yang sebenarnya, mereka tak ubahnya seorang pengecut yang sok alim, suka menutupi kebatilan dengan dalih cinta ahlil bait.
    Diskusinya gak seru dan kurang ilmiah klo cuman ama aldj, armand, dalilnya hanya akal2annya aja, gak bawa dalil naqlinya… kenapa ustad2 anda gak seklian diskusi disini, suruh ustad hasan daliel al-aidrus, muhammad bin alwi assegaf, ahmad baaraqbah gabungan disini kan lebih seru…..
    @ forsan salaf, teruslah maju… dan lebih perjelas lagi tentang syi’ah biar kita2 orang awam ini lebih mengerti dan paham ajaran mereka yang gak benar…..

  34. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    anda betul sy bkn lah orang yg ngerti ttg hadits,tp anda salah klu mengatakan sy syiah,tunjukan tulisan sy klu sy berfaham syiah.
    fahm sy jg mungkin sprti anda,tp nuansa sy trhadp ahlulbait a.s. sy letakan sebagai manusia yg paling utama ba’da rosul ini sesuai dgn dalil2 yg sy fahami,apakah dr suni atwpun syiah n juga krn sesuai dgh thariqah sy.tanpa sy mengecilkan sahabat atw pun istri rosul
    intinya sy disini berharap anda2 yg membenci syiah,bisa merubah sikap anda trhadp mereka.
    anda tdk beda dgn sebagian orang2 syiah yg membenci sahabat.
    maaf sy ketemu sj belum dgn ustd2 yg anda sebutkan.
    nasehat buat anda..kealiman seseorang bkn jaminan bhw dia akan berada dijalan kebenaran,justru kadang menjadikan dirinya menjadi orang2 yg celaka.
    anda tdk perlu provokasi pengunjung situs ini

    @arman
    mdh2an murid2 al alamah hb umar bn hafitz yg membuka link tsb tdk mengiqtirat gurunya

  35. muhammadon mengatakan:

    @ all pengunjung, liat nih.. aldj udah mengakui klo bukan syi’ah, tapi sayang gak paham seluk beluk dari ajaran syi’ah sendiri. Syi’ah itu akidah bukan pecinta ahlil bait, klo mencintai ahlil bait itu wajib hukumnya, kami orang ahlussunnah pun mencintai ahlil bait. Makanya mas aldj, klo anda belum mengetahui betul ajaran syi’ah jangan membenarkan syi’ah apalagi menyatakan yang bukan syi’ah atau yang membenci syi’ah adalah pembenci ahlil bait (nashibi). Mas, kami benci syi’ah itu bukan melihat dari cinta ahlil baitnya, tapi dari ajarannya yang sesat, mengkafirkan sahabat, menyatakan al-Qur’an telah ditahrif, adanya bada’ pada Allah. Mana mungkin orang seperti anda yang tidak kenal ahlussunnah dan syi’ah akan mengambil sisi baik dari masing2, padahal anda sendiri tidak mengetahui apa yang ada pada syi’ah.
    Kami menghimbau kepada seluruh murid2 Hb Umar bin Hafidh untuk mengklarifikasi dari klaim dan kebohongan orang2 syi’ah bahwa Hb. Umar membenarkan ajaran syi’ah. Mafhum kami Hb Umar tidak mengkafirkan orang2 syiah secara menyeluruh, tapi yang tidak kafir bukan berarti tidak sesat, kecuali seperti meyakini tahrif al-Qur’an, bada’ dsb.

  36. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    sy tdk faham dgn pola pikir anda,sejak awal sy sdh katakan,jgn katakan sy syiah ataw mewakili syiah,anda2 sj lah yg mengatakan sy syiah,tdk perlu mengakui atw tdk mengakui,lagian juga sy tdk prnah mengaku ahlusunah.
    klu prinsip anda membenci syiah krn pengkafiran sahabat jgn tanggung2,mestinya anda benci
    1.abuhurairah yg sdh mengkafirkan abuthalib ra
    2,benci muawiyah yg sdh melaknat imam ali
    3.benci aisyah ummul mukminin yg sdh mengatakan utsman sesat
    4.anda membenci ribuan sahabat yg telah saling membunuh diperang jamal
    5.klu anda membnci syiah karna tahrif trhdp quran,mestinya anda jg membenci ahlusunnah yg menyatakan bhw kitab bukhari shahih,pdhl didlmnya ada keraguan thdp kelengkapan alquran
    6..klu anda benci syiah krn bada mestinya anda jg benci perawi2 ahlussunah yg sdh memperumpamakan allah dgn makhluknya
    7..mestiya anda benci penafsir2 alquran dr kalangan ahlusunnah yg sdh melecehkan rosul,disurah abtsa(bermuka masam)
    8.dll dll…
    benci itu penyakit qalbu,tdk ada diajaran ahlulbait
    sy sendiri tdk yakin dgn arti cinta buat anda trhdp ahlulbait
    krn ucapan alaihsalam sj anda membenarkan hukumnya makruh apabila mengucap alaihsalam trhdp ahlulbait,
    prihal habib umar tdk perlu anda perpanjang,itu akan menyusahkan anda sendiri
    Ucapan anda yg provokasi(lihat nih) adalah ciri2 penghasut,n penghasut itu cendrung tdk prcy diri
    maaf klu ada yg salah..
    salam damai

  37. armand mengatakan:

    @muhammadon

    Sudahkah anda baca dan lihat foto yg sy sodorkan? Kebenaran itu pahit bukan? Ia seperti obat. Ditelan pahit, tidak ditelan, penyakit akan terus menggerogoti. Sy tahu, pilihan yg sulit memang.

    Salam

  38. armand mengatakan:

    @muhammadon

    Ketahuilah oleh anda dan mereka yg menginginkan berdiskusi dgn ilmiah;

    Dalil untuk berhujjah itu 2 macam. Dalil aqli dan dalil naqli. Kedua-duanya sah utk digunakan dalam berdiskusi. Tanpa aqli maka kebenaran naqli tak akan pernah tampak. Bagaimana anda meyakini bahwa Allah swt itu Ada? Bagaimana anda meyakini bahwa Nabi Muhammad saw pantas utk dicintai dan dita’ati? Hanya dgn naqli (hadits & AQ) kah? Tidak cukup bukan? Kemudian, yang anda maksud dengan ilmiah adalah ilmu. Tahukah anda bahwa ilmu itu dari akal? Tak ada ilmu bila tak ada akal. Kecuali yg anda maksudkan ilmu-ilmu ladunni dan ilmu-ilmu yg berasal dari iblis. Namun ilmu2 itu di luar jangkauan kita sekarg ini. Lantas bagaimana anda meremehkan menggunakan akal sementara banyak pula dalil2 AQ yg menunjukkan keutamaan akal?

    Lalu perkataan anda yg ini;

    @ all, coba anda perhatikan orang2 syi’ah, ketika berhadapan dengan orang yang mengerti tentang kitab dan membahas apa yang ada di kitab mereka sendiri, mereka selalu lari dari pembahasan dengan seribu alasan. Tapi ketika berhadapan dengan orang awam, yang gak ngerti dalil, mereka maju bak seorang ahli hadits, ahli fikh dan seorang imam yang sangat alim dengan membawa bendera cinta ahlil bait. Inilah watak syi’ah yang sebenarnya, mereka tak ubahnya seorang pengecut yang sok alim, suka menutupi kebatilan dengan dalih cinta ahlil bait

    Kalimat-kalimat yg provokatif, dan bagi sy pribadi hal semacam ini tak bernilai. Inikah yg anda maksud dgn ilmiah? Mengambil kesimpulan tanpa dasar, menuduh secara sepihak dan menganjurkan kepada kebencian?

    Apakah menurut anda Islam ini jika tdk Sunni maka Syiah? Dan jika bukan Sunni maka sesat? Begitukah? Jika demikian coba tunjukkan ke sy dalil naqli dari Nabi saw dan AQ bahwa hanya Sunni yg benar dan Syiah itu sesat. Jika tdk ada, lebih baik anda diam dan berhenti menyebarkan kebencian.

    NB. Habib Umar bin Hafidz Yang Mulia tdk akan pernah mengajarkan kebencian ini kepada murid-muridnya. Anda dan orang2 sejenis anda saja yg telah menyelewengkan isyarat-isyarat dan ucapan Habib Umar. Jika anda msh memiliki hati nurani dan akal yg jernih, maka foto Habib Umar dgn beberapa tokoh Syiah di atas akan mampu menyadarkan anda akan kekeliruan anda dan teman2 anda selama ini. Sy berlepas diri dari kebencian2 yang anda-anda selalu keluarkan. Semoga Allah swt mengampuni kita semua. Amin.

    Salam

  39. ejajufri mengatakan:

    Jangankan salam, salawat aja juga disampaikan Ibnu Qutaibah kepada Imam Ali as.🙂

  40. armand mengatakan:

    @muhibbin

    Perhatikanlah wahai Muhibbin, kesengajaan menghindari diri dari ucapan ‘alaihissalam kepada ahlulbait karna mengkhawatirkan menjadi syiar bagi syiah adalah sama seperti teguran Allah swt kepada ahli kitab yg menutup-nutupi kebenaran padahal mereka mengetahui.

    Hai Ahli Kitab, mengapa kamu mencampur adukkan yang haq dengan yang bathil, dan menyembunyikan kebenaran, padahal kamu mengetahuinya? (Al-Imraan: 71)

    Dan persis seperti peringatan Allah swt kepada orang2 yang beriman yg (akan) tdk berlaku adil kepada kaum yg mereka benci;

    Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Al-Maidah: 8)

    Pertanyaan:
    Begitu banyak riwayat kemuliaan ahlulbait yg sering didengung-dengungkan syiah. Jika demi menghindari syiar syiah, apakah anda terpaksa harus mensamarkan (baca: menutup-nutupi) semua riwayat-riwayat tsb?

    Salam

  41. muhibbin mengatakan:

    @ all pengunjung, lihat nih armand ,bawa ayat untuk orang2 yahudi dan nasrani ditujukan untuk ulama’ besar ahlussunnah waljamaah, kayak wahabi aja…..
    @ Armand, ucapan alaihissalam jika do’a bukan khusus ahlil bait, maka kita-pun juga memberikan salam kepada orang2 yang beriman. Tetapi orang rofidhi membuat sighot alaihissalam dikhususkan ahlil bait, padahal mereka orang2 yang memperalat nama besar ahlil bait untuk kebencian kepada sahabat. Oleh karena itu, sebagian ulama’ enggan menggunakannya agar tidak terkesan sama dengan orang2 rofidhi, bukan menutup2i keutamaan ahlil bait, karena itu baca yang benar kitab2 ahlusunah wal jamaah anda akan mengetahui kebesaran ahlil bait, tolo…lll.

  42. aldj mengatakan:

    @muhibbin
    maaf ikut nyambung
    anda sbnrnya sy katagorikan alim,dibandingkan sy yg jahil,tp etika anda dlm berdiskusi sangat tdk sesuai dgn predikat alim anda.
    1.anda ikut2 menghasut(memprovokasi)plus fitnah n adudomba
    2.anda dgn gampangnya memvonis seseorang,sebentar anda katakan syiah,lalu libralisme,sekarang wahabi sebentar lg anda sebut apa,
    ini semua dikarnakan anda bersh mempertahankan pendapat anda,anda tdk perlu merasa rendah apabila dalil2 anda dipatahkan oleh seseorang.krn yg kita cari disini bknlah kalah n menang.tp kebenaran.
    kata2 anda mengatakan bhw armand mengatakan bhw ayat2 utk umat nasrani n yahudi itu ditujukan utk ulama2 besar ahlusunnah adlh ucapan rendah n menjijikan sebagai orang yg berpredikat alim.
    maaf klu sy agak keras menyikapinya,krn sikap anda sdh berulang2 terjadi

  43. muhammadon mengatakan:

    @ aldj, mas, bukannya ana gak mau menjawab perihal yang anda sebutkan, tapi kira2 mas admin (forsansalaf) menerima komentar ana apa gak karena ana anggap udah keluar dari pembahasan. kecuali klo forsansalaf dah mengeluarkan artikel sendiri tentang sahabat, baru bisa kita diskusikan nantinya.
    Namun yang perlu ana pertanyakan, apakah menurut anda kecintaan kepada sahabat berarti kebencian kepada ahlil bait ?, kenapa jika kita membela sahabat, anda katakan benci ahlil bait ?
    Mas, emang benci adalah penyakit hati, tapi bukannya kebencian adalah ajaran orang2 syi’ah, selalu mengajarkan untuk benci sahabat dengan berdalih cinta ahlil bait, mengajarkan melaknat sahabat, melaknat istri2 Nabi, bahkan mengkafirkan mereka. Mas, klo anda cinta ama keluarga anda, trus ada yang menuduh mereka macam2, apakah anda tidak membenci orang yang menuduh orang tua anda ? itulah kami orang sunni, kami cinta ahlil bait dan sahabat serta menganggap sahabat adalah orang mulia karena kedekatan dengan Nabi, tapi kok ada orang2 baru melaknat dan mengkafirkan mereka, bukannya orang seperti ini patut untuk kita benci ???
    @ armand, mas, foto gak bisa dijadikan hujjah, justru foto dapat dibuat dengan cerita2 rekayasa, itulah kelicikan ustad2 anda dalam foto, tapi tulisan mereka dan tanda tangan mereka itulah yang sebenarnya. Jika all pengunjung ingin bukti, download dan print aja, entar klo Hb Umar dating tanyakan atas kebenarannya, akn tampak kebohongan orang2 syi’ah. anda bisa liat komentar dari Muhibbin pada artikel “BILA SYI’AH JADI WALI NIKAH”, atau bisa langsung klik berikut ini : [1], [2], [3], [4], [5], [6]
    @ all murid Hb Umar, kami menghimbau, terangkan kepada masyarakat di majlis2 anda akan kebohngan propaganda ustad2 syi’ah mengatasnamakan Hb Umar dengan foto bersama mereka untuk menjadi jelas prinsip guru kita Hb Umar dan bagikan surat para Habaib Hadramaut kepada tokoh2 agama sekitar anda untuk tidak sampai tertipu dengan trik2 mereka.
    @ all pengunjung, klo anda ingin sebagian riwayat syi’ah si al-Kafi akan ucapan para aimmah ahlil bait yang mulia tentang pengurangan al-Qur’an dan pemurtadan seluruh sahabat Nabi.
    Lihat kitab al-Kafi juz 2 hal 605 : (liat scan kitab aslinya, klik disini )
    عن ابي عبد الله عليه السلام قال : ان القرآن الذي جاء به جبريل عليه السلام الى محمد صلى الله عليه وآله سبعة عشر الف آية
    Dari Abi Abdillah (syd Husein) berkata : ” sesunggunya al-Qur’an yang dibawa malaikat Jibril kepada Rasulullah SAW adalah 17 ribu ayat “
    Bayangkan sedangkan yang ada hanya 6666 ayat, kemanakah yang lainnya ?
    Lihat kitab al-Kafi juz 8 hal 167 : (liat scan kitab aslinya, klik disini )
    عن ابي جعفر عليه السلام قال : كان الناس اهل ردة بعد النبي صلى الله عليه وآله الا ثلاثة ، فقلت : ومن الثلاثة ؟ فقال : المقداد بن الأسود ، وابو ذر الغفاري ، وسلمان الفارسي رحمة الله وبركاته عليهم .
    Dari Abi Jakfar : “ manusia (sahabat) murtad setelah wafatnya Rasulullah kecuali tiga orang, maka aku berkata “ siapakah tiga orang itu ?”, kemudian Is menjawab :” Miqdad bin al-Aswad, Abu dzar al-Ghifari, dan Salman al-Farisi, semoga rahmat Allah dan barakah-Nya dilimpahkan atas mereka “
    Lihatlah, vonis mereka tidak beriman diantara sahabat kecuali tiga orang, tanpa terkecuali syd Ali, syd Hasan, syd Husein dan seluruh keluarga Rasulullah SAW.
    Masihkah kita menganggap kitab al-Kafi ini berguna dan riwayat2 di atas benar ?, atau bahkan justru merupakan penghinaan terhadap ahlil bait (orang2 yang Mulia di sisi Allah) ?
    Jika all pengunjung masih kurang, maka pasti akan ana tambahkan dengan izin forsansalaf…

  44. muhibbin mengatakan:

    @ aldj, mas, bukankah ayat yang dibawa oleh armand benar2 untuk ahlil kitab (orang yahudi dan nasrani), tapi kenapa dia arahkan untuk orang islam, lihat ayat yang dia bawa :
    يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لِمَ تَلْبِسُونَ الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ
    “ Hai Ahli Kitab, mengapa kamu mencampur adukkan yang haq dengan yang bathil, dan menyembunyikan kebenaran, padahal kamu mengetahuinya? “ (al-Maidah : 71).
    Gimana menurut anda orang menyatakan kepada anda ayat untuk orang2 kafir seperti ayat berikut :
    لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ
    “ bagimu agamamu dan bagiku agamaku “
    Bukankah ayat ini jika ditujukan kepada anda yang muslim berarti suatu penilaian bahwa agama anda tidak sama dengannya (alias anda dikatakan bukan muslim) ??.
    Justru inilah yang lebih menjijikkan, terlalu gampang membawa dalil tanpa melihat tempatnya. Klo anda katakan ana menvonis itu terserah anda tapi jika anda mengetahui bagaimana ciri2 dari setiap yang ana sebutkan (mu’tazilah/liberal), maka anda pasti akan menganggapnya seperti yang ana sebutkan… Ana rasa ini sebagai teguran saja buatnya, agar tidak bertingkah seperti itu, karena itu adalah ciri2 orang mu’tazilah, dll, bukan kami cap dia benar2 mu’tazilah.

  45. aldj mengatakan:

    @muhibbin

    …ayat utk orang2 yahudi n nasrani
    1.adakah saudara armand tulisannya tertuju kpd ulama2 bsr ahlusunnah? tulisan tsb tertuju kpd anda kecuali anda adalah seorang ulama besar ahlusunnah
    2.yg dimaksud oleh armand adlh prilaku sprt yahudi n nasrani bknkah alquran kitabnya orang2 islam.jd ayat alquran adlah ditujukan kpd kita semua.
    3.apakah kita semua tidak menyadari bhw skrg ini prilaku kita banyak sprti yahudi n nasrani?
    4.mengatakn makruh trhd ucapan a.s.bknkah hal tsb menyembunyikan kebenaran? pdhal anda mengetahui
    …mu’tazilah
    anda klu sdh berani berdiskusi n seolah2 mengatasnamakan kebenaran(islam) maka dr mana sj lawan anda mestinya anda tdk perduli,dr segi apapun kebenaran(islam)tdk akan bisa dipatahkan lawan nya dlm berdiskusi.
    …teguran,sy setuju klu anda menegur.
    tp menghasut,fitnah n memvonis itu bknlah teguran

  46. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    lama sy tunggu kemunculan anda.
    Yg keluar dr pembhsan itu anda n kawan2 anda krn pertanyaan2 yg diberikan kpd sy n jg sikap anda n yg memposisikan sy sbg syiah,
    sy tidak memaksa anda utk menjawab,anda terima alhamdulillah,anda tolak itu urusan anda.mudah2an anda tdk termasuk dlm ayat quran yg sdh disampaikan oleh saudara armand “menyenbunyikan kebenaran pdhal anda mengetahui”
    … membela sahabat
    sy tdk pernah mengatakan membela sahabat identik dgn membenci ahlul bait,coba tunjukan tulisan sy yg mana,jgn membuat fitnah baru ya..!
    …membenci,anda ini munafik trhdp ucapaan anda sendiri,muawiyah yg jelas2 melaknat imam ali as anda2 melebelkan dia dg R.A.
    klu anda berasumsi sahabat seperti orang tua anda,bgmn mereka yg benar2 datuknya mempunyai nasab sampai ke imam ali as,wajar klu mereka melaknat muawiyah dg kata2 muawiyah laknattullah bknnya mlh di kasi R.A.
    sy ingatkan ke anda
    soal kitab alkafi…
    anda ini lucu,anda tdk mau tanggapi tulisan sy sblumnya.tp anda kembali menulis hal yg sama ttg kitab alkafi.
    klu sperti itu anda artinya menyembunyikan kebenaran,itu prilaku yahudi n nasrani…
    jadi sebaiknya tanggapi tulisan sy sebelumnya satu persatu,

    Awal pelaknatan n membenci orang2 yg ada dilingkungan nabi adalah dr muawiyah,sedangkan ajaran ahlul bait tdk ada yg seperti itu,jd terserah anda, ikut ajaran ahlul bait ataw muawiyah.klu anda membenci n menyesatkan syiah artinya anda ikut ajaran muawiyah.
    nasehat ini juga ternasuk utk saudara2 ku yg berfaham syiah.melaknat mencela n membenci bukanlah ajaran ahlulbait,tp ajaran muawiyah.!

  47. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    maaf sy lupa menyampaikan ke anda,
    Imam ali imam hasan n husein as bukan termasuk sahabat.

  48. muhammadon mengatakan:

    @ aldj, anda katakan “anda ini munafik trhdp ucapaan anda sendiri,muawiyah yg jelas2 melaknat imam ali as anda2 melebelkan dia dg R.A.”, mas, gak usah menebar tuduhan tanpa dasar disini tapi tunjukkan buktinya satu aja riwayat yang menyatakan Mu’awiyah melaknat syd Ali biar all pengunjung disini tau !.
    mas, anda katakan ana munafik thd ucapan ana, apa gak kebalik ? justru anda-lah yang telah melakukan kemunafikan, anda katakan tidak mengkafirkan sahabat, tapi di kitab anda al-Kafi bagaimana semua sahabat dikafirkan, anda menebar kebencian kepada para sahabat dengan berlabelkan cinta ahlil bait.. kenapa anda tidak pernah komentar ketika ana ungkap isi dari al-Kafi tentang pengkafiran para sahabat di forum ini ?
    Anda katakan “klu anda berasumsi sahabat seperti orang tua anda,bgmn mereka yg benar2 datuknya mempunyai nasab sampai ke imam ali as,wajar klu mereka melaknat muawiyah dg kata2 muawiyah laknattullah bknnya mlh di kasi R.A.”, = ini lagi, dari mana bisa wajar melaknat Mu’awiyah mas, tunjukkan pada kita semua klo syd Ali, syd Hasan, syd Husein dan syd Ali Zainal Abidin yang lebih dekat kurunnya dengan Rasulullah melaknat Mu’awiyah !, (tapi jangan pake al-Kafi karena emang isinya menjadikan laknat sahabat sebagai dzikir keseharian !, ).
    mas, Apakah dengan melaknat Mu’awiyah bisa menunjukkan kecintaan kepada ahlil bait, ajaran dari mana itu ? dan mana dasar anda klo tanda cinta ahlil bait dengan melaknat Mu’awiyah ?
    Anda katakan “Awal pelaknatan n membenci orang2 yg ada dilingkungan nabi adalah dr muawiyah,sedangkan ajaran ahlul bait tdk ada yg seperti itu”, = awal mula laknat dari Mu’awiyah cuman sekedar tuduhan tanpa dasar, karena begitu bencinya anda denngan sahabat Rasulullah SAW, dan jika anda katakan ajaran ahlul bait tidak ada yang seperti itu (melaknat), lalu kenapa orang2 seperti anda yang mengklaim dirinya pecinta dan pengikut ahlil bait anda tebar laknat kepada sahabat di mana2, justru orang seperti anda ini adalah pemalsu kecintaan kepada ahlul bait…. (sebenarnya bukan bertujuan cinta ahli bait tapi membenci sahabat).
    Anda katakan “sy tdk pernah mengatakan membela sahabat identik dgn membenci ahlul bait,coba tunjukan tulisan sy yg mana,jgn membuat fitnah baru ya..!”, = mas, ini bukan fitnah, tapi kedok anda semakin lama semakin terkuak, liat aja perkataan anda selanjutnya “jd terserah anda, ikut ajaran ahlul bait ataw muawiyah.klu anda membenci n menyesatkan syiah artinya anda ikut ajaran muawiyah”., == ini jelas sekali mengindikasikan bahwa ajaran sahabat jauh berbeda (bertentangan) dengan ajaran ahlil bait, dengan kata lain, orang yang tidak melaknat Mu’wiyah anda katakan pembenci ahlil bait. Gak usah mengelak lagi mas, semua pengunjung pasti tau siapa anda sebenarnya.
    @ all pengunjung, liat nih…. Semakin terkuak siapa sebenarnya ALDJ dan ARMAND, laknat sudah mulai bermunculan disini. Kita akan semakin tau gimana ajaran syi’ah yang sebenarnya ? pantaskah ajaran itu dinisbahkan kepada ahil bait yang mulia ?
    Anda ingin tau betapa mereka (syi’ah) sampai berani menyatakan syd Abu Bakar dan syd Umar mati kafir dan terlaknat, liat kitab al-Kafi juz 8 hal. 168 : (liat scan kitab aslinya, klik disini )
    عن ابي جعفر عليه السلام قال : قلت له : ما كان ولد يعقوب انبياء ؟، قال : لا ولكن كانوا اسباط اولاد الأنبياء ولم يكن يفارقوا الدنيا الا سعداء تابوا وتذكروا ما صنعوا ، وان الشيخين فارقا الدنيا ولم يتوبا ولم يتذكرا ما صنعا بأمير المؤمنين عليه السلام فعليهما لعنة الله والملائكة والناس اجمعين.
    Dari Abi Jakfar berkata : aku berkata kepadanya ,“ apakah anak2 Nabi Ya’kub menjadi Nabi ?, maka beliau berkata, “ tidak, akan tetapi cucu dari anak2 para Nabi, tidaklah meninggalkan dunia kecuali dalam keadaan bahagia (selamat), bertaubat, dan mengingat segala yang telah diperbuat, sedangkan Syaikhoin (Abu bakan dan Umar) meninggalkan dunia tidak bertaubat dan tidak mengingat dengan ayng telah diperbuat kepada Amiril Mukminin (syd Ali), maka bagi keduanya laknat Allah, para Malaikat dan semua manusia”.
    Liat ini, pantaskah seperti ini menjadi ajaran dari ahlil bait ?
    Jika anda mau lagi, akan ana tambahkan kebencian mereka kepada sahabat Rasulullah dan istri Rasulullah dengan seizin dari forsansalaf.

  49. dayak mengatakan:

    @aldj :
    lama kelamaan smua orang akan tau akan isi al-kafi yang palsu krn akan terkuak disini.
    kita punya kitabnya juga masssssssssssssss.
    anda katakan : Imam ali imam hasan n husein as bukan termasuk sahabat.
    jwb : ini jwban orang paling bahlol yg ana temui,
    klo bkn sahabat lantas mrk ini siapa ? krn tdk ada sebutan sahabat dlm hadist jadi anda g menyebut sahabat.
    asal anda ketahui , sahabat2 itu gak pernah di panggil dg nama sahabat oleh nabi, pasti dipanggil dg namax masing2,contohx YA MU’ADZ,YA UMAR , dllnya…………..berarti hanya syd abu bakar aja yg SAHABAT klo menurut dalil anda.al-qur’an aja menyebutkan : إِذْ هُمَا فِي الْغَارِ إِذْ يَقُولُ لِصَاحِبِهِ لَا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا
    klo anda bersandar dg dalil spt ini , sangat keliatan anda ini goblok n g ngerti kitab,cuma copy paste dari ust syi’ah yg goblok juga.
    coba anda tanggapi dalil2 ini allah:
    1مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ
    2الله الله في أصحابي، لا تتخذوهم غَرَضا بعدي، فمن أحبهم فبحبي أحبهم، ومن أبغضهم فببغضي أبغضهم، ومن آذاهم فقد آذاني، ومن آذاني فقد آذى الله، ومن آذى الله يوشك أن يأخذه
    3.أصحابي كالنجوم بأيهم اقتديتم اهتديتم
    4.عليكم بسنتي وسنة الخلفاء الراشدين المهديين بعدي
    5وروى البغوي بسنده عن الحسن قال إن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : « مثل أصحابي في أمتي كالملح في الطعام لا يصلح الطعام إلاّ بالملح »
    lihat mas dalil2 ini,gak ada yg dipanggil dg namax sendiri.
    klo anda gak mengakui sahabat krn tdk ada panggilan sahabatx,berarti klo kita merujuk ke yg no 5 , mereka semua nya bkn sahabat , tapi GARAM statusx.
    payah dg org g berilmu………….

  50. armand mengatakan:

    @muhammadon

    mas, foto gak bisa dijadikan hujjah, justru foto dapat dibuat dengan cerita2 rekayasa, itulah kelicikan ustad2 anda dalam foto, tapi tulisan mereka dan tanda tangan mereka itulah yang sebenarnya. Jika all pengunjung ingin bukti, download dan print aja, entar klo Hb Umar dating tanyakan atas kebenarannya, akn tampak kebohongan orang2 syi’ah.

    Sebenarnya masalah foto ini tdk ingin saya teruskan utk mempermasalahkannya mengingat bukti yg kuat dan valid ini hanya tinggal dinilai oleh setiap orang yg melihatnya. Orang2 yg berakal dan memiliki hati yg lurus akan berbeda menilainya dgn orang2 yg memiliki hati yg sempit. Namun karna anda mengungkitnya kembali dan sekaligus melakukan provokasi dan tuduhan2 kepada semua orang yg anda anggap bukan sejalan dgn anda, maka ada baiknya mulut kotor anda itu dibungkam.

    Begini, anda kan ingin berdiskusi secara ilmiah. Nah, tolong tunjukkan ke sy bahwa tulisan dan foto yg sy tampilkan itu adalah sebuah rekayasa. Tolong tunjukkan kepalsuan foto tsb. Jangan cuma menyebarkan keraguan dan fitnah. Semua orang jg bisa bila sekedar menyangkal dan menolak. Tolong buktikan bahwa anda sedang berdiskusi secara ilmiah bukan sekedar melakukan kejahilan. Sekali lagi tolong anda buktikan.

    Nasehat sy, jika anda tdk mampu membuktikannya, lebih baik diam. Diam mas, lebih baik bagi anda daripada mengeluarkan kata-kata kotor.

    @ all pengunjung, liat nih…. Semakin terkuak siapa sebenarnya ALDJ dan ARMAND, laknat sudah mulai bermunculan disini. Kita akan semakin tau gimana ajaran syi’ah yang sebenarnya ? pantaskah ajaran itu dinisbahkan kepada ahil bait yang mulia ?
    Anda ingin tau betapa mereka (syi’ah) sampai berani menyatakan syd Abu Bakar dan syd Umar mati kafir dan terlaknat, liat kitab al-Kafi juz 8 hal. 168

    Sepertinya anda termasuk orang2 yg bebal yang sama sekali tdk mau mendengarkan perkataan orang lain. Kepala anda penuh dgn prasangka buruk. Apa hubungannya pendapat sy dgn syiah? Apakah setiap pujian-pujian dan menyatakan kemuliaan2 kepada ahlulbait akan selalu dianggap syiah? Nasehat sy, belajarlah utk mengendalikan diri anda dan belajarlah kembali akhlak dari para Habib Yang Mulia.

    NB. Sy berlepas diri dari tuduhan2 anda secara sepihak kepada syiah. Saran sy, berilah komen di blog2 syiah dan pertanyakan apa2 yg menjadi persoalan anda dari ajaran syiah. Jangan cuman berkoar2 di sini dan melakukan provokasi yg tdk ada nilainya. Sy yakin mrk admin blog syiah akan menjawab tuntas kejahilan anda.

    Semoga Allah swt membukakan hati dan pikiran anda.

    Salam

  51. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    soal muawiyah anda tanya ke guru2 anda,mencerca imam ali as berakhir sd zaman umar bin abdl aziz ra.
    n soal muawiyah ada hadits shahih dr kalangan ahlusunnah yg menyatakan bhw muawiyah mati dlm keadaan tdk islam.ingat…!bkn sy yg bicara
    n maaf sy malas berdiskusi dg anda,krn semakin sy jelaskan ke anda,anda semakin jahil dlm menilai sy.
    baca baik2 dulu tulisan sy,adakah sy melaknat seseorang..
    klu anda sdh baca dgn baik2 n anda menyadari bhw anda salah,sebaiknya anda klarifikasi dulu,klu anda msh blum menyadari,tdk ada guna sy berdiskusi dgn anda,
    krn sy berhadapan dg orang jahil,yg tdk ada manfaat buat sy,selain fitnah..!

    anda n kwn2 sprtnya membuat opini ke pembaca dgn memvonis n memfitnah, apa anda sdh kehabisan kata2.?

    @forsan
    alhamdulillah sebenarnya sy banyak dpt manfaat dr link antum,

  52. armand mengatakan:

    @muhibbin

    Komen2 dekil anda terhadp sy, sy kira sdh dijawab oleh @aldj. Sy hanya menambahkan point2 lain;

    1. Pada awal tulisan ini sdh ditekankan bahwa terjadi iktilaf di kalangan ulama’ dalam hal penyebutan ‘alaihissalam’ kepada ahlulbait;

    Hukum mengucapkannya untuk selain Nabi seperti kepada ahlil bait, terjadi khilaf di kalangan ulama’. Sebagian ulama’ menyatakan diperbolehkan secara mutlak, dan menurut pendapat yang kuat yaitu pendapat Imam Nawawi mengikuti pendapat Imam al-Juwaini boleh jika taba’an (diucapkan setelah salam kepada Nabi) dan makruh jika secara sendiri (tanpa didahului salam kepada Nabi atau malaikat) dikarenakan menjadi syi’ar kaum Rafidhah.

    Jika kami berpendapat berbeda dgn Imam Al-Juwaini, dan mengikuti pendapat para ulama ahlussunnah yg memperbolehkan secara mutlak. Apakah kami masih dianggap syiah? Jika anda mampu menunjukkan pendapat para ulama lain yg berbeda, tolong tunjukkan. Sy akan berterima kasih. Apakah Imam Bukhari termasuk salah satu ulama yg berbeda pendapat?

    2.

    ucapan alaihissalam jika do’a bukan khusus ahlil bait, maka kita-pun juga memberikan salam kepada orang2 yang beriman. Tetapi orang rofidhi membuat sighot alaihissalam dikhususkan ahlil bait, padahal mereka orang2 yang memperalat nama besar ahlil bait untuk kebencian kepada sahabat.

    Sy tdk paham apa yg anda maksudkan dgn “syiah memperalat nama besar ahlulbait utk kebencian kepada sahabat”. Ucapan ‘alaihissalam kepda ahlulbait ini pun tentu bagi mereka memiliki alasan dan pegangan. Tanyakanlah kepada mereka. Jangan cuman menyebarkan kebencian tanpa melakukan klarifikasi. Bukankah anda mengaku berilmu?

    Oleh karena itu, sebagian ulama’ enggan menggunakannya agar tidak terkesan sama dengan orang2 rofidhi, bukan menutup2i keutamaan ahlil bait,

    Sama saja wahai muhibbin. Enggan menggunakannya kemudian menyebarkannya kepada umum adalah sama saja dgn menutup-nutupi. Apa namanya ya muhibbin jika menyebarkan informasi kepada khalayak berbeda dengan fakta yg sebenarnya? Tdk ada masalah jika keengganan ini hanya utk diri sendiri. Sy berprasangka baik kepada Imam Nawawi dan pendapatnya. Kebencian dan kejahilan ini hanya muncul dari orang2 sejenis anda, bukan dari Imam Nawawi.

    karena itu baca yang benar kitab2 ahlusunah wal jamaah anda akan mengetahui kebesaran ahlil bait, tolo…lll.

    Oh iya. Sy juga tau itu. Tdk ada masalah. Yang jadi masalah adalah anda dan orang2 sejenis anda telah berlaku tdk adil kepada kelompok syiah dan telah menutup-nutupi kebenaran hanya karena kebencian kepada mereka.

    NB. Kata-kata makian dan cercaan yg gemar anda keluarkan bagi sy sih tdk ada nilainya. Yang bernilai bagi sy sy adalah apabila anda bersedia menjawab persoalan2 yg sy ajukan.

    Semoga Allah swt menunjukkan kebenaran kepada kita semua. Amin.

    Salam

  53. muhibbin mengatakan:

    @ armand, anda katakan “Jika kami berpendapat berbeda dgn Imam Al-Juwaini, dan mengikuti pendapat para ulama ahlussunnah yg memperbolehkan secara mutlak. Apakah kami masih dianggap syiah?”== mas, seandainya anda dari awal menyatakan seperti ini (hanya condong pada pendapat yang memperbolehkan secara mutlak), kami tidak akan mempermasalahkan, namun apa yang anda katakan, anda telah menuduh orang sunni menyembunyikan keutamaan ahlil bait , sebagaimana pernyataan anda berikut “Yang jadi masalah adalah anda dan orang2 sejenis anda telah berlaku tdk adil kepada kelompok syiah dan telah menutup-nutupi kebenaran hanya karena kebencian kepada mereka”, .
    Mas, apakah keutamaan ahlil bait baru diketahui ketika kita ucapkan kepada mereka alaihissalam ?, apakah dengan ucapan taroddli (rodhiyallahu ‘anhum) bisa menurunkan keutamaan dan kemuliaan mereka ??.
    Mohon dijawab mas !, inilah titik permasalahan diskusi ini, anda dengan begitu gampang menuduh orang sunni menutup2i keutamaan dan kemuliaan ahlil bait hanya karena yagn diucapkan kepada mereka taraddli bukan alaihissalam .

  54. mmuhammadon mengatakan:

    @ armand, anda katakan “Sebenarnya masalah foto ini tdk ingin saya teruskan utk mempermasalahkannya mengingat bukti yg kuat dan valid ini hanya tinggal dinilai oleh setiap orang yg melihatnya. Orang2 yg berakal dan memiliki hati yg lurus akan berbeda menilainya dgn orang2 yg memiliki hati yg sempit.”
    == mas, dari mana foto yang gak bisa mengatakan kebenaran anda katakan sebagai bukti yang kuat dan valid ?, dari mana anda bisa mentafsiri bahwa Hb. Umar membenarkan ajaran syi’ah dengan foto bersama beliau ?, apakah jika ada orang berfoto barena bersama temannya yang nasrani trus anda katakan dia membenarkan ajaran nasrani ??. pikir lagi mas……!!, justru anda inilah yang berpikiran dan berhati sempit, sudah ada bukti jelas pernyataan Habaib Hadramaut disertai tanda tangan kepada ustad2 anda di foto itu agar kembali ke jalan salaf, tapi anda tidak juga menerimanya, inilah sifat kefanatikan anda yang harus anda rubah biar anda tau kebenarannya.
    Anda katakan “Nah, tolong tunjukkan ke sy bahwa tulisan dan foto yg sy tampilkan itu adalah sebuah rekayasa”, ==mas, and ini gak paham ama perkataan ana atau anda ingin memelintir lagi, ana katakan foto sangat memungkinkan untuk dibuat cerita rekayasa, sehingga gak bisa dibuat bukti yang valid, beda dengan pernyataan apalagi disertai tanda tangan, baru bisa jd bukti yang otentik dan valid.
    Anda katakan “Apa hubungannya pendapat sy dgn syiah? Apakah setiap pujian-pujian dan menyatakan kemuliaan2 kepada ahlulbait akan selalu dianggap syiah?” == mas, orang yang baca komentar anda pasti akan menyangka bahwa anda adalah syi’ah, bgimana tidak, anda membela mati2an ketika orang lain membicarakan ttg syi’ah, anda mengaku bukan syi’ah ana sangat bersyukur, karena itu ana ingin ngasih tau anda dan semua muslimin yg mungkin blom tau ttg faham syiah, gimana dalam kitab mereka begitu menebar kebencian kepada sahabat yang sangat mencintai dan dicintai Rasulullah SAW, lalu mereka menisbahkan riwayat itu kepada Imam2 ahlil bait. Klo kita berpikir jernih, bisakah diterima akal perkataan dengan nada penuh kedengkian dan telah dikuasai amarah nafsu untuk kita nisbahkan kepada Imam ahlil bait yang begitu luhur budi pekertinya ??. bagaimana mungkin syd Husein meriwayatkan seperti itu ? benarkah itu adalah ajaran ahlil bait ataukah kebencian kepada sahabat yang sengaja ditutupi oleh orang2 syi’ah dengan label kecintaan ahlil bait ??
    Inilah mas, yang mau ana sampaikan disini, bukan karena kebencian meliat orang mencintai ahlil bait, justru itu menjadi harapan kami untuk bisa berkumpul dengan mereka, kami-pun sangat mencintai ahlil bait. Lihat bagaimana perkataan Imam Syafi’i :
    يا أهل بيت رسول الله حبكم # فرض من الله في القرآن أنزله
    Wahai ahlu bait Rasulillah, kecintaan kepadamu adalah wajib didalam al-Qur’an yang Allah turunkan
    كفاكم من عظيم القدر أنكم # من لم يصل عليكم لا صلاة له
    Cukuplah bagi kalian sebagai keagungan derajat bahwasanya “ barang siapa yang tidak bersholawat atas kalian, maka tidak sah shalatnya”

  55. aldj mengatakan:

    @dayak
    sy kasihan dgn anda…
    sy lebih baik menjadi orang goblok seperti kata anda dr pd menjadi manusia tdk ber ahlak seperti anda,krn tujuan rosul utk manusia telah sampai ke sy tp tdk sampai ke anda, kasihan…
    1.kitab alkafi mau anda bilang palsu atau apa itu hak anda,tdk ada ursan dgn sy
    2.Imam ali,imam hasan imam husein n fatimah,sangat jelas dalilnya n ini sdh sy sampaikan di pembhsan yg lain di forsan silahkan anda baca.
    klu anda tdk se 7 silahkan anda sanggah satu persatu,jgn cuma komen dgn kata2 n bhs yg pantasnya dibuang disampah
    3.klu mau berdiskusi dgn aldj belajar dulu ahlak,pd hal sy masuk ke situs ini krn ajakan anda,dgn promosi,bhw situs ini ilmiah,ternyata yg sy temui disitus ini banyak yg mengaku alim tp ahlaknya rendah.
    @forsan
    ajari merka ahlak

  56. aldj mengatakan:

    @armand
    sabar mas…sesama ahlusunnah jgn saling mendahului
    supir bus aja tau….he..3x

  57. armand mengatakan:

    @muhibbin

    Mas, apakah keutamaan ahlil bait baru diketahui ketika kita ucapkan kepada mereka alaihissalam ?,

    Pertanyaan anda yg ini sebenarnya menyiratkan keengganan anda meninggikan derajat manusia2 bergelar ‘alaihissalam ini. Sy tdk tau kenapa. Namun ketahuilah, bagi mereka apakah kita sebut ‘alaihissalam atau pun tdk, kemuliaan itu tetap ada. Sama saja halnya bila kita menghilangkan ucapan “sayyidina” atau“saw” atau “Rasulullah” pada Nabi Muhammad, atau “radliallahu ‘anh” pada sebagian sahabat, maka kemuliaan nabi dan keutamaan sahabat-sahabat tdk akan berkurang karnanya.

    Adakah anda mengira penyematan gelar yg diberikan kepada ahlulbait Nabi saw ini hanya karna mrk keluarga nabi? Atau apa? Sehingga kita boleh berpikir untuk tdk menggunakannya?

    Sesungguhnya gelar ‘alaihissalam kepada ahlulbait Nabi saw adalah gelar yg disandang akibat kemuliaan yg mereka miliki lebih daripada kemuliaan yg dimiliki oleh manusia-manusia lain sebagai akibat ketaqwaan mereka, ketinggian akhlak mereka, kefasihan mereka, dan sifat-sifat luhur lainnya. Bahkan pujian-pujian pun tdk sedikit yg ditujukan kepada pribadi-pribadi mrk, baik langsung dari Allah swt, maupun dari mulut Nabi saw. Adakah kita mendengar riwayat yg mengurangi kemuliaan mrk? Adakah kita mendengar bahwa mrk telah melakukan ini…itu…shg mrk tdk pantas utk diberi gelar ‘alaihissalam? Adakah kemuliaan-kemuliaan mrk yg kita dengar sama dgn kemuliaan manusia lainnya? Betapa begitu banyaknya kelebihan-kelebihan dari kemuliaan-kemuliaan mrk yg telah sampai ke kita, melebihi manusia lainnya, namun sayangnya tdk pernah menjadikan kita meletakkan mereka pada kedudukan mereka yg seharusnya.
    Kita malah lebih sering terpaku dgn keutamaan para sahabat. Dan menyangka bahwa para sahabat pun memiliki keutamaan yg dimiliki oleh ahlulbait Nabi saw. Sesungguhnya sebagian sahabat memiliki keutamaan karna kesetiaan mrk kepada Nabi saw, patuh dan ta’at kepada Nabi, kecintaan mrk kepada Nabi, sama-sama dgn Nabi berjuang mempertahankan Islam, dsb. Namun ketahuilah semua hal itu sdh pula dimiliki oleh ahlulbait Nabi saw. Tdk ada satu pun keutamaan yg dimiliki sebagian sahabat yg tdk dimiliki oleh ahlulbait Nabi. Tapi apakah keutamaan dan kemuliaan ahlulbait Nabi saw juga dimiliki oleh mereka?

    apakah dengan ucapan taroddli (rodhiyallahu ‘anhum) bisa menurunkan keutamaan dan kemuliaan mereka ??

    Mas, dengan keutamaan dan kemuliaan yg telah mrk miliki, gelar ‘alaihissalam adalah gelar yg tinggi yg tentu membedakan dgn manusia lainnya. Gelar ‘alaihissalam bahkan sebuah gelar yg hanya bisa dicapai oleh para nabi Allah. Radliallahu ‘anhu adalah gelar sebagian sahabat sebagai manusia biasa akibat keutamaan2 yg mereka miliki. Jelas berbeda derajatnya dgn ‘alaihisslam yg hanya dapat dimiliki oleh manusia-manusia luar biasa.

    Ucapan ‘alaihissalam sesungguhnya adalah kesempatan yg diberikan oleh Allah swt dan Rasul saw kepada kita utk menyalurkan hasrat kecintaan dan puja-pujaan kita kepada ahlulbait Nabi saw. Bukankah kecintaan hanya bisa muncul jika mengagungkan orang yg kita cintai dan terus menyampaikan puja dan puji kepada mereka? Tidakkah mas menyadari bahwa puja-puji dan pengagungan kita kepada para Habib Yang Mulia adalah merupakan penyaluran hasrat kecintaan kita kepada mereka?

    Mas, ahluhbait Nabi adalah manusia-manusia suci yg luar biasa, keluarga tercinta Nabi saw, yang Allah dan nabi-Nya pun terus memuji-muji mereka. Jangan mengabaikan pesan-pesan dan isyarat Rasul saw mengenai mereka serta jangan sia-siakan waktu kita utk membenci mereka2 yg mengagungkan kedudukan mereka.

    Wallahu’a’lam. Mohon maa’f jika tdk berkenan.

    Salam

  58. dayak mengatakan:

    @aldj :
    klu anda tdk se 7 silahkan anda sanggah satu persatu.
    jwb : bkn kah tlah ana jwb satu persatu diatas.malah pertanyaan saya blmn di jwb.
    coba jwb pertanyaan saya diatas : apa status smua org itu klo bkn sahabat , krn tidak ada yg dipanggil dg nama sahabat sbgmana imam ali dllnya.sya ulangi lagi :1مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ
    2الله الله في أصحابي، لا تتخذوهم غَرَضا بعدي، فمن أحبهم فبحبي أحبهم، ومن أبغضهم فببغضي أبغضهم، ومن آذاهم فقد آذاني، ومن آذاني فقد آذى الله، ومن آذى الله يوشك أن يأخذه
    3.أصحابي كالنجوم بأيهم اقتديتم اهتديتم
    4.عليكم بسنتي وسنة الخلفاء الراشدين المهديين بعدي
    5وروى البغوي بسنده عن الحسن قال إن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : « مثل أصحابي في أمتي كالملح في الطعام لا يصلح الطعام إلاّ بالملح »
    ini aja di jwb , g usah byk komentar yg lain . ana kan mengajak anda ke website ini krn ke-ilmiahannya,emang benar,buktix anda tidak bisa menjwb hadist2 yg saya bawa diatas ????????????
    sekali lg,ini aja yg di jwb,g usah panjang lebar segala !!!

  59. muhammadon mengatakan:

    @ aldj, lagi2 anda hanya memberikan tuduhan tanpa dasar. Mas, yang ane minta ada gak satu aja riwayat bahwa Mu’awiyah melakanat syd Ali ? apalagi riwayat yg baru anda tuduhkan lagi, jangan hanya tuduhan tanpa dasar mas, coba sebutkan mana hadits shohihnya klo Mu’awiyah mati dalam keadaan kafir ? (n sekali lagi jgn bawa riwayat dari al-Kafi mas, emang isinya banyak pencacian, pelaknatan bahkan pengkafiran pada sahabat seperti yang ana sebutkan di atas)
    Maaf, ana kan sekarang lagi diskusi ama orang yang pintar (= pintar memberikan tuduhan tanpa dasar, pintar mengelak dan lari dari pembahasan jika terdesak, pintar mengaku dirinya pintar padahal tidak mengerti dalil dan kitab, dan pintar memberikan nasehat ketika tidak ada bahan untuk menjawab )

  60. dayak mengatakan:

    @ aldj : gimana saya mau berakhlaq dg org yg tidak berakhlaq dg sahabat…… klo anda bkn cuma gak berakhlaq,tapi sudah berani memurtadkan sahabat…….. oh lupa saya klo sahabat itu g ada menurut anda.
    SEKALI LAGI JWB YG DIATAS, ana bosen dg lari2 truz dr pembahasan, krn itu menunjukkan ketidak ilmiahannya dg tdk bisa jwb , entah klo anda bersiasat dg berlari2 sambil nunggu jwban dr ustat anda.

  61. armand mengatakan:

    @muhammadon

    mas, dari mana foto yang gak bisa mengatakan kebenaran anda katakan sebagai bukti yang kuat dan valid ?, dari mana anda bisa mentafsiri bahwa Hb. Umar membenarkan ajaran syi’ah dengan foto bersama beliau ?, apakah jika ada orang berfoto barena bersama temannya yang nasrani trus anda katakan dia membenarkan ajaran nasrani ??. pikir lagi mas……!!,

    Baiklah. Apakah anda jg tdk sepakat jika sy katakan bahwa Habib Umar tdk ada masalah dgn syiah? Apakah Habib Umar membenci syiah namun bersedia berfoto bersama para tokoh syiah yg beliau mahfum bahwa foto tsb akan menjadi fitnah thd beliau? Apakah anda menyangka Habib Umar sedang bertaqiyyah? Apakah anda pikir Habib Umar tdk dapat menolak utk diminta berfoto bersama padahal beliau, menurut anda, membenci syiah ? Apakah anda mengira Habib Umar sama piciknya dgn anda?

    sudah ada bukti jelas pernyataan Habaib Hadramaut disertai tanda tangan kepada ustad2 anda di foto itu agar kembali ke jalan salaf, tapi anda tidak juga menerimanya, inilah sifat kefanatikan anda yang harus anda rubah biar anda tau kebenarannya.

    Mas, kalau mau bicara bukti otentik, maka segala tulisan dan tandatangan jg malah lebih mudah utk dipalsukan. Foto membutuhkan tingkat keahlian dan ketrampilan yg tinggi utk dipalsukan. Sy mengatakan ini bukan berarti sy meragukan tulisan dan tandatangan tsb. Memperhatikan prilaku anda, nanti anda akan mengatakan lagi bahwa sy meragukan tulisan dan tandatangan tsb.

    mas, orang yang baca komentar anda pasti akan menyangka bahwa anda adalah syi’ah, bgimana tidak, anda membela mati2an ketika orang lain membicarakan ttg syi’ah,

    Itu urusan anda dan org yg membaca komen sy. Sy tdk begitu pedulikan hal itu. Terserah saja setiap orang mau menilai apa. Yang penting adalah bersikap adil, bukan saja thd kawan, namun jg terhdp lawan. Bukankah itu yg diajarkan Rasul saw?

    anda mengaku bukan syi’ah ana sangat bersyukur

    ,

    Anda bersyukur atau tidak, tulus atau tdk pun bukan urusan sy. Sy tdk menggantungkan keyakinan sy dgn penilaian anda atau orang lain thd sy.

    karena itu ana ingin ngasih tau anda dan semua muslimin yg mungkin blom tau ttg faham syiah, gimana dalam kitab mereka begitu menebar kebencian kepada sahabat yang sangat mencintai dan dicintai Rasulullah SAW, lalu mereka menisbahkan riwayat itu kepada Imam2 ahlil bait.

    Sudahlah. Tdk ada satu pun agama yg mengajarkan kebencian kepada manusia atau kelompok lain. Begitu pula tdk satu pun ucapan yg keluar dari mulut Nabi saw bertujuan utk menyebarkan kebencian kepada makhluk lain atau kelompok lain.
    Jika anda menganggap syiah menebarkan kebencian kepada sahabat, dan jika anda pikir itu adalah sebuah prilaku buruk, maka prilaku yg anda lakukan sekrg juga tdk jauh berbeda dgn mereka.

    Klo kita berpikir jernih, bisakah diterima akal perkataan dengan nada penuh kedengkian dan telah dikuasai amarah nafsu untuk kita nisbahkan kepada Imam ahlil bait yang begitu luhur budi pekertinya ??. bagaimana mungkin syd Husein meriwayatkan seperti itu ? benarkah itu adalah ajaran ahlil bait ataukah kebencian kepada sahabat yang sengaja ditutupi oleh orang2 syi’ah dengan label kecintaan ahlil bait ??

    Ini maksudnya apa dan ditujukan ke siapa?

    Inilah mas, yang mau ana sampaikan disini, bukan karena kebencian meliat orang mencintai ahlil bait, justru itu menjadi harapan kami untuk bisa berkumpul dengan mereka, kami-pun sangat mencintai ahlil bait.

    Sy bisa katakan bahwa ucapan ini adalah sebuah kebohongan, manis di mulut tanpa apa adanya ketulusan, yg mungkin tdk anda sadari.

    Mas, kecintaan kepada seseorang, apalagi kepada manusia2 luar biasa yg memiliki kemuliaan2 haruslah disertai pengagungan kepada yang dicintai. Adakah pengagungan itu di hati anda terhdp ahlulbait? Adakah anda menganggap ahlulbait adalah manusia pilihan yg berbeda dgn manusia lainnya? Adakah anda percaya bahwa pujian-pujian Allah dan Nabi-Nya thd mereka melebihi dari pada manusia lainnya? Adakah anda percaya bahwa mereka adalah manusia-manusia suci yg terjaga dari dosa?
    Jika jawaban anda tidak, maka darimana kecintaan anda itu muncul wahai muhammadon?

    Lihat bagaimana perkataan Imam Syafi’i :
    يا أهل بيت رسول الله حبكم # فرض من الله في القرآن أنزله
    Wahai ahlu bait Rasulillah, kecintaan kepadamu adalah wajib didalam al-Qur’an yang Allah turunkan
    كفاكم من عظيم القدر أنكم # من لم يصل عليكم لا صلاة له
    Cukuplah bagi kalian sebagai keagungan derajat bahwasanya “ barang siapa yang tidak bersholawat atas kalian, maka tidak sah shalatnya”

    Ya saya yakin akan ketulusan Imam Syafii thd kedudukan ahlulbait Nabi. Sebaliknya anda, periksalah hati anda kembali wahai muhammadon. Dengan memakruhkan ucapan ‘alaihissalam kepada ahlulbait, apa lagi modal anda untuk mengungkapkan kecintaan anda kepada mereka?

    Salam

  62. armand mengatakan:

    @aldj

    Ah, sy tdk berusaha mendahului, hanya berusaha kita semua bergerak cepat, jgn terlalu lama ngaso utk kebencian agar tdk tertinggal🙂

    Salam

  63. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    gmn anda sdh tanya guru anda?
    klu guru anda tdk tau,ini sy beritahu.(maaf bkn mksd melechkan,ini krn tdk ada jwbn dr anda)
    -shahih muslim jilid 1 hal 142;shahih tarmuzi jilid 3 hal 643,sunan ibn majjah,jilid 1 hal 142;musnad ahmad ibn hambal jilid hal 84,95128,tarikh alkabir,bukhari(penulis kitab shahih bukhari)jilid 1 bag 1,hal 202

    diriwayatkan sa’ad bn abi waqqash bhw muawiyah bin abu sofyan memberi perintah kpd sa’ad bin abi waqqash,ia berkata kpdnya “apa yg membuatmu berhenti mengutuk abu turab,” saad menjwb “tdkah engkau ingat bhwsanya rosul menyatakan 3 ttg kebaikan Ali?krnnyalah aku tdk mengutuk Ali”

    krn anda minta 1 sj maka sy beri 1 sj dalil
    silahkan anda pilih mengikuti ahlak ali as atw muawiyah,
    ini lah keheranan darisaudara2 kita syiah n sebagian ahlusunah,sdhnya muawiyah membenci memerangi kemudian menjadikan mengutuk ali as adalh sunnah hingga berpuluh2 tahun,tau2 ada orang yg menyatakan dirinya wajib mencintai ahlulbait mlh setuju muawiyah diberi gelar RA…aneh .!
    mdh2an kesombongan anda terbenam dgn dalil ini,sehingga anda sadar apa yg anda yakini ttg muawiyah adlh salah.
    itu lah yg sy mksdkn dg munafik trhdp ucapan anda sendiri

  64. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    ralat
    hadits yg sy maksd adlh
    shahih muslim versi bhs arab jilid 4 hal 1871 versi bhs inggris bab 996 hal 1284 hadis 5916 bab mengenai keutamaan2 sahabat.
    tp klu anda bc hadits yg sy sebutkan sblumnya juga boleh sbg referensi buat anda utk mengetahui keutamaan imam ali as
    maaf…

  65. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    hadits
    Jika ada orang yg sholat diantara rukn n maqam(dekat ka,bah)n berpuasa,tp meninggal dgn memendam kebencian trhdp keluarga muhammad,ia akan masuk neraka.Dan orang yg menganiyaya ahlul baitku,sesungguhnya adalah orang kafir n telah keluar dr agama islam.lalu kepd orang yg menimpakan penderitaan kpd keturunan ku kutukan allah senantiasa menyertainya.Dan orang yg menyakiti dgn menyakiti keluarga ku,sesungguh nya telah menyakiti Allah,dan membuat Nya murka.
    sesungguhnya allah telah menutup pintu sorga bg orang yg menganinaya,membunuh, memerangi atw menyakiti ahlulbaitku.
    referensi hadits suni “ash-shawaiq al-muhriqah,ibnu hajar haitsami bab 2 hal 357

    begitu juga di musnad ahmad ibn hambal jilid hal 33 dgn redaksi yg berbeda

    ingat..!! ini bkn kata2 sy
    silahkan anda nilai siapa muawiyah.
    benar salah menurut anda,anda sendiri yg tanggung akibatnya

  66. aldj mengatakan:

    @muhibbin
    maaf sy ikut campur,n maaf sy sedikit menasehati anda
    kalimat anda ttg
    “apakah dengan ucapan taroddli (rodhiyallahu ‘anhum) bisa menurunkan keutamaan dan kemuliaan mereka ??.”
    maaf klu sy menafsirkan salah
    sprtnya anda membanding2kan antara A.S dg RA,(tnp mengecilkan arti RA)
    anda mesti hati2 dlm persoalan membanding2kan klu anda tdk fahm akibatnya,
    sifat membandingkan adalah kesalahan awal dr iblis,yg membandingkan dirinya yg terbuat dr api sedang adam terbuat dr tanah krn kesombongan nya
    sedikit sj sy bertanya ke anda bgm klu para nabi jgn anda beri label AS,tp berilah label RA,apakah anda telah menurunkan keutamaannya?
    mdh2an anda mengerti maksud sy
    sekali lg maaf
    salam…

  67. muhammadon mengatakan:

    @ aldj, mas, hadits yang anda sebutkan selengkapnya berikut ini :
    عَنْ عَامِرِ بْنِ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ أَمَّرَ مُعَاوِيَةُ بْنُ أَبِي سُفْيَانَ سَعْدًا فَقَالَ مَا يَمْنَعُكَ أَنْ تَسُبَّ أَبَا تُرَابٍ قَالَ أَمَّا مَا ذَكَرْتَ ثَلَاثًا قَالَهُنَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَنْ أَسُبَّهُ لَأَنْ تَكُونَ لِي وَاحِدَةٌ مِنْهُنَّ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ حُمْرِ النَّعَمِ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لِعَلِيٍّ وَخَلَفَهُ فِي بَعْضِ مَغَازِيهِ فَقَالَ لَهُ عَلِيٌّ يَا رَسُولَ اللَّهِ تَخْلُفُنِي مَعَ النِّسَاءِ وَالصِّبْيَانِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَا تَرْضَى أَنْ تَكُونَ مِنِّي بِمَنْزِلَةِ هَارُونَ مِنْ مُوسَى إِلَّا أَنَّهُ لَا نُبُوَّةَ بَعْدِي وَسَمِعْتُهُ يَقُولُ يَوْمَ خَيْبَرَ لَأُعْطِيَنَّ الرَّايَةَ رَجُلًا يُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيُحِبُّهُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ قَالَ فَتَطَاوَلْنَا لَهَا فَقَالَ ادْعُوا لِي عَلِيًّا فَأَتَاهُ وَبِهِ رَمَدٌ فَبَصَقَ فِي عَيْنِهِ فَدَفَعَ الرَّايَةَ إِلَيْهِ فَفَتَحَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَأُنْزِلَتْ هَذِهِ الْآيَةَ { نَدْعُ أَبْنَاءَنَا وَأَبْنَاءَكُمْ وَنِسَاءَنَا وَنِسَاءَكُمْ } الْآيَةَ دَعَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلِيًّا وَفَاطِمَةَ وَحَسَنًا وَحُسَيْنًا فَقَالَ اللَّهُمَّ هَؤُلَاءِ أَهْلِي
    Dari Amir bin Sa’ad bin Abi Waqqash dari ayahnya berkata, “ Mu’awiyah menjadikan Sa’ad bin Abi Waqos sebagai Amir dan berkata, “apa yang mencegahmu dari mencaci Aba Turob (syd Ali) ? “, Sa’ad berkata, “ tidakkah kau ingat 3 hal yang telah diucapkan oleh Rasulullah ? maka aku tidak akan mencacinya karena salah satunya saja untukku lebih aku sukai dari pada onta paling istimewa. …..

    Mas, adakah dalam hadits di atas yang menyatakan bahwa Mu’awiyah memerintahkan kepada Sa’ad untuk mencaci syd Ali ??
    Saran ane, jangan hanya bawa matan Haditsnya tapi liat syarhnya juga, dijelaskan oleh Imam Nawawi dalam syarh Muslim juz 8 hal 147 yang dinukil dalam kitab Tuhfatul Akhwadzi bahwa hadits ini tidaklah menunjukkan bahwa Mu’awiyah memerintahkan kepada Sa’ad untuk mencaci syd Ali, akan tetapi mengandung takwilan bahwa Mu’awiyah hanya menanyakan kepadanya perihal apa yang mencegahnya dari mencaci syd Ali, apakah karena sifat wara’ dan pengagungan kepada syd Ali ataukah karena sebab lainnya. Jika karena mengagungkannya, maka telah melakukan kebenaran. Dan bisa mengandung takwilan juga bahwa kaumnya Sa’ad mencaci syd Ali sedangkan Sa’ad tidak, namun tidak mampu untuk mencegah mereka. Ketika Mu’awiyah melihat Sa’ad gak sama dengan kaumnya, maka Mu’awiyah menanyakannya kepadanya.
    Lagian mas, apakah pernah keluar dari syd Ali cacian kepada Mu’awiyah ? jika tidak, bagaimana anda bisa melaknat apa yang tidak dilakukan oleh syd Ali ??

  68. forsan salaf mengatakan:

    Kami menilai dari koment2 anda semua di atas, sebenarnya ada titik temu antara pendapat mas2 yang saling berseberangan.
    Sighat alaihissalam yang disebutkan untuk ahlil bait atas dasar cinta dan menghormati kepada mereka adalah baik dan itu semua sudah dilakukan oleh para a’immah yang kami sebut di artikel. Namun ucapan alaihissalam kepada ahlil bait jangan dijadikan sebagai dukungan kepada rofidhoh karena mereka bukan golongan ahlussunnah wal jamaah bahkan berseberangan dengan ahluusunah wal jamaah. Untuk masalah laknat, maka nantikan artikel berikut dan silahkan berkomentar dengan ilmiah.

  69. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    anda klarifikasi dulu,dimana kata2 sy yg mngkafirkan n melaknat seseorang, setelah itu nnt sy beri lg anda dalil2 yg lain,n diskusi dg anda akan kita lanjutkan.
    krn forsan sndiri sdh terpengaruh dgn kata2 anda
    dan kita jg akan bhs pmikiran imam nawawi prihal taqwil2nya yg membela muawiyah

    @dayak
    lg2 anda,
    baik sy turuti mau anda dgn jwbn yg singkat,
    -ilmiah?? ko ada fitnah,menghujat,memprovokasi lg,memvonis,berprasangka.
    ahlak n etika sj sdh anda kesampingkan,
    -soal knp imam ali tdk dipanggil sahabat sdh sy jwb ke anda di judul yg berbeda.
    -memurtadkan sahabat,mana buktinya? tunjukan tulisan sy yg ada kt2 itu
    rupanya main fitnah termasuk ilmiah ya?
    kt anda:
    SEKALI LAGI JWB YG DIATAS, ana bosen dg lari2 truz dr pembahasan, krn itu menunjukkan ketidak ilmiahannya dg tdk bisa jwb , entah klo anda bersiasat dg berlari2 sambil nunggu jwban dr ustat anda.
    jwb:yg mana? yg blum sy jwb?
    …lari dr pmbhsan,bkn nya anda yg sprti itu
    … bersiasat? prasangka lg..apa itu ilmiah?
    … bosen,ya jgn ditanggapi tulisan sy,g maksa ko..!

  70. aldj mengatakan:

    @forsan
    menurut sy ahlul bait itu,mau dibri predikat apa sj,bhkan apa bila di hujat pun tdk akan menurunkan derajat kemuliaannya n keutamaan mereka,apakah yg mengucapkan itu dr syiah,sunni atwpun nashibi.
    adalah kenyataan bhw bukhari dlm kitabnya ketika menybutkan imam ali,imam hasan imam husein n fatimah,selalu dg alaih(a)salam,
    adapun antum yg mengikuti taqwil dr imam nawawi,dgn mengatakan makruh dikrnkn merupakan suatu dukungan terhadp rafidhoh,sungguh tdk beralasan.
    krn:
    1. label itu bkn lah cuma merka yg menyebutkan,
    2.adakah bukti awal penyebutan a.s. itu dr gol mereka?.
    cobalah kita berpikir n melihat sejarah dgn baik,bhwsanya ahlul bait ini sll dimusuhi,dibenci n diperangi,krn itu allah n rosul sll memberi peringatan
    kpd ummat ini agar sll mencintai,jgn memusuhi n jgn memerangi,krn allah n rosul nya tau bhw ummat ini akan memperlakukan sebaliknya trhdp mereka ahlul bait,
    coba antum lihat,mulai dr mslh kekhalifahan,saqifah,perang jamal,perang shiffin,khawarij,kemudian karbala,dan sampai skrg melalui wahabi nashibi,
    selalu sj berkaitan dgn ahlul bait,
    apakah ahlul bait ini sbg orang2 yg suka cari masalah,ataw mereka mereka adlh yg sebenar2 mahluk yg membw kebenaran yg sebenar2nya n smurni2nya,sbg penyambung risalah dr rosul,sehingga hasut n dengki sll ditujukan ke mereka.
    dari itulah sangat mungkin terjadi pembelokan dlm masalah kebenaran yg hakiki,krn permusuhan trhdp mrka berlangsung beratus2 thn.
    sehingga sangat mungkin terjadi,mereka ahlul bait nabi ini ada yg berusaha menghilangkan,atw pun mengkaburkan keutamaan mereka,sadar atw tdk sadar.
    atw mungkin sj orang2 yg bermasalah/memerangi mereka dilebih2 kan pribadinya atw keburukannya dikaburkan dgn taqwil2 yg tdk masuk akal.
    tapi cahaya ttp cahaya,berlian ttp berlian tdk berubah menjadi besi.
    jd mnrut sy terserah kita semua mau menyebutkan apa sj,tp apabila dgn niat menyembunyikan kebenaran,kita sendiri nnt yg akan mempertanggung jwbkan nya.
    semoga kita nnt tidak dibangkit kan sprt dibangkitkannya orang2 yahudi n nasrani.amiin yaa robbil alamin
    mohon di kaji bkn dihujat.
    salam

  71. armand mengatakan:

    @forsan

    Untuk masalah laknat, maka nantikan artikel berikut

    Semoga artikel mas baru nanti jg tdk terjebak pada pelaknatan dan pencercaan thd pribadi-pribadi atau pun pada suatu kelompok Islam tertentu.

    dan silahkan berkomentar dengan ilmiah.

    Bisa dijelaskan mas, apa maksudnya ilmiah ini? Apakah syarat ini akan mengikat semua pengunjung blog ini atau hanya sekedar saran? Bagaimana dgn ucapan-ucapan yg santun, tdk menyombongkan diri dan tdk saling merendahkan, apakah tdk disertakan pula dalam syarat?

    Terlepas dari itu, sy dgn tulus mengucapkan terima kasih dan penghargaan kepada saudara yg telah menyampaikan informasi-informasi penting dan bermanfaat. Apa yg sy komentari dan berbeda pandangan dari tulisan2 saudara adalah hanya sebagian kecil dari banyaknya tulisan dan pengetahuan yg telh saudara berikan.

    Salam

  72. muhammadon mengatakan:

    @ aldj, klo ane liat sih justru anda yang udah lari dari pembahasan, coba aja jawab dulu pertanyaannya saudara dayak mas, jangan lari dulu.
    Anda udah berusaha untuk membela syi’ah ketika dikatakan aliran sesat (walaupun anda gak mau dikatakan syi’ah), Perjelas mas, posisi anda ini apa, pecinta ahlil bait, pengikut syi’ah atau ahlussunnah wal jama’ah ? bukan kita mau mengkotak2kan tapi anda dari dulu gak mau menunjukkan jati diri anda, gimana bisa diskusi dengan ilmiah ama orang model anda gini,
    Klo anda hanya pecinta ahlil bait, kita pun ahlussunnah juga pecinta ahlil bait, jadi gak ada bedanya, tapi ketika anda berusaha menyampingkan sahabat Nabi, itu yang gak benar, klo anda bukan syi’ah, lantas kenapa anda gak menerima ketika kita tunjukkan kitab2 syi’ah disini ? apa urusannya dengan anda ?
    Ketidak menerimaannya anda, membuktikan bahwa anda ada simpati ama syi’ah (atau bisa jadi emang syi’ah)…… ini sih klo menurut ane bukan lagi su’udzhon tapi su’ul yaqin mas (udah yakin sesatnya syi’ah kok dibela)
    Gak pake lama mas, jawab aja beserta referensi kitabnya, jangan kayak saudara amand yang bisanya cuman akal2an, mengandalkan akalnya padahal masih kurang akal….
    Mas, klo anda gak mengatakan syd Ali sebagai sahabat karena gak pernah dipanggil Nabi dengan sebutan sahabat, berarti semuanya bukan sahabat kecuali syd Abu Bakar, karena disebutkan dalam al-Qur’an dengan kata sahabat ? ketakutan ya mas, akhirnya masuk dalam orang2 yang dikafirkan dalam kitab al-Kafi ??
    Gimana hadits ini mas,
    لَا تَسُبُّوا أَصْحَابِي لَا تَسُبُّوا أَصْحَابِي فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ أَحَدَكُمْ أَنْفَقَ مِثْلَ أُحُدٍ ذَهَبًا مَا أَدْرَكَ مُدَّ أَحَدِهِمْ وَلَا نَصِيفَهُ
    “jangan kalian caci sahabat2-ku, demi Allah, seandainya kalian mensedekahkan semisal gunung Uhud emas, tidak akan menyamai sedekah mereka (sahabat-ku) dan tidak pula setengahnya”
    Klo syd Ali bukan sahabat, berarti kalah dong sedekahnya syd Ali dengan sahabat, kan gak ada riwayat seperti ini untuk syd Ali, syd Hasan, syd Husein, sydt Fatimah ?
    Anda katakan “adakah bukti awal penyebutan a.s. itu dr gol mereka?.= mas, yang dikatakan forsansalaf di atas karena pencetus (awal yang menyatakan) alaihissalam itu golongan syi’ah atau karena udah menjadi syi’ar orang2 rofidhi ? liat baik2 mas, ya beda mas, antara pencetus dengan syi’ar, kita kan diperintahkan untuk tidak menyerupai dengan orang2 kafir atau fasiq, inilah yang menjadi dasar pemikiran dari Imam Nawawi pada pendapatnya di atas, bukan karena beliau gak setuju dengan ucapan alaihissalam untuk ahlil bait. Bukti klo dah jadi syi’ar mereka, orang syi’ah udah keliatan anti n alergi dengan penyebutan taroddi (rodhiyallhu anhum), mereka gak mau menyebutkan kecuali dengan ucapan alaihiissalam.
    Alhasil, ini bukanlah penyembunyian keutamaan ahlil bait, cuman menghindar dari penyerupaan dengan orang fasiq, dan bukan kedengkian dengan ahlil bait, justru yang tepat orang2 syi’ahlah yang telah menyimpan kedengkian dengan para sahabat dengan berlabel cinta ahlil bait, padahal hal itu gak pernah dicontohkan sama sekali oleh para imam ahlil bait yang mulia.

  73. aldj mengatakan:

    @muhammadon
    Lari dr pembahasan..??
    yg mana..? jgn cuma komentar kosong..!,klu pun terlihat keluar dr topik pembhsan itu krn pertanyaan anda2
    sdh berpuluh2 pertanyaan dr anda n dayak,semua sdh sy jwb.klu ada yg belum silahkan dayak bertanya lg,tp ingat sedikit sekali dr pertanyaan n sanggahan sy yg kalian tdk tanggapi.aneh kan?
    anda klu msh mau berdiskusi dgn sy,klarifiksi dulu apa yg sy mau.
    seharusnya anda sadar diri,bhw KESOMBONGAN andalah yg menghalangi.
    sy bkn tipe anda,ketika mengakui kesalahan,ditanggapi dgn melecehkan,tp sy justru kagum dgn orang yg menyadari kesalahan nya.
    sy minta klarifikasi,krn anda sdh berulang2 meberikan statmen yg salah kpd sy tanpa didasari bukti,tp fitnah.!
    semua pertanyaan anda akan sy jwb,termasuk pertanyaan n pernyataan yg terbaru
    salam

  74. dayak mengatakan:

    @aldj :
    saya g ingin bahas yg lain deh spt bada’ n yg msh blm terjwb tp anda mengaku sdh jwb.
    ini aja kita tuntaskan diskusix lbh dulu, anda mengatakan syd ali ini bkn sahabat itu dalilnya mana ?
    apa sih definisi dr sahabat ?
    siapa saja sahabat itu ?

  75. aldj mengatakan:

    @dayak
    trims ats pengertian anda,krn dgn cara begini diskusi jd lbh baik,
    sbnrnya tdk mslh anda mau berdiskusi dgn sy soal bada.
    pertanyaan anda mdh2an sy bs jwb n memuaskan anda,
    dalil imam ali as bukan sahabat sdh sy jwb,baik riwayat,hadits maupun quran
    hub beliau dgn rosul.
    1.beliau adalah pemimpin/penolong,bersama2 rosul
    2.saudara,
    3.satu jiwa
    4.ahlulbait
    5.dll
    krn posisi beliau yg lebih utama/istimewa dr nilai sahabat,maka posisi beliau tdk lg dlm posisi sahabat.
    definisi sahabat secara umum:hub antar manusia yg saling mendpt suatu kebaikan dlm hub tsb tanpa pertalian ikatan(keluarga)
    apabila dihub dgn rosul,menurut sy(tolong koreksi klu salah):mereka yg berhub langsung dgn rosul yg saling mendptkan kebaikan tnp pertalian ikatan dan memiliki akidah islam hingga wafat.
    Sy tau ahlu sunnah scr umum memiliki definisi tersendiri.dan silahkan anda membandingkan dgn definisi sy,dgn cara yg OBJEKTIF.
    sedang siapa sj sahabat rosul pd saat itu.
    1.banyak sekali
    2.sy tau anda mau pancing posisi sy,jgn khawatir,abubakar,umar,utsman termasuk didlmnya.
    Mdh2an jwbn dr pertanyaan anda ini jgn dikomntari,bhw sy sdh keluar dr topik pembhsan
    salam…

  76. aldj mengatakan:

    @dayak
    knp anda tdk berdiskusi dgn sy,di topik “bila syiah jd wali nikah”?,klu di topik ini (alaihsalam utk ahlulbait)trll keluar dr pembhsan.

  77. dayak mengatakan:

    @aldj :
    yakher di artikel itu aja kita diskusi.

  78. armand mengatakan:

    @muhammadon

    Hadits yg anda bawakan ini tolong dicek ulang. Matannya bermasalah.

    “jangan kalian caci sahabat2-ku, demi Allah, seandainya kalian mensedekahkan semisal gunung Uhud emas, tidak akan menyamai sedekah mereka (sahabat-ku) dan tidak pula setengahnya”

    Lihat ini:

    (1) Kepada siapakah Nabi saw sedang berbicara? Kepada selain sahabatkah atau kepada sahabat? Jika kepada sahabat, mengapa Nabi saw menggunakan kata ganti orang ke-3?
    “Jangan kalian caci sahabat2-ku”. Sahabat di sini menjadi orang ke-3. Sedangkan yang diajak bicara selalu orang ke-2. Artinya Nabi saw sedang berbicara kepada selain sahabat. Lalu siapa mereka?

    (2) Semisal gunung Uhud? Aneh. Coba anda buka lagi sejarah. Apa hasil dari peperangan itu dan berapa banyak sahabat yg lari darinya?

    Salam

  79. muhammadon mengatakan:

    @ armand, mas, sebelum anda mengomentari saran ana cek dulu di kitab syarh-nya, biar anda gak salah paham lagi……
    Disebutkan di kitab Fathul Bari, bahwa yang dimaksudkan dalam kalimat sahabat di atas adalah sahabat secara khusus yaitu yang lebih dahulu masuk islam, karena sebab hadits di atas adalah terjadinya perselisihan antara Khalid bin Walid dengan Abdurrahman bin ‘Auf sampai berakibat keluar ucapan kasar dari Khalid. Abdurrahman bin ‘Auf lebih dulu islamnya daripada Khalid, namun demikian, bukanlah berarti maksud dari hadits di atas adalah menghilangkna sifat sahabat pada Khalid bin Walid. Sebagian ulama’ lain menyatakan bahwa orang yang dikhitab (yang diajak bicara) dalam hadits tersebut adalah orang yang akan datang setelah masa sahabat.
    Hadits larangan mencaci sahabat ini, walaupun sebab turunnya berupa kejadian khusus, namun diberlakukan juga kepada semua orang selain sahabat (setelah zaman sahabat).
    فتح الباري لابن حجر – (ج 10 / ص 468)
    قَوْله : ( لَا تَسُبُّوا أَصْحَابِي ) وَقَعَ فِي رِوَايَة جَرِير وَمُحَاضِر عَنْ الْأَعْمَش – وَكَذَا فِي رِوَايَة عَاصِم عَنْ أَبِي صَالِح – ذِكْر سَبَب لِهَذَا الْحَدِيث ، وَهُوَ مَا وَقَعَ فِي أَوَّله قَالَ : ” كَانَ بَيْن خَالِد بْن الْوَلِيد وَعَبْد الرَّحْمَن بْن عَوْف شَيْء ، فَسَبَّهُ خَالِد ” ، فَذَكَرَ الْحَدِيث وَسَيَأْتِي بَيَان مَنْ أَخْرَجَهُ . قَوْله : ( فَلَوْ أَنَّ أَحَدكُمْ ) فِيهِ إِشْعَار بِأَنَّ الْمُرَاد بِقَوْلِهِ أَوَّلًا ” أَصْحَابِي ” أَصْحَاب مَخْصُوصُونَ ، وَإِلَّا فَالْخِطَاب كَانَ لِلصَّحَابَةِ ، وَقَدْ قَالَ ” لَوْ أَنَّ أَحَدكُمْ أَنْفَقَ ” وَهَذَا كَقَوْلِهِ تَعَالَى : ( لَا يَسْتَوِي مِنْكُمْ مَنْ أَنْفَقَ مِنْ قَبْل الْفَتْح وَقَاتَلَ ) الْآيَة ، وَمَعَ ذَلِكَ فَنَهْي بَعْض مَنْ أَدْرَكَ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَخَاطَبَهُ بِذَلِكَ عَنْ سَبّ مَنْ سَبَقَهُ يَقْتَضِي زَجْر مَنْ لَمْ يُدْرِك النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَمْ يُخَاطِبهُ عَنْ سَبّ مَنْ سَبَقَهُ مِنْ بَاب الْأَوْلَى ،

    Anda katakan “Semisal gunung Uhud? Aneh. Coba anda buka lagi sejarah. Apa hasil dari peperangan itu dan berapa banyak sahabat yg lari darinya?”,
    = mas, coba perhatikan baik2 kalimatnya, “seandainya kalian mensedekahkan semisal gunung Uhud emas”, inikan hanya sebatas permisalan aja, jadi gak ada hubungannya dengan peperangan Uhud… maksudnya : amal sahabat tidak akan bisa disamai dengan amalnya selain sahabat walaupun lebih banyak dari segi nominal.
    Mas, jangan bawa kebencian anda kepada sahabat serta berpangku pada akal anda dalam mentafsiri hadits, bisa mengakibatkan penafsiran secara subyektif serta jauh dari maksud, namun dasari dengan husnudzon dengan mereka para sahabat …. Mohon cerna lagi segala kalimat dalam komentar2 yang masuk dengan kepala dingin, bukan dengan emosi… kita disini sama2 mencari kebenaran, saling mencari dan memberi kemanfaatan kepada umat islam..
    فتح الباري لابن حجر – (ج 10 / ص 468)
    قَالَ الْبَيْضَاوِيّ : مَعْنَى الْحَدِيث لَا يَنَال أَحَدكُمْ بِإِنْفَاقِ مِثْل أُحُد ذَهَبًا مِنْ الْفَضْل وَالْأَجْر مَا يَنَال أَحَدهمْ بِإِنْفَاقِ مُدّ طَعَام أَوْ نَصِيفه . وَسَبَب التَّفَاوُت مَا يُقَارِن الْأَفْضَل مِنْ مَزِيد الْإِخْلَاص وَصِدْق النِّيَّة . قُلْت : وَأَعْظَم مِنْ ذَلِكَ فِي سَبَب الْأَفْضَلِيَّة عِظَم مَوْقِع ذَلِكَ لِشِدَّةِ الِاحْتِيَاج إِلَيْهِ ، وَأَشَارَ بِالْأَفْضَلِيَّةِ بِسَبَبِ الْإِنْفَاق إِلَى الْأَفْضَلِيَّة بِسَبَبِ الْقِتَال كَمَا وَقَعَ فِي الْآيَة ( مَنْ أَنْفَقَ مِنْ قَبْل الْفَتْح وَقَاتَلَ ) فَإِنَّ فِيهَا إِشَارَة إِلَى مَوْقِع السَّبَب الَّذِي ذَكَرْته ، وَذَلِكَ أَنَّ الْإِنْفَاق وَالْقِتَال كَانَ قَبْل فَتْح مَكَّة عَظِيمًا لِشِدَّةِ الْحَاجَة إِلَيْهِ وَقِلَّة الْمُعْتَنَى بِهِ بِخِلَافِ مَا وَقَعَ بَعْد ذَلِكَ لِأَنَّ الْمُسْلِمِينَ كَثُرُوا بَعْد الْفَتْح وَدَخَلَ النَّاس فِي دِين اللَّه أَفْوَاجًا ، فَإِنَّهُ لَا يَقَع ذَلِكَ الْمَوْقِع الْمُتَقَدِّم . وَاللَّهُ أَعْلَمُ .

  80. armand mengatakan:

    @muhammadon

    Terima kasih sdh mau menanggapi.

    Setahu sy, istilah “sahabat” adalah menggunakan definisi dari ibnu Hajar. Sy tdk tau ada istilah lain “sahabat secara khusus”. Nabi pun selalu menggunakan kata “sahabatku”, tdk ada kata-kata “sahabat secara khusus”. Bila anda bisa mendefinikan “sahabat secara khusus” yang anda maksud, sy dgn senang hati ingin mendengarnya. Dan siapa-siapa saja mereka ini? Ini akan berakibat ada “sahabat-sahabat bukan sahabat khusus”. Siapa-siapa pula mereka ini?

    Dalam membaca hadits tsb, maka jika ia ditujukan kepada orang2 seperti Khalid bin Walid, maka konsekuensinya tentu Khalid bukan termasuk sahabat (bukan sahabat dalam arti khusus?). Dan renungkanlah, selain Khalid juga termasuk sy kira adalah perawi yg mendengarkan ucapan Nabi saw ini. Jika sy tdk keliru beliau adalah Abu Sa’id Al Khudri RA. Gelar RA adalah gelar sahabat yg mestinya memiliki sejumlah keutamaan. Apakah Abu Sa’id bukan termasuk “sahabat secara khusus”?

    Kemudian anda berhujjah:
    Sebagian ulama’ lain menyatakan bahwa orang yang dikhitab (yang diajak bicara) dalam hadits tersebut adalah orang yang akan datang setelah masa sahabat.

    Tidakkah anda melihat kelemahan hujjah ini dan betapa jauh panggang dari api? Sy heran bila kita menerima mentah-mentah hujjah ini.
    Kata “kalian” sdh pasti menunjukkan orang ke-2 yg sedang diajak bicara oleh Nabi saw. Tidak ada pengertian lain. Kecuali jika anda bisa meyakinkan sy, bagaimana kata “kalian” ini memungkinkan digunakan utk umat setelah masa sahabat dan bukan diperuntukkan yg sedang berhadapan dgn Nabi saw.

    Jika “kalian” ditafsirkan sedemikian rupa melencengnya, maka sy khawatir semua hadits yg sampai ke kita tdk memiliki kesakralan/kevalidan, dan akan menjauh dari zhahir teksnya bahkan hadits2 yg mukhamat sekali pun. Tdk masalah jika hadits2 itu adalah hadits2 yg memang dibutuhkan tafsiran ulama tentangnya.

    Hujjah yg mana yg anda pakai? Hujjah sahabat yg memiliki makna khusus ataukah hujjah makna “kalian” diperuntukkan utk umat yg setelah masa sahabat? Kedua-duanya saling berlawanan. Jika anda menggunakan hujjah yg kedua, maka tdk ada artinya memunculkan istilah “sahabat secara khusus” di hujjah pertama.

    Kemudian mengenai gunung Uhud,

    mas, coba perhatikan baik2 kalimatnya, “seandainya kalian mensedekahkan semisal gunung Uhud emas”, inikan hanya sebatas permisalan aja, jadi gak ada hubungannya dengan peperangan Uhud… maksudnya : amal sahabat tidak akan bisa disamai dengan amalnya selain sahabat walaupun lebih banyak dari segi nominal.

    Anda betul, sy ga perlu menampilkan keheranan sy ini.

    Mas, jangan bawa kebencian anda kepada sahabat serta berpangku pada akal anda dalam mentafsiri hadits, bisa mengakibatkan penafsiran secara subyektif serta jauh dari maksud, namun dasari dengan husnudzon dengan mereka para sahabat ….

    Anda keliru di bagian ini. Tdk ada di hati sy kebencian kepada para sahabat. Kecintaan kita kepada seseorang atau sekelompok orang tdk boleh disertai dgn kebencian kepada kelompok lain yg kita anggap berbeda. Sy tdk berusaha menafsirkan hadits. Sy hanya mengoreksi saja yg menurut ilmu yg sy peroleh. Jika tdk diperbolehkan, maka tdk akan terjadi dialog. Jika anda yakin akan keshahihan matan hadits ini, tolong yakinkan ke sy dan mari kita berdiskusi. Sy berharap kita tdk mendikotomi akal dan ilmiah, karna dua-duanya tdklah dapat dipisahkan.

    Mohon cerna lagi segala kalimat dalam komentar2 yang masuk dengan kepala dingin, bukan dengan emosi… kita disini sama2 mencari kebenaran, saling mencari dan memberi kemanfaatan kepada umat islam.. </

    Terima kasih atas nasehatnya. Tapi apa yg sy tulis adalah dgn kepala dingin. Karena apa perlunya sy melakukannya dgn emosi? Mari kita berdiskusi dgn santun dan mudah2an dapat memberikan manfaat bagi yang membaca.

    Salam

  81. muhammadon mengatakan:

    @ armand, anda katakan “Tidakkah anda melihat kelemahan hujjah ini dan betapa jauh panggang dari api? Sy heran bila kita menerima mentah-mentah hujjah ini.”
    = memang mas, pendapat ini pun ditolak oleh kalangan ulama’ ahli hadits, makanya ana tampilkan belakangan sebagai teks wacana dan pengetahuan aja. Tapi yang jelas, sebagian besar ulama’ mentafsiri bahwa yang dimaksudkan dalam kalimat “ashabii”, adalah sahabat yang dikhususkan karena lebih dulu masuk islam daripada orang yang dikhitab. Inti dari larangan Nabi adalah larangan mencaci orang2 sebelumnya, dan tidak diberlakukan hanya untuk Khalid bin Walid, karena Nabi menyatakan dengan kalimat jamak sebagai satu isyarat diberlakukan pula bagi orang2 selain sahabat seperti kita saat ini.
    Anda katakan :” Hujjah yg mana yg anda pakai? Hujjah sahabat yg memiliki makna khusus ataukah hujjah makna “kalian” diperuntukkan utk umat yg setelah masa sahabat? Kedua-duanya saling berlawanan. Jika anda menggunakan hujjah yg kedua, maka tdk ada artinya memunculkan istilah “sahabat secara khusus” di hujjah pertama”
    = perihal hujjah yang mana yang anda pakai, sebenarnya tidak ada bedanya karena keduanya juga berpendapat bahwa larangan mencaci sahabat jg berlaku pula bagi kita, dan keduanya pun tidak menafikan bahwa yang dikhitob oleh Nabi saat itu bukan sahabat, sehingga gak bisa kita katakan saling berlawanan, hanya berbeda pandangan aja. Pendapat pertama yang menyatakan “ashabi” adalah sahabat yang lebih dulu islamnya, karena Nabi menggunakan khitob, sehingga tidak bisa diarahkan hanya untuk orang yang datang setelah masa mereka tanpa memberlakukan kepada sahabat yang hadir saat itu. Sedangkan pendapat kedua karena beranggapan bahwa khitob Nabi waktu itu akan menafikan sifat sahabat pada orang2 yang hadir waktu itu. Hal itu tidak mungkin, sehingga diarahkan secara majas untuk orang yang akan datang setelah masa sahabat.
    Coba anda perhatikan ayat berikut :
    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
    Dalam ayat di atas, Allah memerintahkan puasa dengan menggunakan khitab “ عَلَيْكُمْ “, jika khitab ini hanya diberlakukan untuk sahabat yang hadir waktu turunnya ayat ini, niscaya puasa tidak wajib bagi anda. Namun tidak demikian, walaupun menggunakan khitab, tapi perintah (kewajiban) puasa ini diberlakukan juga untuk setiap muslimin walaupun setelah masa sahabat.
    Memang mas, permasalahn ini tidak akan bisa dipahami keculai oleh orang yang telah mempelajari ilmu bahasa dan usul fikh.
    Anda katakan “Anda keliru di bagian ini. Tdk ada di hati sy kebencian kepada para sahabat. Kecintaan kita kepada seseorang atau sekelompok orang tdk boleh disertai dgn kebencian kepada kelompok lain yg kita anggap berbeda”. = dugaan itu muncul dari tulisan anda sendiri, gimana jawaban anda pada komentar ana tentang “keutamaan sahabat dalam sedekah tidak bisa disamai oleh lainnya”, anda menuliskan tentang perang Uhud lalu anda katakan “ berapa banyak sahabat yang lari dari peperangan itu ?”, apa hubungannya mas ?, kenapa anda pertanyakan sahabat yang lari dari perang Uhud ? sungguh jauh dari sasaran bahkan bertolak belakang 180 derajat. Orang yang membaca tulisan anda pasti beranggapan bahwa anda pembenci sahabat… mencoba menunjukkan hal2 yang anda anggap sebagai kejelekan sahabat sebagai hujjah untuk mencaci mereka ???
    Klarifikasi lagi tulisan anda biar gak mendatangkan praduga seperti itu…. Sebelum anda beruasaha mengelak dari tuduhan2 seperti ini…

  82. armand mengatakan:

    @muhammadon

    Tapi yang jelas, sebagian besar ulama’ mentafsiri bahwa yang dimaksudkan dalam kalimat “ashabii”, adalah sahabat yang dikhususkan karena lebih dulu masuk islam daripada orang yang dikhitab.

    Sebenarnya makna “ashabii” yg demikian tetap berpotensi menimbulkan masalah. Kenapa?

    (1) Apakah Nabi saw jg membeda-bedakan kedudukan sahabat-sahabat Beliau?
    Jika tdk, maka anda mesti mengakui bahwa pengertian yg diberikan oleh para ulama tsb hanya mengada-ada dari apa yg dimaksud oleh Nabi saw.
    Jika ya, maka mengapa Rasul saw tdk pernah menggunakan istilah yg berbeda selain menggunakan “ashabii” dalam setiap ucapannya mengenai sahabat? Apakah semua ucapan “ashabii” oleh Nabi saw akhirnya akan bermakna sahabat yg khusus?

    (2) Apakah pengertian “sahabat yang dikhususkan” ini sdh menjadi pedoman umum bagi ahlussunnah? Bagaimana membedakannya dgn pendapat ibnu Hajar? Siapa2 sahabat yg dianggap lebih dulu masuk Islam? Khusus ini apakah berarti memiliki keutamaan yang lebih dari yang lain?

    Tolong dijawab mas.

    Dengan hujjah ini, berarti Nabi saw sedang berbicara kepada sahabat yg tdk khusus atau sahabat yg belakangan masuk Islam termasuk Khalid bin Walid dan Abu Sa’id Al Khudri RA serta beberapa sahabat lain. Benarkah? Bisakah mas menyebutkan siapa-siapa saja yg diajak berbicara oleh Nabi saw saat itu, agar kita bisa membuktikan bahwa beberapa sahabat yg masuk Islam lebih awal tdk termasuk di dalamnya?

    Inti dari larangan Nabi adalah larangan mencaci orang2 sebelumnya, dan tidak diberlakukan hanya untuk Khalid bin Walid, karena Nabi menyatakan dengan kalimat jamak sebagai satu isyarat diberlakukan pula bagi orang2 selain sahabat seperti kita saat ini.

    Untuk dalih ini sy tdk akan menentang, karna tentu saja larangan mencaci-maki mestinya ditujukan kepada semua umat yang mengaku umat Muhammad saw. Namun tetap saja terbentur pada makna “ashabii”, bukan?

    Coba anda perhatikan ayat berikut :
    Dalam ayat di atas, Allah memerintahkan puasa dengan menggunakan khitab “ عَلَيْكُمْ “, jika khitab ini hanya diberlakukan untuk sahabat yang hadir waktu turunnya ayat ini, niscaya puasa tidak wajib bagi anda. Namun tidak demikian, walaupun menggunakan khitab, tapi perintah (kewajiban) puasa ini diberlakukan juga untuk setiap muslimin walaupun setelah masa sahabat.

    Dalil penggunaan khitab “alaikum” ini tdk membantu sedikit pun hujjah anda yg memisahkan sahabat khusus dgn yg bukan atau pun hujjah ucapan Nabi saw yg ditujukan ke hanya umat2 sekarang. Dan sy kira di semua ayat dalam AQ yg menggunakan khitab “’alaikum” juga ditujukan kepada umat yg sekarang, kecuali ayat2 tertentu khusus utk Nabi saw.

    Memang mas, permasalahan ini tidak akan bisa dipahami keculai oleh orang yang telah mempelajari ilmu bahasa dan usul fikh.

    Anda keliru, ini hanyalah masalah bahasa sehari-hari yg semua orang mampu melihat kejanggalannya bahkan oleh orang2 spt anda sekali pun. Jika anda menganggap ini bkn masalah yg mudah, dan harus menguasai usul fiqh, maka mestinya anda tdk menampilkannya ke umum atau anda sdh memiliki ilmu ini utk menjelaskannya.

    dugaan itu muncul dari tulisan anda sendiri, gimana jawaban anda pada komentar ana tentang “keutamaan sahabat dalam sedekah tidak bisa disamai oleh lainnya”, anda menuliskan tentang perang Uhud lalu anda katakan “ berapa banyak sahabat yang lari dari peperangan itu ?”, apa hubungannya mas ?, kenapa anda pertanyakan sahabat yang lari dari perang Uhud ? sungguh jauh dari sasaran bahkan bertolak belakang 180 derajat.
    Orang yang membaca tulisan anda pasti beranggapan bahwa anda pembenci sahabat… mencoba menunjukkan hal2 yang anda anggap sebagai kejelekan sahabat sebagai hujjah untuk mencaci mereka ???
    Klarifikasi lagi tulisan anda biar gak mendatangkan praduga seperti itu…. Sebelum anda beruasaha mengelak dari tuduhan2 seperti ini…

    Sebenarnya jawabannya gampang mas. Anda mengakui tdk kebenaran riwayat bahwa sebagian sahabat melarikan diri di perang Uhud? Jika ya, maka perbedaan anda dgn saya adalah hanya sy mengutarakannya di sini, sedang anda tdk. Jika anda berprasangka buruk kepada sy thd hal itu maka itu salah anda. Sy menyampaikannya tanpa tendensi kebencian, sama spt pada penulis/penyusun kitab2 yg meriwayatkan peristiwa tsb. Sebaiknya anda klarifikasi dulu apa maksud sy menyampaikan hal tsb sebelum menuduh. Toh sy jg kan tdk berniat utk meneruskan permasalah perang Uhud ini, spt yg sy katakan sebelumnya Anda betul, sy ga perlu menampilkan keheranan sy ini.

    Mohon djawab pertanyaan2 sy mas sebelum mengajukan pertanyaan.

    Salam

  83. fatimah al haddar mengatakan:

    mashallah,cuma masalah ucapan salam ja,di permasalahin
    alyhi salam _ kan artinya salam atasnya..masa salam kayk gni d haramin,sdangkn setiap orang d zamn dewasa ini slalu mengatakan ” ibu salam atas mu dari ayah(umi salam alayk min abi)”,tu kan sama hanya saja paki bhsa indonesia ,,
    janagnlah masalah2 ini menjadi perpecahan,marilah kita bersatu,sesungguhnya persatuan sunni syiah sangat di takuti oleh zionist…
    SUNNI SYI’AH BERSATU !!

    LA SUNNI LA SYI’AH,TSUMMA NA’AM ISLMA RAHMATAN LIL ‘ALAMIN

  84. cah ndeso mengatakan:

    mudah-mudahan yang awam tidak tambah syubhat…yang dah tahu…terus posting dan ingatkan bahaya penyimpangan dari agama islam…dan alhamdulillah…tidak susah mendapatkan tulisan-tulisan ulama tentang hal ini…tetapi…orang-orang yang emang suka berdusta untuk menutupi kebatilannya…telah tertutup hatinya…Alloohu musta’an,nas`alulloohassalaamah wal ‘aafiyah.

  85. Santhos mengatakan:

    Aslmu alaikum.wr.wb bagi sy cr diskusi spt ini tdklah tepat.krn pst berujung kesmbongan(saling menyalahkan dan menganggap diri paling benar:),camkan wahai sdrku smua…Nabi tdk mengajarkan hal spt ini.lalu apakah anda yg saling menyalahkan dan menghujat,masih menganggap diri kalian pengikut nabi?kalo kt sdh pny suatu keyakinan pd suatu dasar,mari kt gunakan dsr itu.tp jgn lantas menyalahkan yg beda dg kt.pangkal dr smuanya adalah hati,mari…kt benahi hati kt dg akhlak mulia.kepandaian tak kan berarti tanpa hati yg tulus dan akhlak yg mulia.
    @forsan sy mhon komentar2 yg msuk di seleksi,kami takut pengunjung yg kapasitasnya spt sy malah jd lari di karenakan bingung dg perselisihan spt ini.

  86. Ahmad mengatakan:

    @ Semua Pengunjung :
    Sebenarnya artikel dari Forsan Salaf diatas sudah cukup jelas dan fair, sehingga mengherankan klo masih didebat juga. Kesimpulannya artikel diatas jelas:
    1. Ada Ulama yang MEMBOLEHKAN secara MUTLAK penggunaan istilah AS untuk Ahlul Bayt.
    2. Ada Ulama yang Memakruhkan,karena dikhawatirkan menyamai dengan Syiar kelompok yang diluar Ahlu Sunnah, sehingga disarankan menggunakan RA atau RHM.
    3. Ketiga istilah tersebut, yaitu AS, RA & RHM adalah SAMA BAGUSNYA, sehingga masing2 kita boleh menggunakan salah satu istilah tersebut & tidak ada yang boleh memaksakan pendapatnya.
    4. Soal alasan sebagian Ulama Ahlu Sunnah yang memakruhkan istilah AS karena sebab tertentu diatas, maka itu adalah pendapat Ahlu Sunnah & adalah hak Ulama Ahlu Sunnah untuk berpendapat demikian. Adapun situs ini adalah situs Ahlu Sunnah, jadi adalah haknya Forsan Salaf untuk menulis demikian, jadi klo ada yang tidak setuju, ya silahkan menghubungi Ulamanya masing2 di Situs Anda masing. Kemudian juga yang dimaksud membedakan dengan syiar2 kalangan lain, adalah karena Ulama2 Ahlu Sunnah menganggap ada berbagai hal yang bermasalah dengan pemahaman kalangan lain tersebut, jadi bukan kecintaan kepada Ahlul Baytnya yang bermasalah, tapi keyakinan2 kalangan lain tersebut yang bermasalah.
    Jadi saya rasa tidak ada yang perlu diperdebatkan lagi, karena artikel Forsan Salaf diatas sudah cukup Moderat. Demikian, WaLlahua’lam. Salam Ukhuwwah. Wassalam.

  87. aldj mengatakan:

    @ahmad
    suatu kesimpulan yg aneh dr anda,anda berusaha mengikuti pendpt yg justru merubah suatu yg sdh jelas.
    bukhari jelas2 mengatakan/melebelkan bhw mereka ahlulbait(ahlukisa)dgn lebel a.s. kemudian ada SEORANG ulamA dr ribuan ulama terdahulu mengatakan makruh dgn alasan yg dibuat2.
    lalu anda membenarkan yg satu.
    eh yg lebih parah lg anda mencap sbg pendapat ahlusunah.
    bukankah akidah ahlusunah berdasarkan kpd pendapt sahabat n salaf..?
    adakah sahabat memakruhkan perkataan a.s.??
    ini bukan persoalan moderat atw tdk.
    cobalah anda pelajari kitab2 imam nawawi,bgmn posisi dirinya trhdp riwayat2 ttg ahlul bait n lawan2 ahlulbait terutama muawiyah
    salam….

  88. Ahmad mengatakan:

    Asww, @ Aldj, saya coba menanggapi pernyataan Anda:
    1. Yang memakruhkan bukan satu, melainkan sebagian Ulama Ahlu Sunnah, sebagaimana di artikel Forsan menyebutkan 2 diantaranya yaitu: Imam Juwaini & Imam Nawawi.
    2. Alasan dibuat2??? Itukan menurut Anda, namun menurut sebagian Ulama Ahlu Sunnah tersebut hal ini untuk menjaga pemahaman kaum muslimin.
    3. “Mencap” sebagai pendapat Ahlu Sunnah???? Lho apakah kedua Imam tersebut bukan rujukan Ahlu Sunnah???? Imam Al Juwaini & Imam Nawawi adalah dua orang Imam Ahlu Sunnah, yang pendapatnya diakui & dirujuk oleh Ahlu Sunnah, lintas Madzhab. Hal ini adalah perkara yang jelas, justru aneh klo berpendapat sebaliknya…
    4. Apakah sahabat memakruhkan ucapan as??? Bukankah sudah dijelaskan tentang penjelasan kata Makruh yang dimaksud??? Adapun kondisi yang dialami tentu berbeda dengan kondisi pada zaman sahabat, sehingga Ulama Salafus Shalih mempunyai cara tersendiri, yang mungkin berbeda dengan pada masa Sahabat.
    5. Sikap Imam Nawawi terhadap riwayat Ahlul Bayt & Muawiyah??? Wah klo soal ini saya belum mengetahuinya, saya akan sangat berterima kasih klo antum mau berbagi informasi / ilmunya kepada saya. Ditunggu informasinya.
    NB: Antum masih monitor diskusi di artikel ini ya??? Masya Allah, Allahumma Shalli ala Muhammad wa ala Alihi Muhammad.
    Salam Ukhuwah. Wassalam.

  89. rejal ba'alawi mengatakan:

    @aldj : dalil nt koq g ad yg nash bhs arbx, apa nt hanya pke terjemahan…!
    An mint klo menamplkn nash dalil sbtkn bhs arabx jgn lgsg terjemahan, klo g bs ahsan nt g ush brdskusi d sini, krn km menggunkn dalil dg ktb aslix(dg bhs arbx) tdk dg terjemahan sprt yg nt tampilkn yg krg bs d pertanggung jwbkn…
    Klo nt mau brgabung, tlg periksa dl nash dalil yg asli yg brbhs arab jal…! syukron

  90. farhan mengatakan:

    Apa dasarnya saya tidak boleh mendoakan Alaihissalam kepada Fatimah Azzahra dan Imam Ali???

  91. forsan salaf mengatakan:

    farhan@ Tidak ada larangan dalam mengucapkan ‘alaihis salam kepada syd ALi dan sydt Fatimah, hanya karena alasan tidak menyerupai dengan syi’ar kaum rofidhoh. Silahkan pahami kembali isi dari artikel kami di atas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: