Forsan Salaf

Beranda » Majelis Ifta' » Haid Terputus-putus

Haid Terputus-putus

mawar (1)Assalamualaikum..wr..wb..
ustaz saya mau tanya berapa lamakah darah haid atu keluar dan ciri-cirinya?
1.bagai mana klo darah haid itu satu hari keluar satu hari mampet kadang 2 hari keluar i hari mampet dan seterusnya apakah harus tetap di cucikan? atas jawabanya terimakasih

FORSAN SALAF  menjawab :

Wa’alaikum salam Wr. Wb.

Sebelum kami jawab, alangkah baiknya kami terangkan haid secara melebar agar lebih mengenal tentang darah haid.

HAID

Definisi Haid.

Arti lughowi                : Mengalir.

Arti syar’I                     : Darah alami yang keluar dari ujung rahim pada saat sehat.

Keterangan                  : Darah yang keluar tidak secara alami bukan darah haid seperti darah yang keluar sebelum dan ketika melahirkan.

Usia minimal.

Usia wanita haid         : Dimulai dari umur 9 tahun qamariyah taqribiyah.

Keterangan                  : Tahun qamariyah adalah tahun Hijriyah, sedangkan taqribiyah artinya untuk dapat mengalami haid tidak harus berumur 9 tahun persis, jadi jika darah keluar pada umur 9 tahun kurang 15 hari misalnya (masa yang tidak cukup untuk haid dan suci), maka darah tersebut sudah dihukumi haid.

Masa haid.

Minimal                      : Sehari semalam atau 24 jam.

Kebanyakan                : 7 – 6 hari.

Maksimal                    : 15 hari.

Keterangan                  :• Darah yang keluar kurang dari 24 jam adalah darah  istihadloh.

• Darah yang keluar lebih dari 15 hari adalah darah haid yang bercampur dengan darah istihadloh, maka harus diteliti lagi dengan mempelajari tujuh gambaran perempuan mustahadloh yang akan dijelaskan.

Masa suci antara dua haid.

Minimal                      : 15 hari.

Kebanyakan                : Sisa hari-hari haid dalam sebulan.

Maksimal                    : Tidak terbatas.

Keterangan                  : Jika haid kedua datang sebelum masa suci sempurna 15 hari, maka darah itu bukanlah darah haid, wanita tersebut tetap dihukumi suci sampai sempurnanya masa suci 15 hari. Jika setelah masa suci sempurna darah tetap keluar, maka darah yang terakhir ini adalah haid.

Tanda berhentinya haid

: Suci dapat diketahui dengan memasukkan kapas ke Mrs.V.  Jika tidak nampak bercak pada kapas berupa darah maupun warna kuning atau keruh maka haid telah usai.

Warna darah haid.

Warna haid                 : Hitam, merah, merah kekuning-kuningan, kuning dan keruh.

Keterangan                  : Ulama’ berbeda pendapat pada warna kuning dan keruh. Pendapat yang mu’tamad menyatakan haid.

Imam Al-Juwaini menjelaskan, “Kedua warna itu bukanlah darah melainkan cairan seperti nanah yang diatasnya ada warna kuning atau keruh”.

Penting : Penentuan masa haid, masa suci dan semua hukum-hukum yang berhubungan dengan haid adalah hasil penelitian Imam Syafi’i terhadap para wanita di zamannya, kemudian beliau rumuskan riset tersebut dengan dalil-dalil Alqur’an dan hadits sehingga timbullah ide-ide mengenai hukum-hukum haid.

Oleh karena itu, jika terjadi kebiasaan darah yang berbeda dengan ketentuan di atas pada seorang wanita atau para wanita di suatu daerah, maka kebiasaan tersebut tidak bisa mempengaruhi hukum haid yang telah ditentukan. Lebih baik menghukumi darah mereka sebagai darah fasad (penyakit), daripada harus merusak kaedah yang telah baku, karena penelitian ulama’ terdahulu tentu lebih sempurna.

YANG HARUS DILAKUKAN KETIKA MELIHAT DARAH

Setiap melihat darah seorang wanita harus langsung meninggalkan larangan-larangan haid tanpa menunggu 24 jam. Selanjutnya,  jika darah tersebut berhenti sebelum mencapai 24 jam maka dia harus menqodlo’ sholat yang dia tinggalkan karena terbukti ini bukan haid.

Kemudian jika darah tersebut keluar lagi sebelum 15 hari maka dia harus meninggalkan lagi larangan-larangan haid. Begitu seterusnya.

Adapun jika darah tersebut berhenti setelah mencapai 24 jam maka jelaslah bahwa ini haid. Dan saat ini dia wajib mandi, sholat, puasa (di bulan Ramadhan) dan boleh baginya bersetubuh dengan suaminya karena darah sudah berhenti.

Jika kemudian darah tersebut keluar lagi sebelum lewat 15 hari jelaslah sudah bahwa ibadah yang dia lakukan tadi tidak sah karena ternyata dia masih haid.

Namun dia tidak berdosa dengan persetubuhan yang telah dia lakukan, karena saat melakukannya secara dhohir dia telah suci

Demikianlah yang harus dilakukan wanita haid jika darahnya datang terputus-putus selama tidak melebihi 15 hari.

Setelah membaca keterangan di atas, maka dapat disimpulkan waktu haid maksimal adalah 15 hari 15 malam (360 jam). Oleh karena itu, jika darah keluar tidak lebih dari 15 hari maka waktu mulai keluar darah sampai 15 hari dihukumi haid. Namun jika masih keluar setelah 15 hari 15 malam, maka dinyatakan darah istihadhoh.

Apabila darah terputus-putus, maka setiap melihat darah berhenti diperinci sebagai berikut :

  • jika darah yang keluar telah mencapai paling sedikitnya haid yaitu sehari semalam (24 jam), maka wajib baginya untuk mandi, shalat dan puasa (di bulan Ramadhan), baik di bulan sebelumnya sudah pernah terjadi putusnya darah lalu keluar lagi ataukah belum pernah terjadi. Ini menurut pendapat Imam Ibn Hajar. Adapun menurut Imam Rofi’i jika di bulan sebelumnya pernah terjadi, maka tidak wajib mandi, shalat dan puasa.
  • jika darah yang keluar kurang dari 24 jam, maka darah tersebut adalah darah istihadhoh, sehingga tidak wajib mandi.

Apabila darah keluar lagi sebelum 15 hari (dari keluar darah pertama), maka menjadi jelas bahwa dia masih dalam keadaan haid, sehingga wajib mengqodho’ puasa yang telah dia kerjakan di waktu putusnya darah dan tidak wajib qodho’ shalat.

الإبانة والإفاضة / 20

النقاء المتخلل بين الدماء الحيض

اذا رأت الحائض يوما دما ويوما نقاء او ساعة دما وساعة نقاء وهكذا، فلا خلاف على المذهب ان ايام الدم حيض، ولا خلاف انها اذا رأت النقاء يجب عليها ان تغتسل وتصلي وتصوم، ويجوز للزوج وطؤها، لأن الظاهر بقاء الطهر وعدم معاودة الدم، واختلفوا في النقاء الذي يكون بين دمي الحيض، والأظهر انه حيض بالشروط التالية :

  1. ان لا يجاوز الخمسة عشر يوما، فلو رأت الدم عشرة ايام ثم نقاء ولم يأتي الدم الا في السادس عشر، فالسادس عشر وما قبله ليس بحيض بل طهر لأن ذلك النقاء لم يعقبه دم في الخمسة عشر.

  2. ان لا ينقص مجموع الدماء عن اقل الحيض، فاذا نقص مجموع الدماء عن يوم وليلة فهذا الدم دم استحاضة.

الإبانة والإفاضة / 20

ثانيا : متى يحكم لها بالطهر

كما ان المرأة تحيض برؤية الدم فانها تطهر بنقطاع الدم بعد بلوغ اقله، بأن خرجت القطنة نقية ليس عليها شيئ من آثار الدم، فتؤمر بالغسل والصلاة والصوم، ويحل وطؤها، فان عاد الدم في زمن الحيض تبين وقوع عبادتها في الحيض، فتؤمر بقضاء الصوم فقط، ولا اثم على الزوج بالوطء لبناء الأمر على الظاهر، ثم ان انقطع بعد ذلك حكم بطهرها، وهكذا ما لم يعبر الخمسة عشر.

وان اعتادت المرأة ان ينقطع الدم ثم يعود فانها لا تفعل وقت الإنقطاع شيئا مما مر، لأن الظاهر انها في هذا الشهر كالذي قبله، وهذا هو الذي رجحه الرافعي وقال عنه العلامة ابن حجر : انه وجيه

تحفة المحتاج في شرح المنهاج  – (ج 4 / ص 254)

وَبِمُجَرَّدِ رُؤْيَةِ الدَّمِ لِزَمَنِ إمْكَانِ الْحَيْضِ يَجِبُ الْتِزَامُ أَحْكَامِهِ ، ثُمَّ إنْ انْقَطَعَ قَبْلَ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بَانَ أَنْ لَا شَيْءَ فَتَقْضِي صَلَاةَ ذَلِكَ الزَّمَنِ وَإِلَّا بَانَ أَنَّهُ حَيْضٌ ، وَكَذَا فِي الِانْقِطَاعِ بِأَنْ كَانَتْ لَوْ أَدْخَلَتْ الْقُطْنَةَ خَرَجَتْ بَيْضَاءَ نَقِيَّةً فَيَلْزَمُهَا حِينَئِذٍ الْتِزَامُ أَحْكَامِ الطُّهْرِ ، ثُمَّ إنْ عَادَ قَبْلَ خَمْسَةَ عَشَرَ كَفَّتْ وَإِنْ انْقَطَعَ فَعَلَتْ وَهَكَذَا حَتَّى تَمْضِيَ خَمْسَةَ عَشَرَ فَحِينَئِذٍ تُرَدُّ كُلٌّ إلَى مَرَدِّهَا الْآتِي فَإِنْ لَمْ تُجَاوِزْهَا بَانَ أَنَّ كُلًّا مِنْ الدَّمِ وَالنَّقَاءِ الْمُحْتَوَشِ حَيْضٌ وَفِي الشَّهْرِ الثَّانِي وَمَا بَعْدَهُ لَا تَفْعَلُ لِلِانْقِطَاعِ شَيْئًا مِمَّا مَرَّ لِأَنَّ الظَّاهِرَ أَنَّهَا فِيهِ كَالْأَوَّلِ هَذَا مَا صَحَّحَهُ الرَّافِعِيُّ ، وَهُوَ وَجِيهٌ لَكِنَّ الَّذِي صَحَّحَهُ فِي التَّحْقِيقِ وَالرَّوْضَةِ وَهُوَ الْمَنْقُولُ كَمَا فِي الْمَجْمُوعِ أَنَّ الثَّانِيَ وَمَا بَعْدَهُ كَالْأَوَّلِ .

تحفة المحتاج في شرح المنهاج  – (ج 4 / ص 255)

( قَوْلُهُ قَبْلَ خَمْسَةَ عَشَرَ ) أَيْ مُجَاوَزَتُهَا ( قَوْلُهُ فَالثَّلَاثَةُ الْأَخِيرَةُ دَمُ فَسَادٍ ) شَامِلٌ لِلْمُبْتَدَأَةِ أَيْضًا ، وَكَتَبَ شَيْخُنَا الْبُرُلُّسِيُّ بِهَامِشِ شَرْحِ الْمَنْهَجِ مَا نَصُّهُ اُنْظُرْ هَذَا مَعَ قَوْلِهِمْ آخَرَ الْبَابِ فِي مَسْأَلَةِ الدِّمَاءِ الْمُتَخَلِّلَةِ بِالنَّقَاءِ إذَا زَادَتْ عَلَى خَمْسَةَ عَشَرَ بِالنَّقَاءِ فَهِيَ اسْتِحَاضَةٌ ا هـ أَقُولُ يَخُصُّ ذَاكَ بِهَذَا وَانْظُرْ لَوْ كَانَ الدَّمُ الْمَرْئِيُّ بَعْدَ النَّقَاءِ سِتَّةً مَثَلًا فَهَلْ يُجْعَلُ الزَّائِدُ عَلَى تَكْمِلَةِ الطُّهْرِ حَيْضًا لَا يَبْعُدُ أَنْ يُجْعَلَ .( قَوْلُهُ مَا لَوْ اسْتَمَرَّ ) لَوْ اسْتَمَرَّ سِتَّةً فَقَطْ مَثَلًا هَلْ يَكْمُلُ الطُّهْرُ بِثَلَاثَةٍ مِنْهَا وَالْبَاقِي حَيْضٌ أَوْ كَيْفَ الْحَالُ وَلَا يَبْعُدُ الْأَوَّلُ ، وَقَوْلُهُ كَمَا قَالُوهُ إلَخْ لَوْ كَانَتْ عَادَتُهَا خَمْسَةً مِنْ أَوَّلِ الشَّهْرِ فَرَأَتْ ثَلَاثَةً دَمًا مِنْ أَوَّلِهِ ، ثُمَّ أَرْبَعَةَ عَشَرَ نَقَاءً ، ثُمَّ عَادَ الدَّمُ وَاسْتَمَرَّ فَهَلْ نَقُولُ يَوْمٌ وَلَيْلَةٌ مِنْ أَوَّلِ الْعَائِدِ طُهْرٌ ، ثُمَّ تَحِيضُ ثَلَاثَةً وَيَسْتَمِرُّ دَوْرُهَا ثَمَانِيَةَ عَشَرَ ، وَقَدْ تَغَيَّرَتْ عَادَتُهَا كَمَا هِيَ مُتَغَيِّرَةٌ فِي مِثَالِهِمْ الْمَذْكُورِ يَنْبَغِي نَعَمْ ( قَوْلُهُ عَمِلَتْ بِعَادَتِهَا ) اُنْظُرْ لَوْ لَمْ يُمْكِنْ الْعَمَلُ بِعَادَتِهَا كَأَنْ كَانَتْ وَالتَّمْثِيلُ مَا ذَكَرَ خَمْسَةً مِنْ أَوَّلِ الشَّهْرِ وَلَعَلَّهَا تَنْتَقِلُ . ( قَوْلُهُ يَجِبُ الْتِزَامُ أَحْكَامِهِ ) ، وَمِنْهَا وُقُوعُ الطَّلَاقِ الْمُعَلَّقِ بِهِ فَيَحْكُمُ بِوُقُوعِهِ بِمُجَرَّدِ رُؤْيَةِ الدَّمِ ، ثُمَّ إنْ اسْتَمَرَّ إلَى يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ فَأَكْثَرَ اسْتَمَرَّ الْحُكْمُ بِالْوُقُوعِ وَإِنْ انْقَطَعَ قَبْلَ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بِأَنْ لَا وُقُوعَ فَلَوْ مَاتَتْ قَبْلَ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ فَهَلْ يَسْتَمِرُّ حُكْمُ الطَّلَاقِ ؛ لِأَنَّا حَكَمْنَا بِمُجَرَّدِ الرُّؤْيَةِ بِأَنَّ الْخَارِجَ حَيْضٌ وَلَمْ يَتَحَقَّقْ خِلَافُهُ وَمُجَرَّدُ الْمَوْتِ لَا يَمْنَعُ كَوْنَهُ حَيْضًا بِخِلَافِ الِانْقِطَاعِ فِي الْحَيَاةِ أَوْ لَا يَسْتَمِرُّ لِاحْتِمَالِ أَنَّهُ غَيْرُ حَيْضٍ وَالْأَصْلُ بَقَاءُ النِّكَاحِ فِيهِ نَظَرٌ . ( قَوْلُهُ كَفَتْ ) أَيْ عَنْ أَحْكَامِ الطُّهْرِ وَقَوْلُهُ ، وَإِنْ انْقَطَعَ أَيْ دَامَ الِانْقِطَاعُ . ( قَوْلُهُ تُمْضِي خَمْسَةَ عَشَرَ ) أَيْ تُجَاوِزُهَا ( قَوْلُهُ وَفِي الشَّهْرِ الثَّانِي إلَخْ ) هَذَا مَفْرُوضٌ فِي الرَّوْضِ وَغَيْرِهِ فِيمَا إذَا لَمْ تُجَاوِزْهَا .( قَوْلُهُ لَا تَفْعَلُ لِلِانْقِطَاعِ شَيْئًا ) أَيْ بَلْ يَثْبُتُ لَهُ مَا ثَبَتَ لَهُ فِي الشَّهْرِ الْأَوَّلِ بِدَلِيلِ قَوْلِهِ لِأَنَّ الظَّاهِرَ إلَخْ بِخِلَافِهِ عَلَى مَا فِي التَّحْقِيقِ وَغَيْرِهِ ( قَوْلُهُ كَالْأَوَّلِ ) أَيْ فَيَلْزَمُهَا فِي الِانْقِطَاعِ أَحْكَامُ الطُّهْرِ وَفِي الدَّمِ أَحْكَامُ الْحَيْضِ .


5 Komentar

  1. karni mengatakan:

    Assalamu alaikum wr. wb. Habib Taufik bin Abdulqadir Assegaf yg mudah2 an dimulyakan Allah SWT. Langsung saja ke pokok pertanyaan Bib. yg ingin sy tanyakan adalah ada nggk sejarah tentang tahlilan bagi orng meninggal 7 hari,40 hr ,100 hr dst? kalo ada tolong sebutkan bserta nash2nya.Demikian pertanyaan saya seblm dan ssudhnya saya ucapkan trima kasih.Wassalamu alaikum wr wb.

    • forsan salaf mengatakan:

      @ karni, sebenarnya tidak ada sejarah tentang pembacaan tahlil di hari ke-7. ke-40 dan ke-1000 harinya, bahkan tidak ada nash haditsnya. Namun, memandang dari isinya yang berupa pembacaan Al-Qur’an dan dzikir serta bersedekah untuk kemudian dihadiahkan pahalanya kepada mayyit, maka diperbolehkan. Dan pahala2 itu semua akan sampai kepada si mayyit, sebagaimana riwayat dari Anas ra :
      ان النبي صلى الله عليه وسلم سئل فقال السائل : يا رسول الله انا نتصدق عن مةتانا ونحج عنهم وندعو لهم، هل يصل ذلك اليهم ؟ قال : نعم، انه ليصل اليهم وانهم ليفرحون به كما يفرح احدكم بالطبق اذا اهدي اليهم ” رواه ابو حفص الأكبري
      Sesungguhnya Rasulullah SAW ditanya seseorang: ” wahai Rasulullah, kami bersedekah dan berhaji yang pahalanya kami peruntukkan orang2 kami yang telah meninggal dunia dan kami berdo’a untuk mereka, apakah pahalanya sampai kepada mereka ?” Rasulullah SAW menjawab : “iya, pahalanya betul2 sampai kepada mereka dan mereka sangat merasa gembira sebagaimana kalian gembira apabila menerima hadiah.” HR. Abu Hafs Al-Akbari.
      CATATAN : karena pandangan kebolehannya dari sisi isinya yang berupa pekerjaan baik, bukan dari segi nash tentang memperingati hari ketujuh dan lainnya, maka tidak diperkenankan untuk meyakininya sebagai hari khusus yang terikat dengan waktu itu saja, bukan di hari2 lainnya. Akan tetapi meyakini bahwa bisa dilakukan di hari2 lainnya meskipun tidak tepat dengan hari kematian si mayit.

  2. AuliaLubis09 mengatakan:

    Assalamu’alaikum Wr.wb.

    Minta ijin Artikel Pertanyaan dan jawabannya yg ada pada forsan salaf saya ambil untuk menambah ilmu dan sharing ke teman2 saya, KARENA KAJIANNYA DAN PEMAHAMANNYA INSYA ALLAH SAMA DENGAN PENGAJIAN SAYA LAKUKAN. SOALNYA AGAK PAYAH MENCARI WEB DAN BLOG SEPERTI INI SELAIN ALMUTTAQIN, SALAFY TOBAT YG LAINNYA BANYAK BUATAN WAHABI DAN HTI dll yg tak jelas akidah dan syari’atnya

  3. Husin mengatakan:

    Assalamualaikum ustd. Saya mau tanya. 1. Bila wanita itu haid biasanya cuma 6 hari kemudian setelah melahirkan karena dia tdk mau makan sayur maka haidnya berubah menjadi lama waktunya kadang2 lebih dari 15 hari tetap keluar darah. Yg saya tanyakan berapa hari darah haidnya skrng dan brp hari yang bukan?. 2. Bgmn hukum wanita haid yg membaca alquran untuk menjaga hafalan alqurannya karena dia seorang yg hafal alquran? Sukron ala ajwaabikum.

  4. forsan salaf mengatakan:

    @ Husin, wa’alaikum salam Wr. Wb.
    Paling sedikitnya darah haid adalah satu hari satu malam (24 jam), dan paling lamanya adalah 15 hari 15 malam. Ketika darah yang keluar melebihi dari batas maksimal haid (15 hari 15 malam), maka perempuan tersebut terkena istihadhoh dimana darah haidnya bercampur dengan darah istihadhoh yang dianggap suci. Dalam penentuan lama masa haidnya ketika terkena istihadhah adalah jika MUBTADA’AH yaitu perempuan yang baru pertama kali mengalami haid, maka darah haidnya adalah satu hari satu malam pertama, adapun darah selanjutnya adalah istihadhah dan dihukumi suci sehingga wajib mengqadha’ shalat yang telah ditinggalkan di hari- hari tersebut.
    Dan jika seorang MU’TADAH, yaitu perempuan yang sudah pernah mengalami haid dan suci, maka penentuan darah haidnya adalah mengikuti kebiasaannya di bulan sebelumnya. Jika haid bulan sebelumnya adalah 6 hari, maka sekarang haidnya hanya 6 hari dan hari berikutnya adalah darah istihadhah yang dianggap suci.
    Ketika seorang wanita mengalami haid, maka diharamkan baginya untuk membaca Al-Qur’an, sekalipun untuk menjaga hafalannya. Ini pendapat yang masyhur dikalangan Imam Syafi’i. Namun dalam pendapat dari Imam Malik dinyatakan seorang wanita dengan alasan untuk menjaga hafalan al-Qur’annya diperbolehkan baginya untuk membacanya sekalipun dalam keadaan haid, hanya saja seukuran kebutuhan yaitu dengan sekiranya hafalannya tidak hilang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: